Harimau Sumatra Kelayapan Keluar Hutan Terkam Sapi Milik Warga Lubuk Basung
LANGGAM.ID | 21/01/2020 13:30
Harimau Sumatra Kelayapan Keluar Hutan Terkam Sapi Milik Warga Lubuk Basung

Langgam.id – Seekor sapi ditemukan mati dengan luka robek di perkebunan warga Kampung Melayu, Jorong II Balai Ahad, Nagari Lubuk Basung, Kabupaten Agam, Sumatra Barat. Diduga, sapi milik warga tersebut diterkam oleh Harimau Sumatra.

Sapi betina milik Wir (50) tersebut ditemukan dalam kondisi penuh luka pada Senin (20/1/2020) pagi. Pengendali Ekosistem Hutan Balai Konservasi Sumber Daya Alam, (BKSDA) Agam, Ade Putra mengatakan pihaknya mendapat informasi penyerangan hewan buas tersebut dari wartawan pada Senin sekitar pukul 18.00 WIB.

BACA: 7 Mantan Pemain Semen Padang Pastikan Klub, Syaeful Anwar ke Persita

Kemudian pihaknya langsung ke lokasi untuk melakukan klarifikasi informasi tentang konflik satwa liar yang terjadi. Dari hasil penyelidikan ditemukan jejak kaki harimau.

“Setelah mendapat informasi, kami langsung klarifikasi ke pemilik dan jorong setempat,” katanya kepada langgam.id, Selasa (21/1/2020).

Harimau tersebut belum bisa diperkirakan umurnya, hal ini karena belum mendapatkan foto ukuran tapak. Pihaknya belum menemukan ukuran jarak tapak depan dan tapak belakang.

Hewan dilindungi itu, diduga keluar hutan karena adanya alih fungsi lahan dan penyempitan habitatnya di kawasan itu. Satwa yang jadi mangsanya diperkirakan juga berkurang akibat perburuan.

“Kalau dilihat dari lokasi kejadian, maka alih fungsi lahan, penyempitan habitat menjadi penyebab utama. Selain itu, juga karena kurangnya satwa mangsa atau makanannya akibat perburuan,” katanya.

Menindaklanjuti hal itu, BKSDA melakukan identifikasi lapangan pada Selasa (21/1/2020) hari ini. Pihaknya juga melakukan pemantauan dengan kamera trap untuk menemukan satwa langka itu.

BACA: Rafflesia Terus Mekar di Tepi Maninjau, Wisatawan Datang Hingga dari Mancanegara

“Kemudian kita juga akan melakuka patroli dan pengusiran di sekitar lokasi,” katanya.

Nanti semua tindak lanjut itu akan dipertimbangkan. Jika memang harus memasang perangkap, maka akan dilakukan pemasangan perangkap sebagai langkah akhir. (Rahmadi/HM)

LANGGAM.ID


BERITA TERKAIT