Pahami Waktu yang Tepat Anak Punya Ponsel Sendiri
TEMPO.CO | 25/12/2019 14:50
Ilustrasi anak main ponsel pintar. (Shutterstock.com)
Ilustrasi anak main ponsel pintar. (Shutterstock.com)

TEMPO.CO, Jakarta - Memberi anak ponsel adalah titik balik yang sangat besar karena memberi akses ke seluruh dunia digital, baik dan buruk, dan akan menempatkan mereka di pusat komunikasi yang kuat. Jadi, alih-alih menanyakan usia yang tepat, pertanyaannya seharusnya adalah, "Apa tonggak kemandirian yang telah dicapai anak saya?" dan kemudian "Peran apa yang akan dimainkan ponsel dalam kehidupan anak saya?"

Berikut beberapa pertimbangan memberikan ponsel pada anak.

Apakah Anda punya waktu untuk membimbing?
Ponsel bukanlah hadiah sederhana. Anda harus membantu dan mengawasi mereka sebanyak mungkin, jadi pertimbangkan kesediaan waktu. Liburan bisa jadi sangat sibuk dan Anda mungkin tidak dapat mencurahkan waktu yang dibutuhkan untuk itu. Akankah Anda berada dalam posisi untuk membimbing anak secara serius saat mereka menjadi pemilik ponsel?

Penting untuk membuat aturan dasar penggunaan ponsel. Diskusikan dan pertimbangkan setiap aplikasi sebelum mengunduhnya dan diskusikan cara menambahkan kontak dengan cermat. Siapa yang ada di daftar yang disetujui untuk mengirim pesan? Teman sebaya, anggota keluarga, keluarga besar, ada baiknya Anda mendefinisikan dengan jelas beberapa pedoman. Tetapkan aturan tentang akses. Akankah perangkat ini tinggal di kamar anak semalaman, misalnya? Ini perlu didikusikan sebelum telepon diserahkan.

Untuk membantu menetapkan batasan, perlakukan itu sebagai pencapaian. Mulailah merencanakan dengan anak beberapa bulan sebelum realisasi. Buatlah itu bergantung pada tonggak kemandirian utama. Tetapkan tanggal pemberian ponsel dengan anak untuk secara resmi menyerahkan dan mengatur perangkat agar Anda dapat benar-benar fokus pada transisi ini.

Bisakah mereka fokus dalam menghadapi gangguan?
Rutinitas pekerjaan rumah dapat memberi tahu tentang kemampuan anak untuk tetap fokus dan merencanakan waktu mereka. Pertimbangkan apa yang tercermin dari rutinitas pekerjaan rumah anak tentang manajemen waktu dan fokusnya.

Bagaimana perangkat mempengaruhi hal itu? Orang dewasa dalam keluarga harus membuat model pendekatan proaktif terhadap gangguan. Hindari penyaringan ganda, misalnya mengirim pesan teks saat menonton TV, dan bicarakan langkah-langkah lain yang Anda ambil untuk mengurangi gangguan.

Apakah anak menunjukkan penilaian yang baik?
Seorang anak yang siap untuk berjalan pulang dari sekolah secara mandiri atau pergi ke toko sendiri mungkin lebih siap untuk memiliki telepon daripada yang tidak bisa mengelola hal-hal ini. Ini adalah indikator yang membantu. Gunakan untuk menilai kepercayaan Anda pada penilaian yang baik dari anak dan meningkatkan kedewasaan. Jika tonggak ini terasa sangat jauh, apakah anak memerlukan telepon? Atau apakah ini sesuatu yang harus dilakukan?

Petunjuk besar lain adalah seberapa baik anak melacak barang-barang mereka. Apakah mereka berhati-hati dalam memperlakukan buku, mainan, atau harta benda lain? Ponsel mahal dan perlu dirawat dengan hati-hati. Siapa yang akan membayar jika hilang, layar dihancurkan atau tercuci di saku?

Bagaimana anak mengelola hubungan sosial?
Seorang anak yang akan berani atau mengikuti teman sebaya tidak peduli betapa bodohnya ide-ide mereka, juga lebih rentan dalam SMS atau percakapan media sosial. Bisakah mereka berjalan menjauh dari anak yang nakal, atau mereka berulang kali tersedot ke dalam konflik? Anak-anak yang menunjukkan diri mereka selalu menginginkan persetujuan teman sebaya akan membutuhkan perhatian yang cermat di tahun-tahun awal dengan telepon. Jangan lakukan ini sampai Anda siap.

Menetapkan batas dengan teman sebaya adalah sesuatu yang dapat mereka lakukan, dengan bantuan orang tua. Cari tanda-tanda empati dalam hubungan mereka. Apakah anak tampaknya memahami efek kata-kata mereka pada orang lain? Apakah mereka meminta maaf ketika melukai perasaan seseorang? Refleksi diri dan upaya untuk memperbaikinya adalah pertanda baik bahwa anak-anak dapat memperbaiki kesalahan mereka.

Teknologi memperkuat hubungan sosial. Sangat penting bagi anak-anak untuk memahami bahwa ada seseorang atau sekelompok orang membaca kata-kata mereka atau menonton video yang mereka unggah. Jika cenderung menjadi nuklir dalam konflik dengan teman-teman atau di rumah, kerjakan sebelum membeli ponsel dengan menambahkan kontak dan aplikasi.

Perhatikan interaksi mereka. Anak-anak bisa sangat tidak sabar menunggu jawaban. Bantu mereka berlatih kesabaran sebelum mendapatkan telepon. Anda tidak ingin mereka membanting ponsel teman dengan 20 pesan ketika mereka tidak segera mendapat jawaban. Kontrol impuls juga sulit bagi banyak anak. Minta anak berlatih berhenti sebelum merespons dan ketahui kapan harus berbicara langsung.

Apakah anak tahu kapan harus meminta bantuan?
Akhirnya, terlepas dari apakah Anda berencana untuk membaca teks anak atau melihat perangkat yang Anda berikan kepada mereka, pastikan anak tahu situasi apa yang memerlukan intervensi orang dewasa. Sudahkah mereka menunjukkan penilaian yang baik tentang kapan memberi tahu orang tua tentang masalah teman sebaya? Ketika mereka melakukannya, Anda harus menegaskan bahwa mereka membuat pilihan yang bagus.

Mereka perlu tahu mereka bisa mendatangi Anda, bahkan jika mereka telah melanggar peraturan atau melakukan kesalahan. Pernahkah mereka mendekati Anda tentang sesuatu yang mereka dengar atau kekhawatiran tentang anak lain? Sebelum memberi mereka telepon, jalankan beberapa skenario potensial yang terlalu serius untuk diselesaikan dengan dukungan rekan saja.

Tidak ada waktu yang tepat untuk memberi anak akses pada ponsel dan idealnya ini adalah transisi yang dibangun dengan pandangan ke arah peningkatan kemandirian dalam perawatan diri, akal sehat, organisasi, dan empati.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT