Pandemi Corona, Alternatif Investasi Ini Bisa Dipilih
TEMPO.CO | 12/04/2020 19:29
Ilustrasi perencanaan keuangan (pixabay.com)
Ilustrasi perencanaan keuangan (pixabay.com)

TEMPO.CO, Jakarta - Perencana keuangan dari Financia Consulting Eko Endarto menyebut saham dan reksadana saham masih bisa menjadi pilihan investasi meski di masa darurat wabah Virus Corona alias COVID-19. Ia pun memberikan tips agar risiko dari gejolak ekonomi dari wabah itu bisa seminimum mungkin terhadap investasi.

 

Pertama, kata Eko, fokuslah untuk berinvestasi jangka panjang alias lebih dari dua tahun. "Jadi itu uang harus yang bukan dipakai untuk harian, itu uang mati atau uang untuk jangka panjang," ujar dia kepada Tempo, Ahad, 12 April 2020.

 

Saran itu disampaikan lantaran ia memperkirakan kondisi ekonomi bisa pulih dalam dua tahun ke depan. Asumsinya, wabah Corona mereda pada pertengahan tahun ini dan kondisi pulih dalam enam bulan. Setelah itu, dalam satu atau dua tahun nilai saham mulai menanjak naik lagi.

 

Dengan demikian, Eko menyarankan agar investor bukan berfokus kepada bunga bulanan melainkan kepada peningkatan nilai pada jangka panjang. "Karena ada yang investasi tapi ingin setiap bulan mendapatkan hasil. Jadi fokusnya harus di peningkatan nilai."

 

Kendati demikian, Eko mengingatkan agar tetap menyiapkan terlebih dahulu dana cadangan sebelum membeli produk investasi. Dana cadangan itu dapat berbentuk uang tunai maupun emas yang relatif mudah dicairkan ketimbang saham. Dana cadangan itu, tutur dia, besarnya berkisar tiga sampai enam kali pengeluaran bulanan.

 

Dengan begitu, masyarakat yang akan berinvestasi bisa menjamin dulu kehidupannya minimum dalam enam bulan ke depan dalam kondisi yang serba tidak pasti ini. "Memang kita berbicara jangka panjang, tapi jangka pendek jangan babak belur. Kalau punya gaji sih oke, kalau tidak punya bagaimana? Perusahaan juga tidak tahu berapa lama bisa bertahan kan," tuturnya.

 

Setelah dana cadangan minimum terpenuhi, barulah uang yang tersisa dan tidak digunakan bisa digunakan untuk berinvestasi jangka panjang. Untuk memilih produk yang tepat, Eko menyarankankan agar masyarakat memilih produk investasi yang saat ini nilainya sedang turun seperti saham dan reksadana saham. Sebab, ketika ekonomi pulih, dua produk yang saat ini nilainya anjlok diperkirakan melambung.

 

Apabila masih ada dana lain yang belum dipergunakan, bisa juga masuk ke emas, reksadana pendapatan tetap atau ke obligasi. "Tapi kenaikannya pasti tidak akan tinggi lagi. Emas itu tidak akan tinggi lagi, malah kalau normal pasti turun karena orang keluar dari emas," tutur Eko.

 

Untuk memilih produk reksadana saham maupun saham yang tepat untuk dibeli, Eko mengingatkan agar memperhatikan kinerja historis dalam lima tahun ke belakang, serta bisa dibandingkan dengan indeks saham gabungan saat ini. "Kalau IHSG turun 50 persen, tapi sahamnya turun 30 persen, itu cukup bagus dan bisa jadi pilihan."

 

CAESAR AKBAR


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT