Dihadang AS, Huawei Dirikan Unit Bisnis Pengembangan Mobil Pintar
TEMPO.CO | 06/06/2019 08:30
Mobil Porsche Panamera dikemudikan oleh smartphone Huawei Mate 10 Pro di luar stadion Camp Nou di Barcelona, ​​Spanyol, selama Mobile World Congress pada tahun 2018. [China Daily]
Mobil Porsche Panamera dikemudikan oleh smartphone Huawei Mate 10 Pro di luar stadion Camp Nou di Barcelona, ​​Spanyol, selama Mobile World Congress pada tahun 2018. [China Daily]

TEMPO.CO, Jakarta - Raksasa teknologi Cina Huawei Technologies Co baru-baru ini mendirikan unit bisnis pengembangan mobil pintar. Pendirian unit bisnis ini diklaim sebagai bagian dari tujuan yang lebih besar untuk menggerakkan masa depan yang terhubung dan cerdas. 

"Pasar otomotif sedang mengalami transformasi berbasis teknologi informasi dan komunikasi yang mendalam," kata Huawei dalam sebuah dokumen internal seperti dikutip dari China Daily, Kamis, 6 Mei 2019. 

"Huawei tidak akan membuat mobil. Berfokus pada pengembangan teknologi, informasi, dan komunikasi (TIK), Huawei akan memungkinkan produsen mobil untuk membangun kendaraan pintar yang lebih baik. Setelah mengumpulkan 30 tahun pengalaman dalam menawarkan teknologi TIK, Huawei akan menjadi pemasok komponen TIK untuk mobil pintar." 

Baca juga: Xiaomi Rilis Kaca Spion Masa Depan yang Pintar, Ini Keunggulannya

Unit bisnis yang baru dibentuk akan menawarkan solusi kendaraan pintar end-to-end termasuk komponen TIK dan solusi untuk produsen mobil, menurut dokumen itu.  "Sebagai penyedia terkemuka produk dan solusi TIK, Huawei perlu mempersiapkan ekspansi ke berbagai industri, termasuk sektor kendaraan pintar," kata Raymond Wang, mitra konsultan global Roland Berger. 

"Pembuat mobil mempercepat dorongan untuk membuat terobosan besar ke dalam mobil yang terkoneksi dan cerdas. Dengan keunggulan di bidang-bidang seperti teknologi 5G, platform komputasi di dalam kendaraan dan layanan cloud, Huawei akan menjadi enabler yang membantu pembuat mobil untuk menawarkan produk pintar generasi berikutnya." 

Langkah baru itu muncul ketika Huawei masuk ke dalam perusahaan daftar hitam oleh pemerintah Amerika Serikat (AS). AS menuduh Huawei berisiko terhadap keamanan nasionalnya. Huawei berulang kali membantah tuduhan itu, mengklaim tuduhan itu tidak didukung oleh bukti faktual. 

Terhadap latar belakang ini, Huawei berencana untuk menjual saham mayoritasnya di unit kabel bawah laut. Perusahaan akan menjual 51 persen dari Huawei Marine Networks, penyedia jaringan bawah laut global dan perusahaan patungan antara Huawei dan perusahaan kabel bawah laut Global Systems yang berbasis di Inggris. 

Baca juga: Mahasiswa UGM Ciptakan Mobil Pintar Penghasil Bahan Bakar

James Yan, direktur riset di Counterpoint Technology Market Research, mengatakan mempertimbangkan tantangan politik, Huawei mungkin perlu menyusutkan beberapa bisnis dan memfokuskan investasinya pada produk dan penawaran layanan utama, seperti sistem operasi, produk rantai pasokan, 5G dan kendaraan pintar.

Menurut Yan, larangan itu dapat menghambat pengembangan jangka pendek Huawei, terutama bisnisnya di luar negeri. Dalam jangka panjang, Huawei mungkin akan mengalami titik rendah dalam waktu dekat.

Dengan fokus utama dalam mengembangkan sistem operasinya, Huawei akan mendapatkan momentum kuat di pasar dalam negeri. "Itu juga akan mempersiapkan ekspansi di pasar negara berkembang secara global, "kata Yan. 

Yan mencatat bahwa langkah baru Huawei dalam mendirikan unit bisnis mobil pintar adalah aspek penting dari keseluruhan strategi pertumbuhan Huawei. 

"Kendaraan pintar akan menjadi portal utama yang menghadirkan pengalaman cerdas bagi konsumen, dalam upaya untuk memanfaatkan lebih baik internet konsumen sektor barang. Karena China akan segera mengeluarkan lisensi untuk komersialisasi 5G, unit bisnis yang baru dibentuk akan membantu Huawei untuk mengintegrasikan sumber dayanya dan menjadi pemasok utama elektronik mobil pintar, "tambah Yan. 

Huawei Business Group pada bulan Maret 2019 mengumumkan strategi ekosistem semua skenario untuk menghadirkan pengalaman cerdas bagi konsumen, dengan ponsel sebagai perangkat utama, sementara portal dukungan lainnya mencakup penawaran seperti kendaraan yang terhubung, speaker AI, tablet, PC, dan perangkat yang dapat dikenakan.

CHINA DAILY


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT