8 Mitos Tentang Telur Termasuk yang Mentah Lebih Kaya Protein, Ini Faktanya
TEMPO.CO | 21/09/2020 21:46
Ilustrasi telur. Sumber: iStock/foxnews.com
Ilustrasi telur. Sumber: iStock/foxnews.com

TEMPO.CO, Jakarta - Banyak orang gemar menambahkan telur dalam menu makanan sehari-hari. Anda bisa menggoreng, merebus atau menambahkan dalam masakan.

Terlepas dari keberadaannya di mana-mana, ada banyak kesalahpahaman tentang konsumsi, penampilan, keamanan, dan nilai gizi dari telur. Berikut ini beberapa mitos tentang telur yang perlu diketahui faktanya seperti dilansir dari laman Insider.

1. Telur mentah adalah sumber protein yang lebih baik daripada yang dimasak

Mengkonsumsi telur mentah tampaknya berhasil untuk petinju fiksi dan penjahat kartun yang mementingkan diri sendiri, tetapi faktanya adalah menelan kuning telur mentah berisiko dan tidak terlalu bagus untuk membantu Anda mendapatkan tambahan protein. Sebagai permulaan, Anda lebih mungkin terkena salmonella, sejenis infeksi yang terkadang dapat membuat seseorang sakit parah, karena makan telur mentah. Ditambah lagi, telur mentah bukanlah sumber protein yang lebih kaya daripada yang dimasak. Tubuh Anda sebenarnya menyerap hampir dua kali lipat protein dari telur yang dimasak daripada dari telur mentah.

2. Semua telur harus didinginkan
Ini bisa tergantung di mana Anda berada di dunia. Misalnya, di supermarket Inggris, Anda mungkin tidak akan menemukan telur di lemari es, tetapi di toko bahan makanan Amerika Serikat, Anda akan menemukannya.

Menurut The New York Times, di Amerika Serikat, produsen telur dengan jumlah ayam tertentu pada umumnya diharuskan mencuci telurnya sebagai upaya untuk mencegah salmonella penyebab penyakit. Proses pencucian menggunakan sabun dan enzim yang dapat menghilangkan bagian kutikula pelindung telur yang dirancang untuk menjaga telur tetap aman dari bakteri. Menjaga telur yang sudah dicuci tetap dingin membantu menjauhkan bakteri, jadi di Amerika Serikat mereka disimpan di lemari es.

Tetapi di banyak tempat di seluruh dunia, seperti Inggris Raya, mencuci telur dilarang karena beberapa alasan, termasuk keyakinan bahwa prosedur pencucian yang ceroboh bisa lebih berbahaya daripada kebaikan dan kutikula telur (karena belum dicuci) dapat menjauhkan bakteri, menurut Forbes. Karena cangkang tidak terganggu melalui pencucian, pendinginan bersifat opsional.

Meskipun demikian, setelah telur disimpan di lemari es, Anda harus menjaganya tetap dingin dan tidak membiarkannya lebih dari dua jam, menurut asosiasi United Egg Producers. Jika Anda membiarkan telur dingin pada suhu kamar terlalu lama, telur tersebut dapat berkeringat dan memfasilitasi pertumbuhan bakteri yang berpotensi berbahaya atau bahkan jamur.

3. Telur coklat memiliki nilai gizi lebih dari telur putih

Warna telur tidak ada hubungannya dengan bagaimana rasanya atau berapa banyak nutrisi yang akan diberikannya kepada pemakannya, jadi tidak perlu membedakan.

4. Makan sepotong kecil kulit telur secara tidak sengaja berbahaya

Mengunyah sedikit kulit telur di telur dadar atau kue mangkuk Anda bisa sangat tidak menyenangkan ... tapi itu saja. Mengkonsumsi cangkang telur tidak diketahui berbahaya, meskipun memakan sebagian besar berpotensi melukai kerongkongan atau tenggorokan Anda, menurut Healthline. Meskipun demikian, Anda sebaiknya menghindari makan cangkang telur mentah karena, seperti telur mentah, mereka dapat terkontaminasi dengan bakteri tertentu yang dapat menyebabkan penyakit seperti salmonella.

5. Bercak darah pada telur adalah tanda pembuahan

Tidak - titik kecil darah pada kuning telur Anda bukanlah tanda bahwa telur Anda telah dibuahi dan suatu saat akan menetas menjadi seekor ayam. Bintik merah ini biasanya merupakan tanda pembuluh darah pecah yang mungkin terjadi saat telur terbentuk di dalam ayam betina. Bintik-bintik ini jarang terjadi dan juga dapat disebabkan oleh genetik ayam atau kekurangan vitamin A. Untungnya, menurut USDA, bercak darah ini tidak berarti telur tidak aman untuk dimakan, tetapi pastikan Anda memasaknya dengan benar.

6. Makan telur melewati tanggal penjualan di kemasan bisa berbahaya

Kebanyakan karton di toko bahan makanan memiliki cap tanggal jual dan meskipun Anda harus membeli telur sebelum tanggal jual, itu bukan saat yang tepat telur Anda akan membusuk. Karton ini juga memiliki tanggal kemasan, yaitu angka tiga digit yang dapat membantu Anda mengetahui seberapa segar telur Anda sebenarnya. Angka-angka ini ditulis sebagai tanggal Julian, yang berarti karton dengan "001" dikemas pada tanggal 1 Januari, dan kontainer bertanda "365" dikemas pada tanggal 31 Desember.

Biasanya, jika telah disimpan di lemari es, telur Anda akan aman untuk dimakan selama empat hingga lima minggu setelah tanggal kemasan, meskipun rasanya tidak segar. Bisa dikatakan, jika telur memiliki bau belerang atau busuk, buang saja. Jika Anda benar-benar ingin memastikan telur tidak apa-apa untuk dimakan, Anda dapat mengujinya dengan memasukkannya ke dalam segelas air bersuhu ruangan. Telur yang cukup segar akan tenggelam. Jika mengapung ke atas, kemungkinan besar akan membusuk.

7. Tali putih kecil yang menempel pada kuning telur harus dilepas sebelum dimasak

Kadang-kadang saat Anda memecahkan telur, Anda mungkin melihat benda kecil berwarna putih seperti tali yang menempel di kuning telurnya. Untaian putih ini disebut "chalazae" dan membantu menahan kuning telur di tempatnya, menjaganya tetap di tengah telur atau mengeluarkannya dari telur sebelum Anda memasaknya sepenuhnya opsional. Layaknya kuning telur, senar ini dianggap aman disantap saat dimasak dengan benar. Plus, jika dibiarkan di atas telur, umumnya tidak akan memengaruhi hasil makanan Anda.

8.  Telur kecil selalu dari ayam kecil dan telur besar selalu dari yang sangat besar

Ini mungkin benar, tetapi tidak selalu demikian. Beberapa variabel terbesar yang membantu menentukan seberapa besar telur ayam nantinya adalah usia dan pola makan hewan tersebut. Biasanya, ayam yang lebih tua bertelur lebih besar. Variabel lain yang membantu menentukan ukuran telur ayam juga dapat mencakup bobot hewan, lingkungan (ayam yang merasa sesak sering menghasilkan telur yang lebih kecil), dan jenisnya.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT