Bukittinggi Akhirnya Cabut Perwako tentang Retribusi Pedagang
LANGGAM.ID | 07/08/2021 06:10
Bukittinggi Akhirnya Cabut Perwako tentang Retribusi Pedagang
Jam Gadang di Buki Tinggi, Sumatera Barat. TEMPO/Febrianti

Langgam.id – Wali Kota Bukittinggi Erman Safar akhirnya mencabut Perwako 40/41 tahun 2018 yang mengatur tentang retribusi pedagang pasar. Pencabutan perwako itu disampaikan langsung Erman pada Jumat (6/8/2021).

“Pencabutan ini untuk meringankan beban masyarakat, karena rata rata masyarakat kita merupakan pedagang. Semoga pencabutan dan penurunan retribusi ini, berdampak baik pada ekonomi masyarakat, pelaku usaha kecil menengah di Kota Bukittinggi,” kata Erman Safar.

Dia mengakui pencabutan perwako itu dilakukan setelah melalui proses panjang. Pemko Bukittinggi juga membentuk draf dua Perwako sebagai dasar pencabutan Perwako 40/41 tahun 2018.

Perwako pengganti Perwako 40/41 itu yakni Perwako tentang peninjauan tarif retribusi pasar grosir dan atau pertokoan yang mencabut Peraturan Walikota Bukittinggi nomor 40/41 tahun 2018 tentang peninjauan tarif retribusi pasar grosir atau pertokoan.

Kemudian juga ada perwako tentang peninjauan tarif retribusi pelayanan pasar yang mencabut Perwako 41 tahun 2018, tentang peninjauan tarif retribusi pelayanan pasar.

Dia menjelaskan, pencabutan perwako itu membuat adanya penurunan tarif retribusi pasar yang bervariasi. Penurunan maksimal sebesar 30 persen.

“Perwako ini akan diundangkan dan ditetapkan dalam lembaran daerah,” ujarnya.

langgam.id


BERITA TERKAIT