Sebab Kita Sedih saat Jauh dari Pasangan
TEMPO.CO | 25/05/2020 16:50
Ilustrasi hubungan jarak jauh/long distance relationship. Shutterstock
Ilustrasi hubungan jarak jauh/long distance relationship. Shutterstock

TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah penelitian yang menggunakan bukti anekdotal mengindikasikan perpisahan jangka panjang dari pasangan dapat meningkatkan kecemasan dan depresi serta masalah-masalah seperti gangguan tidur. Sekarang para peneliti mengidentifikasi mekanisme neurokimia di balik efek perilaku dan fisiologis ini.

Dikutip dari scientificamerican.com, dalam sebuah penelitian yang diterbitkan musim gugur 2019, para peneliti menunjukkan tikus padang jantan yang telah dipisahkan dari pasangan betina selama empat hari, jumlah waktu pemisahan yang jauh lebih pendek daripada yang sebelumnya ditemukan oleh para peneliti untuk mempengaruhi fisiologi tikus, memperlihatkan perilaku seperti depresi dan telah meningkat kadar kortikosteron, setara dengan tikus dari hormon stres kortisol manusia.

pejantan yang telah dipisahkan dari saudara laki-laki mereka tidak menunjukkan gejala-gejala ini, menyiratkan respons terkait secara khusus pada pemisahan pasangan, bukan hanya isolasi sosial. Dalam penelitian, saat hewan menerima obat yang memblokir pelepasan kortikosteron, mereka tidak lagi menunjukkan perilaku seperti depresi setelah berpisah dengan pasangan, membenarkan bahwa hormon stres adalah akar dari respons.

Dalam banyak hal, pemisahan tampaknya menyerupai pembatasan obat. Penelitian telah menunjukkan bahwa pada hewan monogami, hidup bersama dan kawin meningkatkan kadar oksitosin dan vasopresin, hormon yang menumbuhkan ikatan emosional, dan mengaktifkan area otak yang terkait dengan penghargaan.

"Akibatnya, ketika tikus padang rumput dipisahkan dari pasangannya, bahkan untuk waktu yang singkat, mereka mengalami gejala seperti pembatasan obat dari orang yang kecanduan," kata Larry Young, seorang ilmuwan saraf perilaku di Pusat Penelitian Primata Nasional Yerkes Universitas Emory dan penulis pendamping penelitian ini.

Dalam sebuah studi baru-baru ini tentang pasangan manusia, psikolog sosial Lisa Diamond dari Universitas Utah mengamati gejala-gejala seperti cepat marah dan gangguan tidur, bersama dengan peningkatan kortisol pada subjek setelah dipisahkan 4-7 hari.

Peserta yang melaporkan kecemasan tinggi tentang hubungan mereka memiliki lonjakan terbesar dalam tingkat kortisol, tetapi bahkan mereka yang melaporkan tingkat stres dan kecemasan yang rendah selama pemisahan menunjukkan beberapa tingkat peningkatan kortisol dan ketidaknyamanan fisik.

Hasil ini, seperti yang dari penelitian Young, menunjukkan hubungan spesifik antara pemisahan dan peningkatan kortisol, menyiratkan obat penghambat kortisol dapat bermanfaat bagi orang-orang yang berjuang untuk mengatasi perpisahan pasangan juga. Para peneliti percaya ikatan pasangan berevolusi dari ikatan orang tua-anak, yang mungkin menjelaskan mengapa kita merasakan ikatan romantis begitu kuat.

Neurokimia yang sama, oksitosin, vasopresin, dan dopamin, telah terlibat dalam kedua hubungan dan pola perilaku yang terkait dengan pembentukan dan pemisahan ikatan orang tua dan romantis juga serupa.

“Kami berpikir tentang hubungan orang tua-anak dan hubungan romantis orang dewasa berbeda secara fundamental,” Diamond menjelaskan. “Tetapi itu benar-benar bermuara pada tujuan fungsional yang sama, menciptakan dorongan psikologis untuk berada di dekat orang lain, untuk ingin menjaga mereka dan tahan untuk dipisahkan dari mereka. "

Studi di masa depan tentang kedekatan akan fokus pada penggunaan temuan dari penelitian seperti Young dan Diamond untuk mengembangkan perawatan baru untuk kesedihan yang terkait dengan perpisahan atau kehilangan pasangan dan untuk gangguan yang melibatkan defisit sosial, seperti skizofrenia dan autisme.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT