Sukses di Asian Games 2018, eSport Lirik Olimpiade Tokyo 2020
TEMPO.CO | 29/08/2018 16:45
Suporter Korea Selatan memberikan dukungan kepada pemain idolanya saat kualifikasi grup A League Of Legends eSports Asian Games 2018 di Britama Arena Jakarta, Jakarta, Selasa 28 Agustus 2018. ANTARA FOTO/INASGOC/Andry Prasetyo
Suporter Korea Selatan memberikan dukungan kepada pemain idolanya saat kualifikasi grup A League Of Legends eSports Asian Games 2018 di Britama Arena Jakarta, Jakarta, Selasa 28 Agustus 2018. ANTARA FOTO/INASGOC/Andry Prasetyo
TEMPO.CO, Jakarta - President of the Asian eSport Federation (AESF) Kenneth Fok menjelaskan bahwa kesuksesan eSport yang ditandingkan dalam gelaran Asian Games 2018 semakin memudahkan cabang olahraga baru itu untuk selanjutnya dikompetisikan di ajang yang lebih besar, yakni Olimpiade.

Baca: Asian Games 2018: BPPT Modifikasi Cuaca di Sumatera Selatan
Baca: Kalah, Tim Indonesia AoV Asian Games 2018: Kami Mohon Maaf
Baca: Asian Games 2018: Menjajal Minibus Nirawak Berteknologi 5G
 
"Ini merupakan langkah awal yang baik bisa masuk dalam Asian Games 2018. Saya tidak tahu bagaimana nantinya, tapi ini memudahkan kami untuk bisa memasukkan eSport dalam olimpiade," ujar Fok dalam konferensi pers di Main Press Center (MPC), Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jakarta Pusat, Rabu, 29 Agustus 2018.
 
Asian Games 2018 telah mempertandingkan eSport dengan enam nomor game, yakni Arena of Valor, Clash Royal, League of Legends, Starcraft, Hearthstone dan Pro Evolution Soccer (PES) 2018. Pertandingan tersebut digelar sejak 26 Agustus hingga 1 September di Britama Arena-Mahaka Square, Kelapa Gading, Jakarta Utara.
 
Fok mengatakan dirinya ingin eSport dapat ditandingkan dalam gelaran dua tahunan olimpiade di Tokyo, Jepang, pada 2020. "Ini adalah sesuatu yang berat bagi kami, dan akan terus mendorong agar hal itu bisa terwujud, kapan pun itu," lanjut dia.
 
Pada Juli 2019 mendatang, Komite Olimpiade Internasional (IOC) akan mengadakan pertemuan dengan pembahasanan eSport di kantor pusatnya, di Lausanne, Swiss.
 
AESF juga, kata Fok, sedang dalam tahap pembicaraan agar eSport masuk dalam salah satu olahraga yang ditandingkan dalam Southeast Asian (SEA) Games 2019 di Manila, Filipina.
 
"Kalau tadi Pak Fok kan bilang sudah dibicarakan, kemungkinan masuk dalam SEA Games 2018, tapi itu belum secara resmi ya, karena harus ketuk palu dulu baru resmi," ujar Ketua Asosiasi eSport Indonesia (IeSPA) Eddy Lim.
 
Eddy menjelaskan bahwa, kemungkinan game yang ditandingkan sama seperti di Asian Games 2018. "Filipina pasti meminta agar eSport masuk dalam SEA Games 2019, mereka juga atlet eSport-nya jago. Malah kayaknya nambah satu game lagi, yaitu Dota II, karena mereka hebat di game itu," lanjut Eddy.
 

REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT