Genteng Berjatuhan dan Plafon Jebol Akibat Gempa Bumi, Siswa SD No 1 Ungasan Dipulangkan
BALIPOST.COM | 16/07/2019 12:56
Genteng Berjatuhan dan Plafon Jebol Akibat Gempa Bumi, Siswa SD No 1 Ungasan Dipulangkan

MANGUPURA, BALIPOST.com – Gempa bumi yang terjadi Selasa (16/7) pagi mengakibatkan sejumlah kerusakan. Salah satunya di SD No 1 Ungasan, Kuta Selatan.

Dari informasi yang berhasil dihimpun, sebanyak 3 siswa dan guru luka-luka akibat tertimpa genteng. Genteng yang ada di sekolah itu berjatuhan karena gempabumi berkekuatan 5,8 SR itu.

Tak hanya genteng yang berjatuhan, gempabumi yang terjadi sekitar pukul 08.18 Wita itu pun mengakibatkan plafon di ruangan jebol. Murid-murid pun dipulangkan karena situasi belajar mengajar sudah tidak kondusif.

Menurut penuturan Kepala Sekolah SD no. 1 Ungasan, Ni Made Asri S.Pd. Sd., saat kejadian gempa, seluruh siswa dan guru panik. Pihaknya mengaku sedih, karena saat itu, guru kelas 1 sedang berada di kelas sedang menemani siswa.

Akibat kena runtuhan genteng, guru atas nama Ni Nengah Sukensi, mengalami luka di kepala. Sedangkan tiga siswa lainnya juga mengalami luka dan sudah dibawa ke puskesmas terdekat.

Baca juga: JANGAN PERMISIF TERHADAP PELANGGARAN TATA RUANG

Berdiri tahun 1934 dengan total siswa 357. Meski sudah beberapa kali dilakukan renovasi, namun diakui, kondisi bangunan yang cukup lama, juga sangat mengkhawatirkan.

Akibat kondisi ini, siswa terpaksa dipulangkan. Sedangkan untuk esok harinya, siswa juga akan diliburkan sementara, sampai menunggu keputusan dari UPT Kuta Selatan.

Berdasarkan laporan BMKG, gempa mengguncang Bali itu terjadi di selatan Bali, wilayah Samudera Hindia selatan Bali-Nusa Tenggara. Subduksi Lempeng Indo-Australia yang menyusup ke bawah Lempang Eurasia merupakan pemicu gempabumi ini.

Dari keterangan resminya, Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG, Rahmat Triyono, S.T., Dipl. Seis, M.Sc mengatakan hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempabumi ini dibangkitkan oleh deformasi batuan dengan mekanisme pergerakan jenis naik mendatar (oblique thrust fault). (Yudi Karnaedi/balipost)

Balipost.com


BERITA TERKAIT