MMA: Ini Bayaran yang Didapat Khabib Nurmagomedov Saat Kalahkan Justin Gaethje
TEMPO.CO | 27/10/2020 21:04
Khabib Nurmagomedov mengumumkan putusannya untuk pensiun sebagai petarung bela diri campuran (MMA) setelah mengalahkan Justin Gaethje pada UFC 254, Sabtu setempat atau Ahad dinihari WIB. FOto/Instagram/ufc
Khabib Nurmagomedov mengumumkan putusannya untuk pensiun sebagai petarung bela diri campuran (MMA) setelah mengalahkan Justin Gaethje pada UFC 254, Sabtu setempat atau Ahad dinihari WIB. FOto/Instagram/ufc

TEMPO.CO, Jakarta - Petarung MMA asal Rusia, Khabib Nurmagomedov, dilaporkan mendapat bayaran sebesar US$ 6 juta atau setara Rp 88 miliar pada laga pamungkasnya melawan Justin Gaethje di ajang UFC di Abu Dhabi, Ahad, 25 Oktober 2020.

Meskipun komisi yang menaunginya tidak pernah merilis bayaran para petarung, menurut perkiraan online versi MMA Breakdown, petarung Dagestan itu juga akan membawa pulang bonus senilai US$ 90 ribu (sekitar Rp 1,3 miliar) setelah memenangi pertarungan ke-13 nya secara beruntun di ajang UFC serta mencatatkan rekor impresif 29-0 di sepanjang kariernya sebagai petarung beladiri campuran.

Jika perkiraan tersebut akurat, jumlah tersebut sesuai dengan bayaran yang juga diterima Khabib saat mengalahkan Dustin Poirier pada September 2019.

Namun Khabib dipastikan akan menerima lebih banyak bayaran kali ini dari pay-per-view yang tertulis dalam kontraknya. Presiden UFC Dana White mengklaim bahwa laga UFC 254 telah mencatat rekor pay-per-view terbanyak dalam sejarah UFC.

Jumlah Rp88 miliar yang didapat Khabib adalah rekor baru di UFC, melampaui bayaran tertinggi yang sebelumnya dipegang Conor McGregor. Saat kalah dari Khabib di UFC 229 pada Oktober 2018, McGregor dilaporkan mendulang US$ 3 juta (sekira Rp 44 miliar) lebih besar ketimbang yang diperoleh Khabib yang mendapat Rp 29,3 miliar).

Sementara itu, Justin Gaethje diperkirakan telah menghasilkan uang lebih dari US$ 400 ribu (sekitar Rp 5,8 miliar) atas kekalahannya melawan Khabib.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT