40 Persen Populasi Burung Air yang Dilindungi Mengalami Penurunan
DARILAUT.ID | 29/09/2022 10:40
40 Persen Populasi Burung Air yang Dilindungi Mengalami Penurunan
Burung Laut Antartika Menghadapi Penurunan Populasi

Darilaut – Sebanyak 40 persen populasi burung air yang dilindungi berdasarkan Perjanjian Burung Air Migrasi Afrika-Eurasia mengalami penurunan. Karena itu, diperlukan tindakan konservasi yang berkelanjutan dan terkoordinasi.

“Diskusi tahun ini akan fokus pada perlunya memperkuat konservasi jalur terbang di dunia yang terus berubah,” kata Direktur Eksekutif Program Lingkungan PBB (UNEP) Inger Anderson, dalam Pertemuan ke-8 Para Pihak Perjanjian Burung Air Migrasi Afrika-Eurasia (AEWA) secara virtual (27/9).

Dalam pertemuan ini menyoroti laporan Status Konservasi Burung Air Migrasi di Wilayah Perjanjian.

Ketika diimplementasikan, rencana aksi AEWA yang terkoordinasi secara internasional dapat menjadi alat yang berhasil untuk meningkatkan status konservasi populasi burung air yang terancam punah.

“Jadi, saya meminta semua pemangku kepentingan untuk menginvestasikan waktu dan sumber daya dalam rencana aksi ini,” katanya.

Menurut Inger AEWA memiliki rekam jejak yang kuat dalam upaya melestarikan lahan basah dan habitat. Sekarang saatnya untuk memperkuat konservasi jalur terbang dari lingkaran Arktik ke Afrika Selatan.

Didirikan pada tahun 1995, Perjanjian ini menjangkau lebih dari 119 negara. Perjanjian bertujuan untuk melindungi 560 populasi spesies burung air dan burung laut.

“Kita harus melindungi dan melestarikan karena kita melihat penurunan besar satwa liar di seluruh dunia,” ujar Inger.

Pendekatan berbasis ekosistem untuk konservasi habitat untuk burung air yang bermigrasi mendukung pengelolaan lingkungan yang efektif, dan masyarakat lokal yang sering bergantung pada jasa ekosistem yang berasal dari lahan basah yang sama yang digunakan oleh burung air.

Negara-negara di seluruh Afrika-Eurasia yang belum menjadi Pihak diundang untuk bergabung dalam upaya kolaboratif tersebut.

Hal ini untuk memperkuat konservasi burung air, jalur terbangnya, serta menyatukan semua negara menghentikan dan membalikkan hilangnya keanekaragaman hayati.

 

**


BERITA TERKAIT