BNI Berdayakan UMKM Lewat Pendampingan dan Pembiayaan
TEMPO.CO | 29/10/2020 13:29
Gedung BNI Jakarta.
Gedung BNI Jakarta.

TEMPO.CO, Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) tetap fokus memberdayakan pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) agar bisa bertahan dan bertumbuh meski di tengah pandemi yang masih berlangsung hingga kini.

"UMKM merupakan tulang punggung perekonomian nasional dan BNI siap mendampingi UMKM untuk melalui masa sulit ini," Direktur Hubungan Kelembagaan BNI Sis Apik Wijayanto dalam pernyataan di Jakarta, Kamis, 29 Oktober 2020.

Ia menuturkan, saat ini BNI tengah menjalankan serangkaian program terintegrasi yang diharapkan dapat membawa pelaku usaha kecil, yang sedang merintis bisnisnya dari embrio, hingga kemudian berkembang menjadi pelaku usaha sukses yang berorientasi ekspor.

BNI membagi dua kelompok Program Pemberdayaan UMKM. Pertama, Program Pendampingan bagi UMKM dalam pengembangan usahanya. Kedua, Program Pembiayaan.

Pada Program Pendampingan, BNI selalu menyertai pelaku usaha kecil sejak tahapan Peningkatan Kapasitas Produksi, berlanjut pada tahap pengembangan nilai tambah pada produk dan jasa UMKM, hingga akhirnya sanggup menjangkau pasar ekspor.

Adapun pada Program Pembiayaan, BNI siap dengan bantuan berskema CSR dan Program Kemitraan (ketika pelaku UMKM masih unfeasible dan unbankable), lalu naik kelas menjadi Kredit Usaha Rakyat atau KUR (saat sudah feasible namun unbankable), hingga akhirnya layak menjadi penerima kredit komersial (ketika pengusaha sudah feasible dan bankable).

"Tidak berhenti di pembiayaan, kami juga fokus dalam mempertemukan UMKM binaan BNI dengan pembeli potensial baik dari nasabah menengah maupun korporasi BNI sehingga tercipta value chain yang saling menguntungkan," ujar Sis Apik.

BNI pun mengajak pihak lain yang memiliki misi yang sama untuk membangun sebuah ekosistem pendukung UMKM agar mampu berkembang, baik start up, e-commerce, maupun fintech. Langkah itu dilakukan untuk mempertajam upaya digitalisasi UMKM sehingga mereka mampu mengakses pasar lebih luas lagi.

Selain itu, di sektor produksi, BNI menggandeng mitra strategis dari kalangan start up untuk membentuk klaster-klaster spesifik berdasarkan produk yang dikembangkan, seperti program smartfarming dan klaster pertanian uggulan bekerja sama dengan RiTx, Agrosolutions, Agree serta klaster perikanan bekerja sama dengan Aruna, FishON, dan FisTX.

Setelah membawa UMKM menjadi Go Digital, tahap selanjutnya adalah membawa UMKM tersebut menjadi layak untuk GoEkspor. Para UMKM terpilih akan melalui rangkaian seleksi, mulai dari kurasi produk, kemudian masuk ke tahapan inkubasi dimana pelaku usaha diberi kesempatan untuk menjelaskan keunggulan produknya dan menyempurnakan konsep produknya.

Kemudian, jika memungkinkan akan masuk ke tahap "scalling up" antara lain untuk memberikan modal kerja dari BNI agar UMKM dapat memperluas pasar, meningkatkan produksi, dan melakukan diversifikasi produk.

"Setelah itu, pelaku UMKM yang layak ekspor akan diajak memanfaatkan kantor-kantor cabang BNI di luar negeri untuk memperkenalkan produk-produk unggulannya kepada calon pembeli asing," kata Sis Apik.

BNI memiliki pengalaman dalam membantu ekspor pelaku usaha asal dalam negeri. Saat ini, BNI mengangkat 250 ribu UMKM untuk melek digital. BNI juga telah turut membantu 21,38 persen dari volume ekspor Indonesia.

Selain itu BNI aktif menyalurkan program Kredit Usaha Rakyat (KUR). KUR juga menjadi salah satu kredit yang diprioritaskan dalam program penempatan dana pemerintah. Hingga akhir September 2020, BNI telah menyalurkan KUR senilai Rp 15,05 triliun dan tersebar untuk 170.569 debitur.

KUR BNI tersebut tersalurkan pada berbagai sektor, antara lain ke sektor pertanian sebesar maksimal Rp 3,95 triliun, sektor perdagangan Rp 7,37 triliun, sektor jasa-jasa Rp 2,44 triliun, serta untuk sektor industri pengolahan senilai Rp 1,08 triliun.

ANTARA

Baca juga: Digitalisasi Perbankan, BNI Salurkan Rp 50,02 Triliun untuk 22,6 Juta Orang


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT