Olimpiade 2020 Ditunda, Bagaimana Nasib Sponsor Besar?
TEMPO.CO | 26/03/2020 07:31
Cincin Olimpiade digambarkan di depan Komite Olimpiade Internasional (IOC) selama wabah penyakit coronavirus (COVID-19) di Lausanne, Swiss, 24 Maret 2020. REUTERS/Denis Balibouse
Cincin Olimpiade digambarkan di depan Komite Olimpiade Internasional (IOC) selama wabah penyakit coronavirus (COVID-19) di Lausanne, Swiss, 24 Maret 2020. REUTERS/Denis Balibouse

TEMPO.CO, Jakarta - Sponsor besar Olimpiade 2020 menyatakan tetap bekerja sama dengan Komite Olimpiade Internasional (IOC) meskipun tpesta olahraga terbesar empat tahunan itu ditunda.

Para pakar yang mengetahui kesepakatan sponsor dan IOC mengatakan perusahaan-perusahaan sponsor Olimpiade Tokyo tidak akan meminta pengembalian dana sponsor miliaran dolar untuk Olimpiade akibat perhelatan itu ditunda.

Menurut perusahaan riset Global Data seperti yang dilansir Reuters, Rabu, 25 Maret 2020, 14 perusahaan global termasuk Coca-Cola, Procter Gamble, dan Intel Corp menghabiskan 500 juta dolar AS dan telah berkomitmen hampir 4 miliar dolar AS pada kontrak tahun jamak.

Pada Selasa, Olimpiade ditunda hingga 2021, yang pertama dalam 124 sejarah Olimpiade modern akibat wabah corona.

Setelah pengumuman penundaan Olimpiade Tokyo 2020 itu, lima sponsor utama, Procter & Gamble, Intel, Airbnb, Coca-Cola dan Samsung Electronics menegaskan kembali komitmen mereka kepada Olimpiade ini. Sedangkan Bridgestone Corp menyatakan akan mencari "solusi kreatif".

"Sebagai sponsor setia Olimpiade, kami tetap berkomitmen untuk bekerja sama dengan IOC dan TOCOG (Komite Penyelenggara Olimpiade Tokyo) guna memastikan Olimpiade berjalan sukses dan aman," kata juru bicara Coca-Cola seperti dikutip Reuters.

Samsung juga menyatakan terus bekerja sama dengan IOC dan penyelenggara Olimpiade Tokyo.

Dana sponsor sangat penting untuk operasi IOC, yang merupakan organisasi nirlaba yang didanai terutama oleh hak siar dan pendapatan dari sponsor utama.

Beberapa kesepakatan sponsor mungkin mencantumkan keharusan IOC memberikan kompensasi kepada sponsor jika ada penundaan.

Beberapa perusahaan mungkin merasa sulit tetap menjalin kontrak jangka panjang yang mahal sebagai dampak penyebaran virus corona yang merugikan perekonomian global, kata seorang eksekutif media senior.

McDonald's Corp pada 2017 menarik diri dari sponsor jangka panjang Olimpiade sebagai bagian dari restrukturisasi dan penghematan.

"Saya kira kemungkinan ada beberapa sponsor yang mungkin berusaha mengakhiri kerjasama sepenuhnya karena kesulitan seperti ini," kata James Johnston, mitra pada firma hukum Davis and Gilbert, yang mewakili sebuah sponsor penting IOC.

Michael Lynch, mitra pada perusahaan pemasaran olahraga 3 Emerald Marketing, mengatakan IOC kemungkinan akan bekerja sama dengan para sponsor sekalipun tidak diharuskan.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT