Kapal Kasih 25 Tenggelam di Puku Afu, 6 Penumpang Masih DIcari
TEMPO.CO | 06/07/2020 12:56
Ilustrasi kapal tenggelam. AFP/Christophe Simon
Ilustrasi kapal tenggelam. AFP/Christophe Simon
TEMPO.CO, Kupang - Kapal Motor (Kasih) 25 yang berlayar dari Pelabuhan Tablolong, Kabupaten Kupang menuju Rote Ndao, Minggu, 5 Juli 2020 tenggelam di perairan Puku Afu. Dua orang dinyatakan meninggal dan enam orang masih hilang.
 
"Dari 28 penumpang kapal, 2 orang dinyatakan meninggal, sedangkan enam masih dalam pencarian," kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas A Kupang Emi Frizer kepada media ini, Senin, 6 Juli 2020.
 
Hingga saat ini, Tim Basarnas masih melakukan pencarian terhadap enam penumpang lain yang masih hilang.  
 
Kapal berpenumpang 28 orang itu dilaporkan tenggelam sekitar pukul 14.00 Wita, karena cuaca buruk yang melanda perairan NTT. Saat tenggelam dua penumpang berhasil diselamatkan Kapal Bahari Expres yang kebetulan melintas di perairan itu.
 
Sedangkan puluhan lainnya berhasil diselamatkan setelah tim SAR melakukan pencarian sejak Minggu kemarin.

Berdasarkan laporan yang diterima Kantor KSOP Kelas III Kupang, kapal nelayan Kasih 025 berangkat dari Tablolong menuju Rote pada Minggu pagi, 5 Juli. Kapal berukuran GT 13 yang memiliki panjang 15,55 meter dan lebar 3,1 meter ini tidak berangkat dari pelabuhan, melainkan dari Syahbandar di Pelabuhan Perikanan di bawah Dinas Kelautan dan Perikanan NTT.

Dalam perjalanan, kapal nahas itu diduga dihantam ombak setinggi 2-4 meter. Tak lama setelah kejadian itu, Kapal Cepat Express Bahari tujuan Rote-Kupang yang sedang melintas kepada Stasiun Radio Pantai bahwa terdapat kapal tenggelam. Awal kapal cepat meminta segera dikirimkan bantuan evakuasi dan pencarian.

Yohanes Seo

REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT