Merasa Didominasi dan 9 Tanda Depresi Situasional dalam Pernikahan
TEMPO.CO | 19/10/2020 20:07
Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Jcomp
Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Jcomp

TEMPO.CO, Jakarta - Ada cara untuk mengetahui apakah Anda menderita depresi situasional yang berasal dari masalah hubungan pernikahan. Depresi bisa terasa seperti Anda terus-menerus berada di bawah awan gelap dan membuat Anda merasa sedih atau murung. Anda mungkin merasa berat, lelah, dan tidak tertarik dengan aktivitas yang biasa Anda nikmati.

Depresi juga menyebabkan pikiran negatif yang tidak biasa tentang diri Anda, orang lain, dan masa depan Anda. Ada banyak penyebab depresi, dan masalah dalam pernikahan atau hubungan pasti bisa menjadi alasan Anda mengalami depresi situasional. Depresi bisa berasal dari gangguan kekuasaan, atau bisa datang dari pesan dari seseorang yang Anda sayangi yang melukai harga diri Anda.

Jika Anda merasa tidak berdaya dan atau sakit hati dalam suatu hubungan, baik secara umum atau karena peristiwa tertentu yang terjadi, kemungkinan besar depresi akan menjalar ke dalam keadaan emosional Anda. Seperti dilansir dari laman Your Tango, di bawah ini adalah 10 tanda depresi situasional yang disebabkan oleh hubungan yang beracun dan penuh kekerasan secara emosional.

Jika sepuluh hal ini terjadi, sangat mungkin bahwa hubungan buruk atau masalah dalam pernikahan membuat Anda depresi - atau setidaknya berkontribusi pada depresi Anda. Ini adalah tanda-tanda umum dari hubungan yang tidak sehat, jadi jika Anda melihatnya tetapi tidak depresi, Anda mungkin masih punya alasan untuk khawatir.

Tanda depresi situasional dalam hubungan pernikahan

1. Merasa didominasi
Depresi dapat muncul ketika Anda merasa lebih kecil dan kurang kuat daripada orang yang berinteraksi dengan Anda. Tidak semua perbedaan kekuatan menciptakan depresi. Misalnya, sementara orang tua memiliki sebagian besar kekuasaan dalam hubungan orang tua-anak yang sehat, selama orang tua menggunakan kekuatan ini untuk mengasuh, daripada mendominasi, atas anak semuanya akan baik-baik saja. Namun, dalam hubungan cinta antara dua orang dewasa, kekuatan bersama lebih sehat daripada ketidakseimbangan kekuatan satu-atas dan satu-ke-bawah.

2. Merasa dikritik
"Aku tidak suka rambutmu seperti itu." "Kamu seharusnya tidak membeli sweter baru itu." Umpan balik bukanlah masalah, tetapi kritik sebaliknya. Umpan balik memberi tahu Anda dengan lembut bahwa sesuatu yang Anda lakukan bermasalah dan biasanya dimulai dengan pernyataan "Saya": "Saya merasa tidak nyaman saat melihat sweter baru Anda karena saya khawatir apakah kita akan memilikinya cukup uang untuk menutupi tagihan kami bulan ini. " Sebaliknya, kata-kata kritis dan nada suara yang menghakimi membuat kritik menjadi problematis.

3. Pasangan Anda memberi tahu apa yang harus dilakukan
Sikap bossy bisa membuat seseorang kehilangan harapan atau antusiasme. Bahkan perintah yang tidak berbahaya seperti "Ambilkan kertasnya untukku, sayang," kemungkinan akan memicu iritasi atau depresi pada penerimanya karena tidak ada yang suka diberitahu apa yang harus dilakukan. Itulah pola ketika dua orang otonom bekerja bersama sebagai satu tim.

Depresi berasal dari perasaan bahwa Anda tidak memiliki cukup kekuatan. Diberitahu apa yang harus dilakukan menunjukkan bahwa orang lain adalah bos dan Anda adalah seorang pelayan. Lebih baik bertanya. Permintaan memungkinkan ya atau tidak sebagai jawaban.

4. Pasangan Anda mencoba untuk mengontrol Anda.
Mengontrol apa yang dapat Anda lakukan dengan waktu, keuangan, pilihan pertemanan, dan seberapa banyak Anda dapat mengunjungi keluarga: semua perilaku ini cenderung mengundang perasaan depresi. Ingat: depresi adalah gangguan kekuasaan. Ketika pasangan Anda mengambil alih kekuatan Anda untuk membuat keputusan pribadi (atau setidaknya berkontribusi bersama dalam pengambilan keputusan), depresi kemungkinan besar akan segera terjadi.

5. Pasangan Anda "selalu benar".
Tidak apa-apa bagi orang yang Anda cintai untuk menjadi benar, selama dia tidak selalu membutuhkannya. Jika pasangan Anda benar berarti tidak ada kemampuan untuk mengakui kesalahan, itu masalah. Dan jika pasangan Anda benar berarti Anda selalu salah, waspadalah.

6. Pasangan menentukan pilihan Anda

Mendengarkan adalah mencintai dalam hubungan yang sehat karena pendapat dan perhatian Anda berdua penting. Itu benar apakah Anda bertanya-tanya apa yang akan dimakan untuk makan malam atau memutuskan di mana akan tinggal. Jika suara Anda diabaikan, Anda berisiko merasa tidak berdaya dan tertekan.

7. Pasangan Anda mengalami depresi
Depresi itu menular. Saat seseorang mengalami depresi, dia cenderung melihat dunia - termasuk Anda - melalui kacamata hitam. Jika Anda mengambil sudut pandang pasangan Anda, Anda akan tenggelam secara emosional juga.

8. Pasangan Anda mudah tersinggung.
Iritabilitas adalah kemarahan dengan intensitas rendah. Kemarahan menyebarkan energi negatif beracun. Toksisitas ini dapat menyebabkan depresi penerima amarah. Kemarahan mengganggu dan tidak menyenangkan untuk disaksikan bahkan untuk orang yang melihatnya. Untuk penerima langsung kemarahan, toksisitasnya bahkan lebih parah.

9. Pasangan Anda kasar.
Seperti yang telah kami sebutkan, pelecehan dapat diekspresikan secara emosional dalam sikap kritis dan mengontrol pasangan, secara verbal dengan menyebut nama atau secara fisik dengan mendorong, melempar barang, atau memukul. Semua bentuk pelecehan ini tidak sesuai dengan hubungan cinta.

Dorongan untuk menyakiti seseorang adalah kebalikan dari dorongan untuk mencintai, memelihara, dan menjadi intim. Segala bentuk merendahkan Anda bisa menimbulkan depresi. Segala bentuk penghargaan menambah perasaan baik. Sangat sederhana.

10. Pasangan Anda tidak melakukan bagiannya.
Seorang pasangan yang mengambil peran aktif dalam proyek hidup dan mencintai bersama adalah kesenangan untuk menjalin hubungan. Entah dia membuat sarapan untuk Anda berdua di pagi hari atau bergegas membersihkan diri sebelum pengunjung hari tiba, membantu adalah penuh kasih. Sebaliknya, pasangan yang tidak melakukan bagiannya bersifat provokatif secara pasif. Rasa kesal atau marah yang Anda rasakan sebagai respons menandakan bahwa Anda tidak mendapatkan pasangan dewasa yang utuh.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT