Kiat Menjadi Bos yang Baik dan Obyektif pada Bawahan
TEMPO.CO | 20/08/2020 09:32
Ilustrasi konflik dengan bos. Shutterstock
Ilustrasi konflik dengan bos. Shutterstock

TEMPO.CO, Jakarta - Tidak sedikit atasan yang masih melihat sisi subyektif dan memberikan penilaian yang bias pada bawahan. Padahal, karyawan tersebut mungkin sudah bekerja dengan baik dan memiliki banyak inisiatif.

Namun, terkadang inisiatif dan berbagai pencapaian yang telah dilakukan oleh karyawan tersebut diabaikan oleh bos. Sebaliknya, saat karyawan melakukan satu kesalahan, langsung dianggap tidak mampu bekerja dengan baik.

Dalam kondisi seperti ini, maka penilaian yang diberikan pimpinan akan terkesan bias dan subyektif. Padahal, pemimpin perlu memeriksa bias bawah sadar saat bekerja untuk mengevaluasi anggota tim secara inklusif.

Berikut tujuh cara untuk memeriksa bias saat mengevaluasi tim dan untuk memastikan mereka mendapatkan pandangan yang paling seimbang dari kinerja mereka, seperti dikutip dari Entrepreneur.

Temukan ruang dan waktu yang tenang saat menilai kinerja anggota tim
Bias akan muncul saat kita melakukan banyak tugas atau dalam situasi stres. Sediakan waktu dan ruang khusus untuk menilai anggota tim. Blokir kalender Anda, keluar dari email, dan matikan ponsel. Sebagai pemimpin, kita sering melupakan semua hal yang telah dicapai anggota tim. Luangkan waktu untuk menelusuri tujuan yang telah ditetapkan, email, dan catatan yang Anda miliki. Bersikaplah berdasarkan fakta saat meninjau pengalaman, proyek, dan inisiatif yang mereka ambil saat meninjau kinerja mereka.

Periksa kembali bias yang mungkin telah terbentuk
Anda yakin anggota tim adalah megabintang dan harus segera dipromosikan atau mereka tidak pernah datang dengan solusi untuk masalah dan mengharapkan Anda untuk memperbaiki semua. Periksa juga apakah mereka tidak pernah memenuhi tenggat waktu tepat atau selalu melebihi ekspektasi dan melampaui harapan secara konsisten. Tanyakan kembali cerita tentang kinerja mereka.

Adakah yang bisa menjadi luar biasa sepanjang waktu? Adakah yang bisa menjadi jahat sepanjang waktu? Bersikaplah seimbang dan adil. Tempatkan diri saat Anda menggunakan kata-kata yang tidak jelas untuk menggambarkan pekerjaan mereka. Lihatlah semua fakta selama bekerja sama.

Tanyakan tim untuk penilaian diri
Anda harus meminta anggota tim untuk melakukan penilaian mandiri atas kinerja mereka hingga saat ini. Ini adalah bagian penting dalam mengevaluasi bakat secara inklusif. Anda mungkin memiliki pandangan kinerja yang sama, atau Anda memiliki pandangan yang sangat berbeda.

Pastikan Anda juga meminta anggota tim untuk memberikan contoh berbasis bukti yang terkait dengan hasil yang dicapai. Sangat penting untuk mendapatkan masukan ini saat Anda juga mengikuti rapat tim kepemimpinan untuk mengevaluasi bakat secara keseluruhan.

Tanyakan kepada rekan kerja mengenai kinerja anggota tim
Penting untuk menanyakan kepada rekan kerja lain bagaimana kinerja tim Anda. Jika organisasi Anda memberikan kesempatan kepada tim untuk mendapatkan umpan balik, ini mungkin saat yang tepat untuk memanfaatkannya.

Jika tidak, Anda dapat mengajukan pertanyaan standar yang dapat ditanyakan kepada semua individu, baik melalui email atau video. Pastikan Anda mendokumentasikan fakta tentang kinerja mereka. Ingatlah untuk menyeimbangkan umpan balik yang sangat negatif yang mungkin diterima tentang anggota tim dan fokuslah pada contoh berbasis bukti.

Sebutkan bias dengan yakin dan rasa hormat saat mendiskusikan bakat bersama pemimpin lain
"Itu pernyataan yang sangat bias, dan saya tidak yakin mengapa Anda baru saja mengatakan," bukanlah reaksi yang membantu. Ini merusak keamanan psikologis untuk terus melakukan percakapan yang jujur dan berani sebagai tim kepemimpinan saat mengevaluasi bakat.

Saat mendengar bahasa seperti, "Dia canggung secara sosial" dan "Dia tampaknya tidak berdedikasi sejak dia menjadi seorang ibu," pastikan untuk menyebutkan bias ini dengan percaya diri dan rasa hormat.

Gunakan bahasa seperti, "Bantu saya memahami itu" atau "Ceritakan lebih banyak tentang maksud Anda." Latih dengan pertanyaan terbuka, mintalah contoh spesifik dan bantu pemimpin lain mengungkap dan melihat bias yang mungkin mereka miliki saat mengevaluasi anggota tim.

Bersikaplah terbuka dan reseptif ketika para pemimpin lain mengungkapkan bias
Bahkan jika telah melakukan pekerjaan itu, kita mungkin masih memiliki bias yang tidak kita sadari saat berdiskusi. Sudah menjadi sifat manusiawi bagi banyak orang untuk bersikap defensif saat seseorang menunjukkan kesalahan yang telah kita buat. Ketika mengatakan seseorang di tim selalu terlambat untuk tenggat waktu dan orang lain mempertanyakan atau menentang contoh Anda, tarik napas dalam-dalam.

Berikan umpan balik tepat waktu yang didasarkan pada fakta dan kinerja kepada anggota tim
Setelah sesi kalibrasi bakat, luangkan waktu untuk mencerna diskusi yang terjadi dan keputusan yang telah dibuat. Apakah anggota tim ini siap untuk promosi? Apakah mereka perlu mengikuti kursus analitik untuk memperkuat keterampilan kuantitatif? Apakah ada peluang yang teridentifikasi, yaitu rotasi berikutnya dalam penjualan?

Tidak menerima masukan yang tepat waktu, berkualitas, dan dapat ditindaklanjuti dari waktu ke waktu dapat berdampak buruk pada karir seseorang. Jadilah pelatih terbaik untuk membantu anggota tim terus fokus pada kekuatan dan menangani area peluang karyawan.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT