Pasangan Sedang Stres, Tetap Tenang Dampingi dan Lakukan 6 Hal
TEMPO.CO | 22/05/2020 22:00
Ilustrasi pasangan bermasalah. Shutterstock.com
Ilustrasi pasangan bermasalah. Shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa orang ingin pasangan mereka menyingsingkan lengan baju untuk menyelesaikan masalah ketika sedang stres, sementara yang lain ingin pasangan mereka diam dan mendengarkan. Apa pun metode kenyamanan yang disukai pasangan Anda, ada banyak teknik yang bisa Anda coba untuk membantu pasangan Anda ketika mereka merasa kewalahan. Namun menurut beberapa pakar menyarankan untuk tetap bersikap baik, tetap tenang, dan jangan biarkan diri Anda terseret ke dalam drama.

"Sejujurnya saya berpikir bahwa setiap pasangan harus berbicara sebelum semuanya sampai pada titik ini," kata psikolog Nikki Martinez kepada Bustle. “Dengan begitu, di saat-saat stres yang luar biasa, Anda tahu cara terbaik untuk membantu," kata Martinez, karena Anda sudah bertanya, dan Anda "tahu apa yang berhasil" untuk pasangan Anda.

Jika Anda belum memiliki percakapan ini, jangan khawatir. Belum terlambat untuk bertanya saat ini. "Masih boleh bertanya kepada mereka apa yang mereka butuhkan dari Anda saat ini, dan apa yang akan paling membantu mereka saat ini,” kata Martinez. Jadi, jika Anda memerlukan beberapa tips, berikut adalah enam hal yang harus dilakukan ketika pasangan Anda terlalu stres.

6 hal yang dapat dilakukan ketika pasangan sedang stres

1. Pertimbangkan Kepribadian Pasangan Anda

Menghibur pasangan saat mereka stres tidak semudah menyuruh mereka bermeditasi atau berendam. Anda paling tahu pasangan Anda, jadi pertimbangkan sifat kepribadian mereka sebelum menawarkan bantuna. Ingatlah selalu bahwa Anda dan pasangan Anda bukan orang yang sama. Bagaimana Anda suka dihibur selama masa-masa stres mungkin tidak sama dengan pasangan Anda.

Seperti yang dikatakan Christine Scott-Hudson, terapis perkawinan dan keluarga, pasangan introvert mungkin perlu waktu sendirian untuk memproses perasaan mereka dan mungkin lebih suka berpikir atau membuat jurnal sebelum membahas masalah mereka dengan Anda. Seorang mitra yang ekstrover mungkin lebih suka membicarakan kekhawatiran dan perasaan mereka segera dan mungkin membutuhkan percakapan yang lebih dinamis tentang kekhawatiran mereka terhadap kenyamanan. Ambiver dapat default ke introversi atau ekstroversi, tergantung pada situasinya. "Tanyakan kepada mereka apa yang akan paling membantu mereka," kata Scott-Hudson.

2. Validasikan Kekhawatirannya

Terlepas dari di mana pasangan Anda berada pada skala introversi-ekstroversi, salah satu cara terbaik untuk mendukung mereka adalah untuk memvalidasi keprihatinan mereka. Menurut Scott-Hudson, validasi terdengar seperti, “Saya mengerti. Kedengarannya menakutkan, "atau" Pasti sangat sulit. Bagaimana saya bisa mendukung Anda dengan ini? "

Sebaliknya, validasi terdengar seperti, "Nah, sisi baiknya, Anda tidak pernah seburuk saya," atau "Jangan terlalu khawatir, tidak seburuk itu." Anda mungkin mencoba membantu, tetapi mengemukakan pengalaman Anda sendiri atau mencoba mengecilkan kekhawatiran mereka dapat membuat mereka merasa lebih buruk. Anda ingin memastikan pasangan Anda merasa terlihat dan didengar. Jadi dengarkan secara mendalam, izinkan mereka untuk melampiaskan, dan memvalidasi keprihatinan mereka. Jika mereka meminta pendapat Anda, maka boleh saja menawarkan kata-kata nasihat.

3. Berlatih Mendengarkan Aktif

Ketika mendengarkan kekhawatiran pasangan Anda, beberapa di antaranya mungkin tidak masuk akal bagi Anda. Seperti yang dikatakan Scott-Hudson, "Kecemasan tidak selalu rasional. Faktanya, sebagian besar tidak." Cobalah memahami dan memvalidasi pengalaman mereka, bahkan jika Anda tidak sepenuhnya memahami mengapa mereka merasakan hal tertentu. Pasangan akan merasakan ketidaksabaran dan penilaian Anda apakah Anda mengatakannya dengan keras atau tidak. Jadi jangan mencoba menganalisis situasi mereka saat ini.

Alih-alih, ada di sana untuk mereka dengan mendengarkan apa yang mereka katakan. "Ketika secara aktif mendengarkan, Anda mengajukan pertanyaan klarifikasi di mana diperlukan, mengulangi pemahaman Anda tentang apa yang pasangan Anda katakan dan akui dengan kontak mata langsung dan isyarat verbal," kata psikoterapis Alicia Henry. Terkadang seseorang hanya perlu merasa seperti sedang didengar. Mendengarkan secara aktif akan membantu Anda melakukannya untuk pasangan Anda.

4. Hadir di dekatnya

Hal terbaik yang dapat Anda lakukan ketika pasangan Anda sedang stres adalah bersikap tenang dengan mereka, kata psikoterapis Rachel Astarte. "Pegang ruang," kata Astarte, yang menawarkan pelatihan transformasional untuk individu dan pasangan di Healing Arts New York. "Ketika pasangan kita sedih atau kesal, itu keinginan bersama untuk meringankan penderitaan itu."

Alih-alih mencoba mengubah cara mereka merasakannya, tetaplah bersama mereka. "Terutama pada tahap awal mode panik - biasanya ketika pasangan Anda mengekspresikan perasaannya - dengarkan saja," katanya. "Ciptakan tempat yang aman untuk kekasihmu untuk curhat. Kemungkinan itu hanya sementara, dan kadang-kadang hanya karena didengar, pasanganmu akan merasa lebih baik."

5. Mencintai mereka

Ini mungkin terdengar sederhana, tetapi tiga kata kecil itu bisa sangat membantu. "Suami saya memiliki cara yang luar biasa untuk menghibur saya ketika saya mulai kehilangannya," kata relationship coach Cindi Sansone-Braff, penulis buku Why Good People Can't Leave Leave Bad Relationships. "Dia menatapku, tersenyum, dan berkata, 'Aku mencintaimu,' dan kemudian bertanya, 'Apa yang bisa kulakukan untuk membantumu?'"

Bahkan jika pasangan Anda tidak memiliki jawaban, mereka akan merasa terhibur dengan cinta Anda - dan kesediaan Anda untuk membantu. "Apakah dia bisa melakukan apa saja untuk membantu situasi atau tidak, responsnya yang penuh kasih, suportif, dan ramah hanya membuat saya merasa jauh lebih baik," kata Sansone-Braff. Sangat menyenangkan untuk mengetahui bahwa Anda memiliki seseorang di pihak Anda yang akan hadir untuk Anda, apa pun yang terjadi. Jadi, jika Anda terjebak pada apa yang harus dikatakan atau dilakukan, katakan saja pada pasangan Anda, "Aku mencintaimu." Itu seharusnya membantu mencerahkan suasana hati mereka.

6. Lakukan Sesuatu Yang Bijaksana Untuk Mereka

Jika pasangan Anda merasa stres, berikan mereka kartu, hadiah, bunga, atau apa pun yang membuat mereka tersenyum. "Tersenyum telah terbukti mengatur emosi negatif yang intens secara instan," kata Elisabeth Goldberg, terapis pasangan dan keluarga. "Orang-orang benar-benar merasa bahagia ketika mereka tahu bahwa orang lain menganggap serius perasaan mereka."

Anda juga dapat bertanya kepada mereka apakah ada hal spesifik yang perlu dilakukan, misalnya pekerjaan rumah tangga. Ini adalah kesempatan Anda untuk meringankan beban mereka sedikit, jadi mereka tidak begitu kewalahan.

"Ini sederhana tetapi kuat, tetapi hampir setiap klien kami berbicara untuk menginginkan lebih banyak dukungan," ujar Shasta Townsend, pakar hubungan, dan penulis. "Jika Anda yang memimpin dan hanya membantu pasangan Anda dengan hal-hal seperti mencuci piring, membuat makan malam, menyedot debu, atau bahkan membawakan mereka kopi, itu menunjukkan kemauan dan dukungan Anda, dan banyak orang mendambakan hal itu sekarang lebih dari sebelumnya."

Semuanya berujung pada bertanya pada pasangan Anda apa yang mereka butuhkan. Jika yang mereka butuhkan adalah ruang untuk diri mereka sendiri, maka jangan memaksa dan memberikannya kepada mereka. Selama Anda mengakui perasaan pasangan Anda dan membuat mereka sadar bahwa Anda mendukung mereka, mereka akan kembali kepada Anda ketika mereka membutuhkannya.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT