3 Fakta Latihan Perang Besar NATO di Norwegia
TEMPO.CO | 26/10/2018 16:45
Marinir AS bersiap di Islandia untuk latihan perang Trident Juncturedi Norwegia, 25 Oktober 2018.[Capt Kylee Ashton via Sky News]
Marinir AS bersiap di Islandia untuk latihan perang Trident Juncturedi Norwegia, 25 Oktober 2018.[Capt Kylee Ashton via Sky News]

TEMPO.CO, Jakarta - Sebulan setelah Rusia menggelar latihan perang terbesarnya yang melibatkan 300 ribu personel, NATO menggelar latihan perang terbesarnya di sekitar Norwegia yang diikuti 29 negara anggota ditambah negara non-NATO lain, Finlandia dan Swedia.

National Post, 26 Otkober 2018, melaporkan sekitar 50 ribu personel akan berpartisipasi selama dua minggu latihan perang NATO yang dikenal sebagai Trident Juncture 2018.

Baca: 31 Negara Ikut Latihan Perang Terbesar NATO di Norwegia

Ketika pejabat NATO menekankan latihan perang ini untuk mempertahankan kedaulatan NATO dari "agresor fiksional", Rusia mengutarakan kemarahannya terhadap latihan NATO. Menteri Luar Negeri Rusia melalui juru bicaranya, Maria Zakharova, menyebut latihan ini akan memicu ketidakstabilan dan tensi politik di Utara.

Marinir AS bersama Unit Ekspedisi Marinir ke-24 menggelar latihan cuaca ekstrem selama latihan perang NATO Trident Juncture 2018 di Islandia, 19 Oktober 2018.[Capt. Kylle Ashton/U.S. Air Force/Handout via Reuters]

Pada Rabu 24 Oktober, Menteri Pertahanan Rusia, dikutip dari Sputniknews, mengatakan skala operasi NATO di perbatasan Rusia senakin meluas, salah satunya adalah Trident Juncture 2018.

Baca: Perang Dunia Maya, NATO Bersatu Hadapi Rusia

Latihan Perang Trident Juncture NATO dilakukan bertepatan dengan penarikan diri AS dari perjanjian pengawasan senjata nuklir bersama Rusia, Intermediate-Range Nuclear Forces Treaty (INF) yang diteken oleh eks pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev dan eks presiden AS Ronald Reagan pada 1987. Suatu pakta pembatasan produksi rudal balistik hulu ledak nuklir.

 

1. Total Mobilisasi Pasukan 

Sekitar 50.000 personel dari 31 negara sekutu dan negara ikut dalam latihan perang penting NATO sejak akhir Perang Dingin, Trident Juncture 18, yang dimulai pada 25 Oktober.

Dilansir dari nato.int, latihan terutama berbasis di Norwegia dan perairan sekitarnya dan wilayah udara, dengan elemen-elemen penting yang terjadi di Islandia dan di wilayah udara Swedia dan Finlandia, pertahanan kolektif ini (berdasarkan Artikel Pasal 5) latihan menggambarkan ancaman dari musuh fiktif di sisi timur laut dari Aliansi.

Sekitar 50.000 personel dikerahkan selama latihan perang NATO, Trident Juncture, 25 Oktober 2018. [Capt Kylee Ashton via Sky News]

Ini akan melatih kemampuan NATO untuk mempertahankan dan memperkuat Sekutu, termasuk dari seberang Atlantik. Partisipasi yang kuat dari Kanada dan Amerika Serikat bersama Sekutu Eropa akan menjadi demonstrasi nyata dari ikatan transatlantik dan persatuan sekutu.

Latihan ini juga akan memamerkan dan mengembangkan interoperabilitas pasukan dan kemampuan Sekutu. Ini adalah alat pelatihan senjata gabungan yang melibatkan aset udara, laut, dan tanah yang bekerja bersama dalam skenario fiktif tetapi realistis. Sekitar 150 pesawat, 65 kapal dan hingga 10.000 kendaraan akan dikerahkan untuk latihan langsung, yang akan berlangsung dari 25 Oktober hingga 7 November.

Baca: Rusia dan Cina Bersepakat Latihan Rutin Militer Bersama

Mengingat lokasi geografis dari latihan dan berbagi masalah keamanan, Finlandia dan Swedia, yang merupakan salah satu mitra operasional NATO yang paling penting, akan berpartisipasi dalam latihan langsung.

Negara-negara lain, termasuk Rusia, telah diundang untuk mengirim pengamat untuk latihan, menunjukkan komitmen NATO terhadap transparansi dan penghormatan penuh terhadap kewajiban dan komitmen pengawasan senjata di bawah Dokumen Wina sehubungan dengan setiap latihan yang melibatkan lebih dari 13.000 tentara.

 

2. Antisipasi Musuh Fiktif


NATO menyatakan simulasi tempur ini untuk antisipasi musuh fiktif, tetapi pengaturan dan skala titik latihan jelas dalam satu arah.

Dilansir dari Council on Foreign Relation, cfr.org, ketegangan antara NATO dan Rusia, yang berbagi perbatasan Arktik dengan Norwegia, semakin memanas.

Dalam lima tahun terakhir, Rusia telah mencaplok Crimea, menggoyahkan wilayah timur Ukraina, memberikan bantuan militer kepada rezim di Suriah, diduga ikut campur dalam pemilihan Barat, dan disebut Trump melanggar perjanjian keamanan multilateral senjata nuklir INF.

Baca: Rusia Gelar Latihan Perang Terbesar, 300 Ribu Prajurit Dikerahkan

"Latihan ini merupakan bagian dari upaya NATO yang sedang berlangsung sejak invasi Rusia pada 2014 terhadap Ukraina untuk meyakinkan negara-negara anggota yang berbatasan dengan Rusia bahwa Aliansi akan mempertahankan mereka terhadap agresi Rusia," kata James M. Goldgeier, seorang ahli keamanan Eurasia.

Tank AS, Jerman, Spanyol dan Polandia bersiap dengan tank mereka untuk latihan Iron Tomahawk di Adazi, Latvia, 23 Oktover 2018.[REUTERS/Ints Kalnins]

Meskipun upaya Presiden Donald J. Trump untuk menjaga hubungan hangat dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, pemerintahannya telah memproyeksikan Rusia, bersama dengan Cina, sebagai blok kekuatan militer masa depan, yang bertentangan dengan nilai-nilai dan minat AS.

Pada Mei, Angkatan Laut AS membentuk kembali Armada Kedua untuk mengawasi operasi di Atlantik Utara.

"Kami kembali di era persaingan kekuatan besar," kata Laksamana John Richardson, kepala operasi Angkatan Laut AS.

Para pemimpin Norwegia telah mengatakan bahwa potensi perang dengan Rusia rendah, tetapi mereka mengungkapkan kekhawatiran terhadap latihan perang Rusia baru-baru ini yang tampaknya sebagai simulasi serangan di Norwegia.

Musim panas yang lalu, Norwegia dikecam Rusia karena menyetujui untuk menggandakan hingga tujuh ratus kontingen Marinir AS di Norwegia untuk latihan.

 

3. Digelar Setelah Latihan Perang Rusia


Latihan perang Trident Juncture digelar hanya beberapa minggu setelah Rusia menggelar Vostok, latihan militer terbesarnya sejak era Soviet.

Vostok-18 dianggap sebagai pesan kepada Amerika Serikat, ketika beberapa ribu pasukan Cina bergabung dengan hampir tiga ratus ribu personel Rusia.

"Bagi Rusia, itu sebagian besar tentang memberi sinyal kepada AS bahwa ketegangan berlarut-larut mendorong Kremlin lebih dekat ke orbit saingan geopolitik lainnya," kata Alexander Gabuev, seorang ahli Rusia di Carnegie Moscow Center, dikutip dari cfr.org.

Parade militer saat latihan perang vostok 2018 [Alexei Nikolsky / Sputnik]

NATO melakukan puluhan latihan dengan berbagai skala sepanjang tahun, sebagian di layar komputer dengan simulasi, sebagian digelar langsung di lapangan. Trident Juncture, yang akan dipimpin oleh Angkatan Laut AS, dilakukan hanya beberapa bulan setelah Angkatan Darat AS memimpin pasukan NATO dalam latihan besar di Estonia, Latvia, Lithuania, dan Polandia.

Baca: 3 Latihan Perang Terbesar Sepanjang Tahun 2018

Dengan Trident Juncture, tujuan utama NATO adalah untuk menunjukkan kredibilitas penangkal militer dan kesatuan keanggotaannya, meskipun ada pertikaian baru antara negara-negara atas anggaran, perdagangan, imigrasi, dan isu-isu lainnya. Secara khusus, NATO ingin menilai beberapa tolok ukur kinerja yang krusial.

Latihan perang Trident Juncture akan menjadi tes tentang seberapa baik Norwegia bekerja sama dengan pasukan sekutu NATO, dan akan menjadi peluang utama untuk mengevaluasi konsep "pertahanan total", yang bertujuan untuk mengoordinasikan sumber daya sipil dan militer.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT