Bukti Yoga Bermanfaat untuk Kesehatan Otak, Ini Kata Peneliti
TEMPO.CO | 14/12/2019 09:58
Ilustrasi yoga. TEMPO/Iqbal Ichsan
Ilustrasi yoga. TEMPO/Iqbal Ichsan

TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah tinjauan terhadap sains menemukan bukti bahwa yoga meningkatkan banyak struktur dan fungsi otak yang sama, yang mendapat manfaat dari latihan aerobik. Ulasan yang diterbitkan dalam jurnal Brain Plasticity itu berfokus pada 11 studi tentang hubungan antara latihan yoga dan kesehatan otak.

Lima penelitian melibatkan individu yang tidak memiliki latar belakang dalam latihan yoga dalam satu atau lebih sesi yoga per minggu selama 10-24 minggu, membandingkan kesehatan otak pada awal dan akhir intervensi. Studi lain mengukur perbedaan otak antara individu yang secara teratur berlatih yoga dan mereka yang tidak.

Setiap penelitian menggunakan teknik pencitraan otak seperti MRI, MRI fungsional atau tomografi terkomputerisasi foton tunggal. Semua terlibat yoga Hatha, yang meliputi gerakan tubuh, meditasi, dan latihan pernapasan.

"Dari 11 penelitian ini, kami mengidentifikasi beberapa daerah otak yang secara konsisten muncul dan mereka secara mengejutkan tidak jauh berbeda dari apa yang kami lihat dengan penelitian olahraga. Misalnya, kita melihat peningkatan volume hippocampus dengan latihan yoga," kata kinesiologi Universitas Illinois dan profesor kesehatan masyarakat Neha Gothe, yang memimpin penelitian dengan Wayne Profesor psikologi Universitas Negeri, Jessica Damoiseaux, dilansir Science Daily.

Banyak penelitian yang melihat efek otak dari latihan aerobik telah menunjukkan peningkatan serupa dalam ukuran hippocampus dari waktu ke waktu. Hippocampus terlibat dalam pemrosesan memori dan diketahui menyusut dengan bertambahnya usia. Bagian ini juga merupakan struktur yang pertama kali terkena demensia dan penyakit Alzheimer.

Meskipun banyak penelitian bersifat eksploratif dan tidak konklusif, penelitian menunjuk pada perubahan otak penting lain yang terkait dengan latihan yoga reguler. Amigdala, struktur otak yang berkontribusi pada pengaturan emosi, cenderung lebih besar pada praktisi yoga daripada rekan-rekan mereka yang tidak berlatih yoga.

Prefrontal cortex, cingulate cortex, dan jaringan otak seperti jaringan mode default juga cenderung lebih besar atau lebih efisien pada mereka yang secara teratur berlatih yoga.

"Korteks prefrontal, wilayah otak tepat di belakang dahi, sangat penting untuk perencanaan, pengambilan keputusan, multitasking, memikirkan pilihan dan memilih opsi yang tepat," katanya.

Seperti halnya amigdala, korteks cingulate adalah bagian dari sistem limbik, suatu rangkaian struktur yang memainkan peran kunci dalam pengaturan, pembelajaran, dan memori emosional, katanya.

Studi tersebut juga menemukan bahwa perubahan otak yang terlihat pada individu yang berlatih yoga dikaitkan dengan kinerja yang lebih baik pada tes kognitif atau ukuran regulasi emosional.

Penemuan bahwa yoga mungkin memiliki efek yang sama pada otak dengan latihan aerobik adalah hal yang menarik dan memerlukan penelitian lebih lanjut, kata Gothe.

"Yoga tidak bersifat aerobik, jadi harus ada mekanisme lain yang menyebabkan perubahan otak ini," katanya. "Sejauh ini, kami tidak memiliki bukti untuk mengidentifikasi apa mekanisme itu."

Dia menduga bahwa meningkatkan regulasi emosional adalah kunci efek positif yoga pada otak. Studi menghubungkan stres pada manusia dan hewan dengan penyusutan hippocampus dan kinerja yang lebih buruk pada tes memori.

"Dalam salah satu penelitian sebelumnya, kami melihat bagaimana yoga mengubah respons stres kortisol," kata Gothe. "Kami menemukan mereka yang telah melakukan yoga selama delapan minggu memiliki respons kortisol yang dilemahkan terhadap stres, yang dikaitkan dengan kinerja yang lebih baik pada tes pengambilan keputusan, pengalihan tugas, dan perhatian."

Yoga membantu orang dengan atau tanpa gangguan kecemasan mengelola stres, kata Gothe.

"Latihan yoga membantu meningkatkan regulasi emosional untuk mengurangi stres, kecemasan, dan depresi," katanya. "Dan itu tampaknya meningkatkan fungsi otak."

Para peneliti mengatakan ada kebutuhan untuk lebih banyak dan lebih keras, penelitian efek yoga pada otak. Mereka merekomendasikan studi intervensi besar yang melibatkan peserta dalam yoga selama berbulan-bulan, mencocokkan kelompok yoga dengan kelompok kontrol aktif, dan mengukur perubahan di otak dan kinerja pada tes kognitif menggunakan pendekatan standar yang memungkinkan perbandingan mudah dengan jenis latihan lain.

"Ilmu pengetahuan menunjuk pada yoga yang bermanfaat untuk fungsi otak yang sehat, tetapi kita perlu studi intervensi yang lebih ketat dan terkontrol dengan baik untuk mengonfirmasi temuan awal ini," kata Damoiseaux.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT