PBB Matikan Eskalator sampai AC karena Krisis Keuangan
TEMPO.CO | 13/10/2019 11:14
Logo Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di pintu di kantor pusatnya di New York, AS.[REUTERS]
Logo Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di pintu di kantor pusatnya di New York, AS.[REUTERS]

TEMPO.CO, Jakarta - Tidak ada perekrutan baru, pertemuan setelah jam kerja atau resepsi larut malam di markas PBB. Tidak ada lagi perjalanan opsional. Tidak ada perabot baru atau komputer pengganti kecuali benar-benar diperlukan.

Pemanasan dan pendingin udara akan dibatasi antara pukul 6 malam dan 8 pagi. Berharap penundaan dokumen, lebih sedikit terjemahan dan tidak ada minuman gratis pada konferensi, seperti air. Dan di gedung Sekretariat 39 lantai, beberapa eskalator dan air mancur dekoratif di luar ditutup.

Dilaporkan New York Times, 13 Oktober 2019, ini adalah di antara langkah-langkah penghematan uang yang diumumkan oleh pejabat anggaran Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Jumat, sebagai tanggapan atas apa yang mereka sebut kekurangan uang PBB paling akut dalam bertahun-tahun. Agar operasional PBB tetap berjalan, maka PBB bergantung pada pembayaran yang cepat dari penilaian yang ditagih ke 193 anggota.

"Ini bukan krisis anggaran, ini krisis arus kas," Catherine Pollard, sekretaris jenderal untuk strategi manajemen, kebijakan dan kepatuhan, mengatakan pada konferensi pers. PBB, katanya, tergantung pada negara-negara anggota yang memenuhi kewajiban mereka tepat waktu.

Pollard berbicara sehari setelah Sekretaris Jenderal António Guterres mengirim surat kepada semua kepala departemen, kantor dan misi politik khusus yang memberi tahu mereka tentang tingkat keparahan masalahnya. Dia mengatakan dalam surat itu bahwa langkah-langkah penghematan akan dimulai Senin, 14 Oktober, dan "akan mempengaruhi kondisi kerja dan operasi sampai pemberitahuan lebih lanjut."

Anggaran organisasi sebesar US$ 2,87 miliar (Rp 50,4 triliun) untuk tahun depan datang dengan sisa saldo US$ 1,3 miliar (Rp 18.4 triliun) yang masih terhutang tahun ini. Ketika Guterres menyampaikan anggaran itu minggu ini, ia menyebut situasi itu sebagai "krisis keuangan yang parah" dan memperingatkan bahwa Perserikatan Bangsa-Bangsa tidak akan dapat memenuhi daftar gaji atau tagihannya kecuali uang yang belum dibayar mulai mengalir masuk segera.

Presiden Trump, yang sering meremehkan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan mengeluh tentang jumlah uang yang harus dibayar oleh Amerika Serikat, tidak menyatakan simpati atas kekhawatiran Guterres. "Jadi Buat Semua Negara Anggota membayar, bukan hanya Amerika Serikat!" kata Trump pada Rabu di Twitter.

Amerika Serikat adalah donor tunggal terbesar untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, memasok sekitar 22 persen dari anggaran regulernya dan 28 persen dari anggaran yang dihitung secara terpisah untuk operasi pemeliharaan perdamaian. Amerika Serikat juga merupakan debitur terbesar organisasi.

Chandramouli Ramanathan, pengendali dan asisten sekretaris jenderal untuk perencanaan program, keuangan dan anggaran, mengatakan Amerika Serikat berhutang US$ 674 juta (Rp 9,5 triliun) untuk tahun berjalan dan US$ 381 juta (Rp 5,4 triliun) untuk tahun-tahun sebelumnya. Dia juga mengatakan Amerika Serikat biasanya cenderung membayar menjelang akhir tahun.

Semua mengatakan, katanya, tujuh negara seperti Amerika Serikat, Brasil, Argentina, Meksiko, Iran, Israel dan Venezuela, bertanggung jawab atas 97 persen dari anggaran yang belum dibayar.

Bendera negara-negara dunia di markas PBB di Wina, Austria.[weforum.org]

Penilaian masing-masing anggota didasarkan pada formula rumit yang mencerminkan ukuran ekonomi dan utangnya. Pada hari Jumat, 131 anggota telah membayar iuran mereka tahun ini, kata juru bicara Guterres, Stéphane Dujarric, yang terbaru adalah Sri Lanka.

Tidak seperti negara yang dapat meminjam uang di pasar modal global dengan menerbitkan obligasi, PBB tidak memiliki otoritas seperti itu. Jadi bukan hal yang aneh bagi pejabat anggaran organisasi untuk mengungkapkan kekhawatiran ketika mereka melihat pengeluaran mereka melebihi pendapatan, yang sering terjadi pada kuartal terakhir tahun kalender.

Tetapi Ramanathan mengatakan bahwa selama dekade terakhir, negara-negara anggota yang secara historis membayar tepat waktu semakin menunda pembayaran. "Setiap tahun, defisit yang kita alami terjadi di awal tahun, tinggal lebih lama dan menjadi lebih dalam," katanya.

Kalau bukan karena kumpulan uang yang tidak digunakan dari misi penjaga perdamaian yang dihentikan tahun ini, katanya, diragukan bahwa PBB akan mampu membiayai sesi Majelis Umum yang berakhir beberapa minggu yang lalu.

Ditanya apakah dia membayangkan penutupan PBB karena masalah arus kas, Ramanathan memberikan jawaban diplomatik, "Akan tiba suatu titik ketika Anda tidak memiliki cukup staf untuk menjalankan tempat."


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT