Cara Meningkatkan Imunitas Anak tanpa Suplemen Multivitamin Dosis Tinggi
TEMPO.CO | 26/09/2020 22:30
Ilustrasi anak makan buah. Shutterstock
Ilustrasi anak makan buah. Shutterstock

TEMPO.CO, Jakarta - Anak tidak selalu butuh suplemen multivitamin dosis tinggi untuk menjaga kekebalan tubuh atau imunitas di tengah pandemi Covid-19. Cukup mendapatkan vitamin yang bersumber dari makanan. 

Dokter spesialis anak RSCM Mesty Ariotedjo mengatakan, anak bisa mendapatkan vitamin C dari buah-buahan seperti jambu air yang memiliki kandungan vitamin C paling tinggi dibandingkan buah lainnya.

"Atau tomat, jeruk. Dua buah jeruk sudah cukup memenuhi kebutuhan harian (vitamin C)," tutur dia dalam sebuah diskusi virtual, Kamis, 24 September 2020.

Asupan lainnya yang bisa membantu menjaga dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh yakni zinc. Nutrisi ini bisa didapatkan dari susu, daging, salmon, keju. Anak juga perlu asupan zat besi misalnya dari daging merah, telur dan susu.

Hal lain yang tak kalah penting, menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) salah satunya mencuci tangan demi menekan risiko mereka terkena COVID-19 seminimal mungkin.

"Kembali semua ke PHBS. Penelitiannya, jika kita mencuci tangan kemungkinan virus atau bakteri 60 persen hilang. Sekitar 80-90 persen penularan penyakit bersumber dari tangan, jadi PHBS sangat penting," kata dia

Orang tua di masa pandemi ini yang sebagian besar bekerja dari rumah, bisa mengajarkan sembari mencontohkan anak mencuci tangan sebelum beraktivitas. Caranya harus tepat yakni menggunakan air mengalir selama 20 detik hingga langkah mencuci tangan yang dianjurkan para pakar kesehatan.

Di sisi lain, jangan lupa mengajak anak melakukan aktivitas fisik yang ringan hingga sedang secara rutin, misalnya jogging atau sebatas bermain seperti petak umpet dan naik turun tangga.

"Yang diharapkan ringan sedang, anak tidak sampai ngos-ngosan atau sesak napas. Aktivitas berat tidak disarankan karena mempengaruhi kekebalan tubuh mereka kalau mereka kecapekan," tutur Mesty.

Selain itu, perhatikan kebutuhan waktu tidur anak. Anak usia sekolah membutuhkan kurang lebih 10 jam per hari demi meningkatkan pembentukan sel-sel imunitas tubuhnya.

Mesty mengajak semua orang tetap waspada pada kasus COVID-19 yang belum menunjukkan penurunan angka. Bahkan penambahan jumlah kasusnya sempat mencapai rekor terbanyak belum lama ini, yaitu 4.465 kasus.

Untuk kasus anak sendiri, sampai saat ini sekitar 18.000 atau 7,3 persen dari keseluruhan kasus. Untuk anak di bawah lima tahun 1,3 persen tetapi untuk mortalitas anak sekolah sekitar 0,5 persen.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT