Indahnya Bunga Rafflesia Berwarna Merah Bata Tumbuh di Geopark Ciletuh
SUKABUMIUPDATE.COM | 27/06/2018 13:40
Indahnya Bunga Rafflesia Berwarna Merah Bata Tumbuh di Geopark Ciletuh
Bunga langka Rafflesia Arnoldii yang tumbuh di GCP | Sumber Foto: PAPSI Asep Supriatna

SUKABUMIUPDATE.com – Pamor GCP (Geopark Ciletuh Palabuhanratu) yang sudah diakui dunia melalui Unesco bakal tambah menawan. Selasa siang, (26/6/2018) tim yang melalui survey keberagaman biodeversity bersama mahasiswa Universitas Gajah Mada (UGM) tak sengaja menemukan bunga langka Rafflesia di kawasan hutan konservasi Cipeucang, Desa Mekarsari, Kecamatan Ciemas, Kabupaten Sukabumi.

Salah satu bunga puspa Indonesia ini, ditemukan tak jauh dari jalur setapak, menempel diakar pohon yang menjadi inangnya. Rafflesia ini mekar sempurna berwarna merah bata, dengan diameter yang belum sempat diukur oleh tim survei.

“Setahu saya dan sempat kami data ada 29 titik. Ini yang kami temukan satu didekat jalur setepak. Blum bisa memastikan semuanya karena terhalang cuaca yang tidak mendukung perjalanan,” jelas Asep Supriatna, anggota  PAPSI (Paguyuban Alam Pakidulan Sukabumi), kepada sukabumiupdate.com, Selasa 26/6/2018. 

Asep katakan sekitar pukul 13.30 saat kami mengantar mahasiswa UGM yang lagi KKN (Kuliah Kerja Nyata) untuk memperkenalkan keragaman biodeversity Ciletuh, bunga tersebut mekar. “Kemungkinan masih ada juga yang mekar di dalam hutan Cipeucang, itu hanya satu yang terdekat dengan akses jalan. "tuturnya.

BACA JUGA: Di Syukuran Geopark Ciletuh Jadi UGG, Ini Yang Diungkapkan Bupati Sukabumi

Asep juga memposting foto dan temuan bunga langka ini di akun facebooknya, dan mendapatkan banyak respon dari netizen.  Hutan konservasi Cipeucang ini bisa diakses oleh warga tentunya dengan pendampingan dari orang yang tahu agar tidak tersesar atau merusak aset alam yang ada. 

“Susah mba kita harus mengambil pohon yg menjadi inangnya ditanamnya tidak bisa sembarang harus pada keaadan tanah dan cuaca tertentu intinya harus di hutan saja dan tidak bisa sembarangan diambil karena di lindungi undang undang. Kita bisaa dipidanakan karena termasuk bunga langka yang harus di jaga,” jelas Asep membalas komentas netizen pada akun facebooknya.

 
Reporter : RAGIL GILANG
Redaktur : FIT NW

 


BERITA TERKAIT