Bulog Tak Lagi Beli Beras Petani, Usaha Penggilingan Padi di Merauke Berhenti Beroperasi
JUBI.CO.ID | 30/09/2020 11:00
Bulog Tak Lagi Beli Beras Petani, Usaha Penggilingan Padi di Merauke Berhenti Beroperasi
Gabah yang menumpuk di rumah seorang petani di Kampung Sumber Mulya, Distrik Kurik, Kabupaten Merauke, Papua – Jubi/Frans L Kobun

Merauke, Jubi – Sejumlah tempat penggilingan di Kampung Sumber Mulya, Distrik Kurik, Kabupaten Merauke, Provinsi Papua ditutup lantaran hingga kini Badan Urusan Logistik (Bulog) setempat tak kunjung menyerap beras petani.

“Memang penggilingan sudah ditutup sejak dua bulan terakhir, sehingga petani juga mengalami kesulitan membawa gabah untuk digiling,” ungkap Kepala Kampung Sumber Mulya, Muhamad Arwani, saat ditemui Jubi di kantornya, Rabu (23/9/2020).

Dikatakan, jumlah tempat penggilingan di kampungnya sebanyak tujuh unit. Dari jumlah itu, saat ini hanya satu yang masih beroperasi. Namun tak semua gabah petani di Kampung Sumber Mulya yang bisa digiling.

“Kemungkinan satu tempat penggilingan yang menggiling gabah, lantaran ada order atau pesaran di Tanah Merah, Kabupaten Boven Digoel. Kalaupun ada yang buka gilingan, hanya menggiling beras untuk kebutuhan makan sehari-hari,” ujarnya.

Kondisi demikian, menurutnya, tak hanya terjadi di Kampung Sumber Mulya tetapi di sejumlah kampung lain. Di mana tempat penggilingan tidak dibuka lantaran Bulog hanya menyerap gabah.

Kepala Badan Urusan Logistik (Kabulog) Sub Divre Merauke, Djabiruddin, beberapa waktu lalu mengatakan sesuai instruksi dari pusat, pihaknya diperintahkan hanya menyerap gabah.

“Jadi sementara waktu kita menampung gabah saja. Sedangkan pembelian beras belum dilakukan,” ungkapnya. (*)

JUBI.CO.ID


BERITA TERKAIT