Mengenal Mambadak Surau, Tradisi Unik dari Nagari Salimpek Solok
LANGGAM.ID | 03/03/2021 11:32
Mengenal Mambadak Surau, Tradisi Unik dari Nagari Salimpek Solok
Pemandangan di Lokasi Wisata Danau Atas, kec. lembayang, Solok, Sumatra Barat, 29 Januari 2012. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

Langgam.id– Mambadak surau adalah salah satu tradisi yang ada berada di Nagari Salimpek, Kecamatan Lembah Gumanti, Kabupaten Solok. Tradisi ini dilakukan untuk mengukuhkan surau atau disebut dengan manaiki surau, agar surau yang baru dibangun lebih awet.

Salah seorang Ninik Mamak Korong Malayu, Syawal mengatakan, acara Mambadak Surau ini akan dihadiri oleh “Urang nan Ampek Jinih” dalam nagari.

“Yakni Angku Datuak, Angku Dubalang, Angku Manti, Angku Malin dan selingkungan masyarakat Nagari Salimpek,” kata Syawal saat dihubungi Langgam.id, Selasa (2/3/2021).

Ia menjelaskan bahwa terdapat beberapa urutan acara dalam tradisi Mambadak Surua, di antaranya:

1. Mandarahi Surau
Mandarahi Surau yaitu menyembelih seekor kambing yang sudah disediakan oleh korong Surau yang akan dibadak.

2. Bararak
Bararak merupakan arak-arakan yang diadakan sepanjang jalan dalam nagari sambil membawa dulang yang diisi dengan nasi dan beras, nasi dibawa karena pada saat sampai di Surau akan diadakan makan Bajamba.

3. Bapidato
Bapidato yaitu menyampaikan pidato adat dalam acara mambadak Surau. Pidato biasanya berbunyi “Jikok lah kawi di nyo adat jikok lah lazim di nyo sarak adek ka kambang dipangulu sarak tabantang di ngku malin jujur jo patuah jo rang banyak, larang pantangan dek Dubalang sigi siasek dek ngku manti birek-birek turun ka sasak tibo di sasak mamakan-makan, makan buah kayu malako dari niniak turun kamamak dari mamak ka kamanakan kini lah tibo kapado kito nan manuruik adek jo pusako, pusako banyak pusako, pusako bateh tumbuah, tumbuah di adat kito pakai, tumbuah di sarak di amalkan, tumbuah di undang kito turuik, tumbuah di alua Kito patuhi, tumbuah nan sarupo nan bak nanko”.

4. Mandoa
Mandoa dilakukan oleh salah seorang ninik mamak korong agar surau yang baru dibangun lebih awet

5. Makan Bajamba
Makan Bajamba merupakan makan bersama yang dimulai oleh Ninik mamak Nan Ampek Jinih dalam nagari dan diikuti oleh masyarakat salingkuang nagari.

langgam.id


BERITA TERKAIT