5 Kiat Meminta Maaf yang Tepat
TEMPO.CO | 08/12/2019 12:45
Ilustrasi salah satu pasangan meminta maaf. shutterstock.com
Ilustrasi salah satu pasangan meminta maaf. shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Banyak orang senang meminta maaf dan mengakui kepada diri sendiri dan orang lain telah melakukan kesalahan. Tetapi belajar meminta maaf dengan baik adalah ciri khas seorang pemimpin yang cerdas secara emosional.

Sangat penting untuk dapat mengenali ketika Anda telah melampaui batas, mengakui kesalahan, dan melakukan pekerjaan emosional dan interpersonal yang sulit dan diperlukan untuk memperbaiki hubungan yang rusak. Dengan mengingat hal ini, berikut beberapa kiat belajar meminta maaf dengan cara memperbaiki dan mempertahankan hubungan yang paling dihargai.

1. Cek ego
Dorongan untuk melindungi diri adalah berfokus secara internal dan menemukan cara untuk melindungi diri sendiri dan ego dari kesalahan yang telah dilakukan. Tetapi, tips pertama adalah melakukan apa pun yang bisa untuk melawan kecenderungan yang berfokus pada diri sendiri. Alih-alih tetap fokus sebanyak mungkin pada alasan melakukan kerja keras, meminta maaf sejak awal mungkin karena Anda peduli dengan orang lain dan hubungan. Bekerja keras untuk memahami perspektif orang lain dan dengan melakukannya, Anda mungkin akan lebih mudah untuk menyampaikan permintaan maaf yang tulus itu.

2. Berikan pernyataan maaf yang jelas
Ketika tiba saatnya untuk menyampaikan pesan, beri tahu orang yang akan dimintai maaf, mengungkapkan penyesalan, idealnya dengan penyesalan sejati, juga spesifik dan akuntabel, mengakui peran Anda dalam menyebabkan kerusakan. Jangan katakan tidak langsung dan tidak jelas mengungkapkan penyesalan tentang apa yang terjadi. Sebaliknya, katakan langsung kepada mereka bahwa Anda menyesal atas apa yang Anda lakukan.

3. Jelaskan tetapi jangan terlalu banyak membuat alasan
Wajar jika Anda ingin menjelaskan ketika meminta maaf. Dan itu tidak apa-apa untuk dilakukan selama tidak memikirkan penjelasan atau menggunakannya sebagai alasan. Sebagai contoh, Anda mungkin mempertimbangkan untuk mengatakan sesuatu seperti, "Saya benar-benar menyesal telah mengatakan itu kepada Anda. Saya benar-benar marah, tetapi itu bukan alasan untuk mengatakan apa yang saya lakukan."

4. Tunjukkan Anda memahami dampak tindakan
Ambil perspektif orang lain. Cobalah membayangkan bagaimana rasanya menjadi penerima dari apa yang Anda lakukan. Jangan ragu untuk mengungkapkan ini kepada mereka, bahwa Anda mencoba untuk mengambil perspektif mereka sebanyak yang Anda bisa. Sebagai contoh, "Saya benar-benar minta maaf telah mengatakan itu kepadamu. Saya benar-benar marah, tapi itu bukan alasan untuk mengatakan apa yang aku lakukan. Saya hanya bisa membayangkan betapa sakitnya Anda dengan apa yang saya katakan."

5. Minta maaf dan ungkapkan niat untuk berubah
Inti dari setiap permintaan maaf, sebenarnya adalah untuk memperbaiki hubungan ke depan. Ini mungkin tidak terjadi segera, terutama jika Anda benar-benar telah menyakiti orang lain. Tetapi, idealnya Anda meminta maaf dan mengekspresikan niat untuk berubah. Misalnya, "Saya benar-benar minta maaf karena mengatakan itu kepada Anda. Saya benar-benar marah, tetapi itu bukan alasan untuk mengatakan apa yang saya lakukan. Saya hanya bisa membayangkan betapa sakitnya Anda dengan apa yang saya katakan. Saya akan berusaha mengendalikan emosi dan tidak pernah mengatakan hal seperti itu lagi. "


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT