Tunggu Stimulus AS, Rupiah Ditutup Melemah Hampir Rp 15.000
TEMPO.CO | 28/09/2020 17:25
Karyawan bank mengitung uang 100 dolar amerika di Bank Mandiri Pusat, Jakarta, Selasa, 17 Maret 2020. Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa, semakin tertekan dampak wabah COVID-19. Rupiah ditutup melemah 240 poin a
Karyawan bank mengitung uang 100 dolar amerika di Bank Mandiri Pusat, Jakarta, Selasa, 17 Maret 2020. Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa, semakin tertekan dampak wabah COVID-19. Rupiah ditutup melemah 240 poin atau 1,61 persen menjadi Rp15.173 per dolar AS dari sebelumnya Rp14.933 per dolar AS. TEMPO/Tony Hartawan

TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada awal pekan ditutup melemah di tengah harapan tercapainya kesepakatan untuk paket stimulus lanjutan oleh pemerintah AS.

Rupiah ditutup melemah 27 poin atau 0,18 persen menjadi Rp14.900 per dolar AS dari sebelumnya Rp14.873 per dolar AS. "Beberapa investor sekarang mengharapkan Kongres AS untuk meloloskan paket stimulus apa pun, yang dipandang penting untuk mendukung ekonomi yang dilanda pandemi sebelum pemilihan," kata Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi di Jakarta, Senin, 28 September 2020.

Ketua DPR Amerika Serikat Nancy Pelosi tetap optimistis bahwa Partai Demokrat daika sern Partai Republik dapat segera mencapai kesepakatan, menambahkan bahwa pembicaraan antara kedua belah pihak terus berlanjut.

Tetapi ada kekhawatiran yang berkembang bahwa pemulihan ekonomi melambat karena banyak program stimulus telah berakhir, sehingga membatasi pengeluaran konsumen.

Investor juga menunggu banyak data karena akhir bulan semakin dekat, dengan China akan merilis Indeks Manajer Pembelian (PMI) manufaktur dan non-manufaktur, serta PMI manufaktur Caixin, pada Rabu nanti, 30 September 2020.

AS juga akan merilis data ekonomi, termasuk indeks kepercayaan konsumen Conference Board (CB) September pada Selasa, 29 September 2020 dan Indeks Manajer Pembelian Manufaktur (PMI) Institute of Supply Management (ISM) pada Kamis, 1 Oktober 2020.

Rupiah pada pagi hari dibuka melemah di posisi Rp14.875 per dolar AS. Sepanjang hari, rupiah bergerak di kisaran Rp14.875 per dolar AS hingga Rp14.905 per dolar AS.

Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia pada Senin menunjukkan, rupiah melemah menjadi Rp14.959 per dolar AS dibanding hari sebelumnya di posisi Rp14.951 per dolar AS.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT