Studi: 2,9 Juta Burung di Amerika Utara Hilang
TEMPO.CO | 21/09/2019 05:00
Seekor burung mata gelap.[Jay McGowan/Perpustakaan Macaulay di Cornell Lab of Ornithology/New York Times]
Seekor burung mata gelap.[Jay McGowan/Perpustakaan Macaulay di Cornell Lab of Ornithology/New York Times]

TEMPO.CO, Jakarta - Populasi burung di Amerika Utara, Amerika Serikat dan Kanada, turun 29 persen atau 2,9 juta dalam 50 tahun terakhir.

Para ilmuwan yang terlibat dalam penelitian ini memperingatkan bahwa seperti burung kenari di tambang batu bara, burung-burung mengungkapkan kondisi kesehatan lingkungan. Kehilangan populasi burung yang tajam ini, termasuk beberapa burung yang paling umum seperti burung gereja dan burung pipit, menunjukkan bahwa dampak manusia terhadap lingkungan menyebabkan lingkungan tidak dapat lagi mendukung sistem kehidupan liar seperti dulu.

Biasanya, sulit untuk melacak populasi hewan dengan cara ini. Tetapi burung lebih mudah dipantau. Studi ini menggabungkan hampir 50 tahun data, termasuk informasi yang dikumpulkan oleh ilmuwan warga dan data radar cuaca burung yang bermigrasi dari 143 stasiun di seluruh Amerika Utara, menurut laporan CNN, 20 September 2019. Pengamatan oleh orang-orang dibagikan dengan North American Breeding Bird Survey di US Geological Survey, Canadian Wildlife Service, Audubon Christmas Bird Count dan Manomet's International Shorebird Survey.

"Peserta Citizen-science menyumbangkan data ilmiah penting untuk menunjukkan skala internasional hilangnya burung," kata John Sauer, rekan penulis studi di US Geological Survey. "Hasil kami juga memberikan wawasan tentang tindakan yang dapat kami ambil untuk membalikkan penurunan." Studi ini dipublikasikan Kamis di jurnal Science.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, yang dikutip New York Times, David Yarnold, presiden dan kepala eksekutif dari National Audubon Society, menyebut temuan itu sebagai krisis besar.

Para ahli telah lama mengetahui bahwa beberapa spesies burung menjadi rentan terhadap kepunahan. Tetapi studi baru, berdasarkan survei luas terhadap lebih dari 500 spesies, mengungkapkan kehilangan yang tajam bahkan di antara burung-burung yang secara umum sangat banyak, seperti burung robin dan burung pipit.

Kemungkinan ada banyak penyebab, yang paling penting termasuk hilangnya habitat dan penggunaan pestisida yang lebih luas.

Kevin Gaston, ahli biologi konservasi di University of Exeter, mengatakan bahwa temuan baru menandakan sesuatu yang lebih besar yakni hilangnya alam liar.

Spesies burung umum sangat penting bagi ekosistem, mengendalikan hama, menyerbuki bunga, menyebarkan benih dan meregenerasi hutan. Ketika burung-burung ini menghilang, habitat sebelumnya seringkali tidak sama.

Selama beberapa dekade, ahli ornitologi profesional telah dibantu oleh sepasukan pengamat burung amatir yang berdedikasi dengan mengirimkan pengamatan mereka ke basis data dan membantu melaksanakan survei populasi burung setiap tahun.

Dalam studi baru, para peneliti beralih ke survei tersebut untuk memperkirakan populasi 529 spesies antara 2006 dan 2015.

Perkiraan itu mencakup 76 persen dari semua spesies burung di Amerika Serikat dan Kanada, tetapi mewakili hampir seluruh populasi burung. Spesies yang datanya tidak cukup untuk membuat perkiraan yang tegas hanya terjadi dalam jumlah kecil.

Para peneliti kemudian menggunakan catatan pengamatan burung untuk memperkirakan populasi masing-masing spesies sejak tahun 1970, tahun paling awal yang memiliki data padat.

Hampir 90 persen burung yang hilang berasal dari 12 keluarga burung penyanyi umum seperti burung gereja, burung hitam, burung perang, burung kutilang dan burung layang-layang. Burung pantai juga kehilangan sepertiga dari populasinya, dan burung padang rumput kehilangan lebih dari 720 juta, menghasilkan pengurangan populasi 53 persen. Hutan di seluruh Amerika Utara kehilangan lebih dari 1 miliar burung.

Kehilangan burung yang ekstrem cocok dengan gambar serupa yang muncul di seluruh dunia. Hilangnya burung padang rumput di Amerika Utara mirip dengan penurunan burung pertanian di seluruh Eropa, menurut penelitian. Studi ini tidak menganalisis penyebab penurunan tersebut. Tetapi penurunan populasi burung yang meluas biasanya disebabkan oleh hilangnya habitat, dan faktor-faktor yang mengganggu perkembangbiakan dan meningkatkan kematian.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT