Erdogan Sebut Pembuhan Jurnalis Jamal Khashoggi Direncanakan
TEMPO.CO | 23/10/2018 18:57
15 anggota tim pembunuh jurnalis kawakan Arab Saudi, Jamal Khashoggi.[DAILY SABAH]
15 anggota tim pembunuh jurnalis kawakan Arab Saudi, Jamal Khashoggi.[DAILY SABAH]

TEMPO.CO, Ankara – Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, mengatakan pembunuhan kolumnis Washington Post, Jamal Khashoggi, di kantor Konsulat Jenderal Arab Saudi di Istanbul telah direncanakan.

 

Baca:

Direktur CIA ke Turki Selidiki Kematian Jamal Khashoggi

 

Erdogan mengatakan ini dalam pertemuan dengan anggota parlemen dari Partai Keadilan dan Pembangunan, yang mengusungnya sebagai Presiden, di gedung parlemen. Pada pekan lalu, Erdogan telah berjanji akan berbicara soal kasus ini.

Erdogan mengatakan Turki memiliki bukti kuat bahwa pembunuhan itu telah direncanakan. Menurut dia, semua bukti yang terkumpul saat ini menunjukkan Khashoggi menjadi korban pembunuhan kejam.

 

Baca: Kasus Jamal Khashoggi, Forum Investasi Arab Saudi Tetap Digelar

 

Erdogan mengatakan tim pembunuh dari Saudi melakukan eksplorasi di wilayah hutan di Istanbul yaitu Belgrad Forest dan hutan di Provinsi Yalova yang terletak di barat laut sebelum membunuh Khashoggi.

“Konvensi Wina melarang pembunuhan kejam seperti itu,” kata Erdogan seperti dilansir Anadolu pada Selasa, 23 Oktober 2018. “Kekebalan diplomatik, yang menjadi bagian dari Konvensi Wina, bakal terbuka untuk diperdebatkan.”

Kasus pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi menjadi perhatian dunia internasional selama tiga pekan terakhir. Ini karena Khashoggi dibunuh oleh 15 orang Saudi di kantor Konsulat Jenderal Saudi di Istanbul, Turki, pada 2 Oktober 2018, seperti dilansir Reuters.

Pemerintah Saudi telah menangkap 18 orang Saudi dalam kasus ini. 5 orang pejabat tinggi termasuk Deputi Kepala Intelijen, Mayor Jenderal Ahmed al-Assiri, telah dicopot karena diduga mendalangi pengiriman tim pembunuh itu.

 

Baca: Erdogan Siap Beberkan Rincian Penyelidikan Kasus Jamal Khashoggi

 

Khashoggi memasuki konsulat Saudi pada 2 Oktober 2018 untuk mengurus dokumen pernikahannya dengan tunangan seorang gadis Turki yaitu Hatice Cengiz. 

Soal kasus ini, Erdogan juga mengatakan 18 orang tersangka, yang telah ditangkap otoritas hukum Saudi, harus menjalani pengadilan di Istanbul karena pembunuhan itu terjadi di kota ini.

“Semua, baik yang memerintahkan pembunuhan itu, dan yang mengeksekusinya, harus bertanggung jawab atas tindakan mereka,” kata Erdogan, yang menyebut peristiwa ini sebagai pembunuhan politik.

 

Baca: Jamal Khashoggi Tewas, 5 Pegawai Konsulat Arab Saudi Diperiksa

 

Sedangkan semua orang dari negara lain selain Arab Saudi dan terlibat dalam pembunuhan ini harus diungkap keterlibatannya.

“Sangat penting investigasi ini dilakukan oleh komite netral dan adil,” kata dia.

Menurut Erdogan, upaya untuk menyalahkan kasus ini kepada beberapa pejabat dan petugas intelijen tidak bakal meyakinkan Turki atau komunitas internasional.

 

Baca: Tunangan Jamal Khashoggi Dijaga Keamanan Turki

 

“Upaya konspirasi untuk melawan reputasi Turki di media internasional tidak bakal menghentikan kami dari mencoba mengungkap fakta-fakta,” kata Erdogan yang bersumpah membuka semua aspek pembunuhan Khashoggi.

Presiden Erdogan mengatakan Turki sebagai negara berdaulat akan mengikuti penanganan kasus tewasnya Jamal Khashoggi ini atas nama komunitas internasional dan sebagai perwakilan dari nurani kemanusiaan.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT