Kasus Pemaksaan Jilbab di SMKN 2 Padang, Akun Facebook Ini Ungkap Percakapan Wali Murid dan Guru
LANGGAM.ID | 25/01/2021 10:05
Kasus Pemaksaan Jilbab di SMKN 2 Padang, Akun Facebook Ini Ungkap Percakapan Wali Murid dan Guru
Ilustrasi murid sekolah berjilbab

Langgam.id – Video viral percakapan seorang wali murid dengan salah satu guru di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 2 Padang beredar di media sosial. Percakapan itu membahas tentang kebijakan sekolah yang mewajibkan para pelajar memakai hijab.

Padahal anak dari wali murid tersebut menganut agama non muslim. Lantas, video percakapan antara wali murid dengan salah satu guru ini pun beredar hingga banyak dikritik netizen tentang peraturan sekolah itu.

Video berdurasi 15 menit 23 detik tersebut diupload secara oleh akun Facebook Elianu Hia, tak lain disinyalir merupakan orang tua pelajar. Dalam narasi postingan, dia juga menuliskan bahwa dirinya dipanggil pihak sekolah karena anaknya tidak pakai hijab.

“Lagi di sekolah SMK negri 2 Padang,,saya di panggil karna anak saya tdk pakai jilbab,,kita tunggu aja hasil akhirnya,,saya mohon di doakan ya,” tulisnya.

Dari potongan percakapan di video tersebut, orang tua pelajar mempertanyakan apakah mengunakan hijab merupakan kewajiban. Dia pun menilai tindakan itu melanggar hak asasi manusia.

“Kalau saya pakai jilbab, seakan-akan saya membohongi identitas agama saya. Di mana hak asasi manusia saya,” kata orang tua di video tersebut.

“Satu pertanyaan saya ke bapak, apakah ini imbauan atau merupakan suatu kewajiban?,” tanyanya kepada guru.

Menjawab pertanyaan itu, guru yang ada di dalam video menegaskan bahwa ini merupakan kewajiban. Karena menurutnya sudah tertuang dalam aturan.

“Bagi SMK 2, ini merupakan kewajiban. Karena sudah tertuang dalam aturan, seperti yang bapak lihat tadi, sudah ditandatangani kepala sekolah dan diperbaharui setiap tahun,” jelasnya.

Menanggapi persoalan ini, Kepala Dinas Pendidikan Sumbar, Adib Alfikri mengatakan, pihaknya telah menurunkan tim ke SMK Negeri 2 Padang. Pihaknya sedang mengumpulkan data yang menjadi akar persoalan.

“Bisa sabar ya, nanti gini, saya sedang menurunkan tim, masih di sana sejak tadi siang. Jadi sedang mengumpulkan data yang menjadi akar persoalan,” kata Adib dikonfirmasi langgam.id

Adib mengungkapkan pihaknya akan memberikan keterangan secara rinci kepada awak media nanti malam. “Rencana nanti malam di (rumah makan) sederhana kita ngumpul. Nanti malam lah ya,” ujarnya. (Irwanda/ABW)

LANGGAM.ID


BERITA TERKAIT