Anthony Joshua Berharap Tinju Putri Bisa Digelar di Arab Saudi
TEMPO.CO | 09/09/2019 23:18
Petinju Anthony Joshua berbicara pada konferensi pers jelang pertandingan tinju kelas berat melawan Andy Ruiz Jr di New York, 5 September 2019. Anthony Joshua mengatakan dirinya tidak akan kalah lagi dari Andy Ruiz Jr. REUTERS/Mike Segar
Petinju Anthony Joshua berbicara pada konferensi pers jelang pertandingan tinju kelas berat melawan Andy Ruiz Jr di New York, 5 September 2019. Anthony Joshua mengatakan dirinya tidak akan kalah lagi dari Andy Ruiz Jr. REUTERS/Mike Segar

TEMPO.CO, Jakarta - Anthony Joshua berharap pertandingan tinju putri dapat dilangsungkan di Arab Saudi.

"Kami melihat potensi menampilkan petinju putri di partai tambahan," kata dia seperti dilansir BBC.

Joshua akan berupaya merebut kembali sabuk juara dunia kelas berat IBF, WBA, dan WBO dari Andy Ruiz Jr dalam pertarungan ulang di Diriyah, Arab Saudi, 7 Desember mendatang.

"Kami mendengarkan semua kritik dan pertanyaan-pertanyaan yang diajukan kepada panitia penyelenggara. Ajang itu akan spektakuler, tidak diragukan lagi," tambahnya.

Pemilihan tempat berlangsungnya pertarungan itu memicu banyak kritik di Amerika Serikat dan Eropa Barat, karena Arab Saudi dianggap negara yang tidak menghormati Hak Asasi Manusia.

Di sisi lain, Arab Saudi sedang mereformasi diri. Mereka kini bahkan ingin menjadi tuan rumah acara-acara olahraga dan hiburan untuk dapat menarik lebih banyak wisatawan, dan berupaya melepaskan diri dari ekonomi yang bergantung kepada minyak.

Sejak 2018, perempuan sudah diizinkan mengendarai mobil. Namun kaum hawa masih memerlukan izin dari pria untuk bepergian atau memiliki paspor.

Promotor pertandingan Eddie Hearn mengatakan sejumlah pembicaraan untuk menyelenggarakan pertandingan tinju putri "sedang berlangsung."

"Itu akan menjadi sebuah gebrakan," kata Hearn.

Hearn mengaku banyak mendapat kritik perihal pemilihan tempat pertandingan. Namun ia berpendapat Arab Saudi kini sedang lebih membuka diri kepada olahraga dan hiburan.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT