Kasus Doping Salazar Bikin Direktur Atletik Inggris Mundur
TEMPO.CO | 09/10/2019 06:54
Pelatih lari jarak jauh AS, Alberto Salazar bersama juara Olimpide 2016 asal Inggris, Mo Farah. (runreporter.com)
Pelatih lari jarak jauh AS, Alberto Salazar bersama juara Olimpide 2016 asal Inggris, Mo Farah. (runreporter.com)

TEMPO.CO, Jakarta - Direktur performa atletik Inggris Neil Black mengundurkan diri, menyusul skorsing terhadap mantan pelatih juara Olimpiade Mo Farah, Alberto Salazar karena tersangkut kasus doping.

Skorsing empat tahun kepada Salazar pekan lalu dikenakan setelah hasil investigasi Badan Anti-Doping Amerika Serikat (USADA) terhadap tim pelatihan Proyek Oregon di Portland yang dikelola Salazar dan mendapat dukungan finansial dari Nike itu.

Black tengah menjabat Direktur Performa ketika UK Athletics menunjuk Salazar sebagai konsultan untuk program daya tahan pada 2013. Sebelumnya Black menyebut Salazar orang jenius.

Pada 2015, ketika USADA menyelidiki potensi pelanggaran doping, Salazar tengah melatih Farah yang dia antarkan menjadi juara nomor 5000 m dan 10.000 m di Olimpiade 2012 dan 2016. UK Athletics sudah mengkaji hubungan Salazar dengan Farah saat itu dan sudah menyimpulkan "tidak ada alasan untuk khawatir."

Tak ada petunjuk Black melakukan pelanggaran. Black masih menjadi pengawas untuk keterlibatan Farah pada Chicago Marathon yang direncanakan akhir pekan ini tetapi sudah menyatakan akan mengkaji posisinya setelah larangan kepada Salazar itu.

Pernyataan dari badan atletik Inggris menyebutkan, "UK Athletics sudah mengumumkan bahwa Neil Black akan meninggalkan perannya sebagai direktur kinerja pada akhir Oktober."

Black membahas masalah Salazar pada Senin sekembalinya dari Kejuaraan Dunia Atletik di Doha di mana Inggris Raya cuma meraih lima medali yang merupakan pencapaian terburuk sejak 2005.

Ketua IAAF Sebastian Coe mengatakan Minggu bahwa Unit Integritas Atletik (AIU) akan mengkaji kasus doping Salazar menyusul seruan untuk menyelidiki atlet-atlet yang punya tautan kepada sang pelatih.

Alberto Salazar, mantan pelarih marathon terkemuka, membantah memberikan doping kepada atlet-atletnya dan bersumpah untuk mengajukan banding, demikian AFP.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT