Sulawesi Selatan Ekspor 48 Ton Ikan Terbang ke Jepang
TEMPO.CO | 19/01/2019 19:13
Sejumlah nelayan memikul ikan tongkol hasil tangkapan di pantai Panarukan, Situbondo, Jawa Timur (25/7). Ikan tongkol tersebut dijual dengan harga Rp.8000/Kg.  Foto:  ANTARA/Seno S.
Sejumlah nelayan memikul ikan tongkol hasil tangkapan di pantai Panarukan, Situbondo, Jawa Timur (25/7). Ikan tongkol tersebut dijual dengan harga Rp.8000/Kg. Foto: ANTARA/Seno S.

TEMPO.CO,  Makassar - Pemerintah Sulawesi Selatan melakukan transaksi dagang ekspor dua kontainer ikan terbang ke Prefektur Fukuoka, Jepang. Jenis ikan terbang itu sebanyak  48 ton yang diperuntukkan bagi masyarakat di negara berjuluk Tirai Bambu itu.

Simak: Produksi Anjlok, Ekspor Konsentrat Freeport Merosot Tahun Ini

“Langkah awal kita ekspor perdana ikan terbang sebanyak 48 ton,” kata Gubernur Sulsel, Nurdin Abdullah di PT. Usaha Central Jaya, Makassar, Sabtu 19 Januari 2019.

Pengiriman ikan terbang itu melalui perwakilan PT Usaha Central Jaya yang terletak di Kawasan Industri Makassar (KIMA). Oleh sebab itu ia berharap ekspor ini bisa terus ditingkatkan lagi.

Adapun nilai ekspor dalam pengiriman jika dirupiahkan sebesar Rp 1,2 miliar dari total jumlah kontrak Rp 8,4 miliar dengan jumlah ikan 336 ton ikan terbang. “Kita berharap ekspor ini bisa mendongkrak pendapatan masyarakat pesisir,” tutur mantan Bupati Bantaeng dua periode ini. “Bagaimana nelayan menguasai cara penangkapan ikan terbaru,” kata dia.

Karena itu dengan datangnya tamu dari Jepang sekaligus ahli teknologi bisa mengembangkan budidaya perikanan. Sebab jika dibudidayakan maka bisa diatur ekspornya. Musababnya alat tangkap masih sederhana sehingga menjadi tantangan pemerintah. “Kan alat tangkap kita masih sangat sederhana,” tutur Nurdin.

Pemerintah juga berjanji akan melakukan riset soal ikan terbang, karena selama ini dianggap tidak memiliki nilai jual. Sehingga semuanya harus berkesinambungan agar ekspor lancar. Selama ini ikan terbang yang dikenal memiliki nilai jual adalah telurnya. Selain Jepang, Nurdin berencana mengekspor ke beberapa negara seperti Amerika, Korea, dan Cina.

Sementara, Direktur PT Usaha Central Jaya, Arifuddin mengaku Sulawesi Selatan memiliki potensi yang cukup besar untuk melakukan ekspor ikan terbang ke luar negeri. Karena Sulsel dikenal memiliki laut yang cukup panjang. “Potensi ikan terbang cukup besar di Sulsel. Untuk perdana diekspor ke Jepang dulu,” kata dia.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT