Diperiksa Polisi, 2 Youtuber Prank Kurban Isi Sampah Berstatus Tersangka
TEMPO.CO | 03/08/2020 23:04
Kepala Polrestabes Palembang Komisaris Besar Anom Setyadji menginterogasi tersangka prank sampah, Senin 3 Agustus 2020. ANTARA/Aziz Munajar
Kepala Polrestabes Palembang Komisaris Besar Anom Setyadji menginterogasi tersangka prank sampah, Senin 3 Agustus 2020. ANTARA/Aziz Munajar

TEMPO.CO, Jakarta - Polrestabes Palembang, Sumatera Selatan, menahan dua Youtuber pelaku prank daging kurban sampah di Kota Palembang setelah ditetapkan sebagai tersangka.

Kepala Polrestabes Palembang Komisaris Besar Anom Setydaji, mengatakan polisi menetapkan empat tersangka, yakni Edo Dwi, 24 tahun dan Diky Firdaus, 20 tahun yang sudah ditahan, serta Hadi dan Ram Syahputra yang masih buron.

"Video aksi mereka yang memberikan bungkusan berisi sampah tapi dikatakan sebagai daging kurban sangat meresahkan, maka itu mereka kami tahan," ujarnya saat memberi keterangan pers Senin 3 Agustus 2020.

Menurut dia, tim patroli siber Polrestabes Palembang mendeteksi adanya kegaduhan dan berbagai kecaman yang timbul tidak lama setelah video tersebut diunggah ke kanal youtube pada Jumat (31/7).

Youtuber, Edo Dwi Putra bersama temannya tengah mencari sampah untuk dijadikan konten prank bagi daging kurban. Foto: Youtube Edo Putra Official.

Polisi kemudian bergerak mencari keberadaan para tersangka dan berhasil menangkap dua tersangka pada Minggu (2/8) di kediaman masing-masing beserta barang bukti, berupa telpon pintar, akun e-mail dan akun media sosial tersangka, ungkap Anom.

Keluarga telah meminta keduanya dibebaskan karena perilaku keduanya dinilai hanya sebatas kenakalan remaja, di mana sebelumnya pelaku pernah berbuat serupa pada Idul Fitri 2020. "Kami masih memeriksa beberapa saksi, sementara ini kami mengenakan keduanya dengan Pasal 14 KUHP tentang menyebarkan berita bohong serta Undang-Undang ITE Pasal 27 ayat 1 ancaman hukuman penjara selama 10 tahun," katanya.

Ia menyebut video prank tersebut juga sebenarnya telah diatur, yakni antara tersangka dan korban yang tidak lain ibunya sendiri sudah membuat kesepakatan.

Sementara tersangka Edo mengaku sangat menyesal dengan perbuatannya meski ia juga mengaku kanal youtube-nya sudah menghasilkan pendapatan Rp5 juta dari beberapa video yang pernah diunggah. "Saya janji tidak akan mengulanginya lagi," kata Edo kepada jurnalis.

Video prank tersangka sendiri masih beredar di kanal youtube dan telah ditonton 798.000 kali sejak diunggah pada 31 Juli hingga 3 Agustus siang dan telah dikomentari 33.000 kali.

ANTARA


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT