Pentingnya Perhatikan Kandungan saat Beli Hand Sanitizer
TEMPO.CO | 18/08/2020 21:07
Seorang pengunjung mengenakan hand sanitizer sebelum bermain dan masuk ke Lucky Star Casino yang baru dibuka kembali di tengah pandemi wabah Virus Corona di El Reno, Oklahoma, AS, 20 Mei 2020. Setelah dibuka kembali, kasino menerapkan peraturan ketat sepe
Seorang pengunjung mengenakan hand sanitizer sebelum bermain dan masuk ke Lucky Star Casino yang baru dibuka kembali di tengah pandemi wabah Virus Corona di El Reno, Oklahoma, AS, 20 Mei 2020. Setelah dibuka kembali, kasino menerapkan peraturan ketat seperti wajib melalui alat pindai khusus untuk mengecek tubuh dan mencuci tangan sebelum bermain, dan wajib memakai masker. REUTERS/Nick Oxford

TEMPO.CO, Jakarta - Saat Anda akan membeli cairan pembersih tangan atau hand sanitizer sebaiknya perhatikan kandungan di dalamnya. Di Amerika Serikat, Badan Pengawas Obat dan Makanan setempat (FDA) menemukan ada perusahaan yang mulai memproduksi cairan pembersih tangan menggunakan bahan-bahan yang dapat membahayakan.

Pada awal Juli, seperti dilansir Medical Daily belum lama ini, ada informasi hand sanitizer yang mengandung metanol (alkohol kayu) yang bisa diserap kulit. Metanol dapat menyebabkan iritasi kulit tetapi karena diserap ke dalam tubuh, dapat juga menyebabkan efek lain, seperti gangguan penglihatan. Jika tertelan, zat ini bisa menyebabkan kebutaan, bahkan kematian.

Selain zat ini, ada juga produk yang menggunakan 1-propanol, di Meksiko misalnya. Jika tertelan, produk ini bisa menyebabkan gangguan sistem saraf pusat (SSP), yang berujung kematian. Gejala paparan 1-propanol dapat berupa kebingungan, penurunan kesadaran, serta denyut nadi dan pernapasan yang melambat.

Alasan lain membaca label kemasan sebelum membeli hand sanitizer untuk memastikan cairan ini memiliki persentase etil alkohol yang tepat agar efektif digunakan. Pada akhir Juli lalu, FDA mengeluarkan peringatan tentang pembersih tangan yang tidak mengandung cukup etil alkohol (juga disebut etanol) atau alkohol isopropil.

Cairan pembersih tangan harus mengandung setidaknya 60 persen etanol atau alkohol antara 60–95 persen untuk bisa membunuh kuman. Kemudian, saat pembersih tangan mungkin sulit ditemukan di toko, beberapa orang memilih untuk mencoba membuatnya di rumah. FDA tidak merekomendasikan cara ini karena jika pembersih tidak dibuat dengan benar, bisa mengakibatkan tidak cukup kuat atau mungkin terlalu kuat dan menyebabkan luka bakar pada kulit.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT