Akibat Wabah Virus Corona, Traveloka Sibuk Layani Pembatalan
TEMPO.CO | 31/03/2020 21:54
Pesan tiket jauh-jauh hari
Pesan tiket jauh-jauh hari

TEMPO.CO, Jakarta - Biro perjalanan daring Traveloka sibuk melayani permintaan bantuan dari pengguna, untuk mengubah perjalanan dan meminta pengembalian dana (refund)

Dua permintaan tersebut meningkat drastis di tengah pandemik virus corona atau Covid-19. Pembatalan dan penjadwalan ulang itu juga termasuk tiket pada periode keberangkatan mudik, "Untuk periode mudik, data internal kami menunjukkan bahwa terdapat 12 persen permintaan refund untuk tiket penerbangan, pada periode keberangkatan mudik," kata Chief Marketing Officer Traveloka, Dionisius Nathaniel, kepada ANTARA.

Dionisius menambahkan pemesanan tiket untuk mudik tahun ini lebih rendah jika dibandingkan dengan tahun lalu. Sejak Februari 2020, biro perjalanan itu mendapat permintaan untuk refund dan reschedule tiket pesawat serta hotel, yang meningkat hingga 10 kali lipat dibandingkan situasi normal.

Ribuan permintaan bantuan dari pengguna di berbagai negara diterima oleh tim layanan konsumen melalui berbagai media, mulai dari telepon, surel hingga aplikasi. Krisis Covid-19 membuat Traveloka memperkuat layanan konsumen, sehingga lebih memudahkan pengguna memenuhi kebutuhannya.

Sosialisasi mengenai Covid-19 dan pencegahan penularan juga dicantumkan pada kanal media sosial dan aplikasi, agar pengguna bisa lebih waspada dan bisa merencanakan perjalanan mendatang dengan baik.

Belum ada perkiraan kapan industri wisata bisa kembali berjalan normal. Dionisius mengatakan Traveloka saat ini lebih fokus dalam memastikan kesehatan dan keamanan pengguna.

"Kami mengimbau para pengguna untuk merencanakan perjalanannya dengan baik dan mengikuti informasi serta perkembangan terbaru, yang diumumkan oleh pemerintah dan juga lembaga kesehatan nasional maupun internasional," ujar Dionisius.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT