Kecam India Gagal Tangani Covid-19, The Lancet: Tak Bisa Dimaafkan
TEMPO.CO | 10/05/2021 17:57
Seorang pasien yang menderita penyakit Covid-19 menerima perawatan di bangsal sebuah rumah sakit di New Delhi, India, 1 Mei 2021. [REUTERS / Danish Siddiqui]
Seorang pasien yang menderita penyakit Covid-19 menerima perawatan di bangsal sebuah rumah sakit di New Delhi, India, 1 Mei 2021. [REUTERS / Danish Siddiqui]

TEMPO.CO, Jakarta - Jurnal ternama The Lancet mengecam penanganan pandemi Covid-19 yang dilakukan pemerintah India. Editorial di jurnal medis bergengsi itu menyebutkan bahwa pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi "tidak bisa dimaafkan”.

Dalam jurnal tersebut dituliskan bahwa pemandangan penderitaan di India sulit untuk dipahami. Pada 4 Mei, lebih dari 20,2 juta kasus Covid-19 telah dilaporkan, dengan rata-rata 378.000 kasus per hari, bersama dengan lebih dari 222.000 kematian, yang menurut para ahli kemungkinan besar dianggap remeh.

Rumah sakit kewalahan, dan petugas kesehatan kelelahan, juga terinfeksi,” bunyi laporan itu, Sabtu, 8 Mei 2021.

Media sosial penuh dengan orang-orang putus asa—dokter dan masyarakat—yang mencari oksigen medis, tempat tidur rumah sakit, dan kebutuhan lainnya.

Namun, sebelum gelombang kedua kasus Covid-19 mulai meningkat pada awal Maret, Menteri Kesehatan India Harsh Vardhan menyatakan bahwa India berada dalam “permainan akhir” epidemi.

Hal itu memberikan kesan bahwa pemerintah India telah mengalahkan Covid-19 setelah beberapa bulan jumlah kasus turun dan rendahnya peringatan berulang tentang bahaya gelombang kedua, serta munculnya strain baru.

Pemodelan menunjukkan secara keliru bahwa India telah mencapai kekebalan kawanan, mendorong rasa puas diri dan persiapan yang tidak memadai.

“Survei oleh Dewan Riset Medis India pada bulan Januari menunjukkan bahwa hanya 21 persen dari populasi yang memiliki antibodi terhadap SARS-CoV-2,” tulis The Lancet.

Selain itu, kadang-kadang, Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi tampak lebih berniat menghapus kritik di Twitter daripada mencoba mengendalikan pandemi.

Terlepas dari peringatan tentang risiko infeksi virus corona menyebar luas, pemerintah mengizinkan festival keagamaan terus berlangsung, menarik jutaan orang dari seluruh negeri, bersama dengan demonstrasi politik besar-besaran. Hal ini cukup mencolok karena kurangnya tindakan mitigasi Covid-19.

“Pesan bahwa Covid-19 pada dasarnya sudah berakhir juga memperlambat dimulainya kampanye vaksinasi Covid-19 India, yang telah memvaksinasi kurang dari 2 persen populasi,” katanya.

Di tingkat federal, rencana vaksinasi India berantakan. Pemerintah tiba-tiba mengubah arah tanpa membahas perubahan kebijakan dengan negara bagian dengan memperluas vaksinasi untuk semua orang yang berusia lebih dari 18 tahun, menguras persediaan, dan menciptakan kebingungan massal untuk dosis vaksin di mana negara bagian dan sistem rumah sakit bersaing.

India, tulis The Lancet, sekarang harus mengejar dua cabang strategi. Pertama, kampanye vaksinasi yang gagal harus dirasionalkan dan dilaksanakan dengan segala kecepatan.

Ada dua hambatan yang harus segera diatasi, peningkatan pasokan vaksin dan menyiapkan kampanye distribusi yang tidak hanya mencakup perkotaan, tapi juga pedesaan dan warga miskin, “karena merupakan lebih dari 65 persen populasi (lebih dari 800 juta orang), tapi menghadapi kelangkaan fasilitas kesehatan publik dan perawatan primer yang parah.”

Pemerintah harus bekerja sama dengan pusat layanan kesehatan lokal dan primer yang mengetahui komunitas mereka, dan menciptakan sistem distribusi yang adil untuk vaksin.

Kedua, India harus mengurangi penularan SARS-CoV-2 sebanyak mungkin selama vaksin diluncurkan. Ketika kasus terus meningkat, pemerintah harus mempublikasikan data akurat tepat waktu, dan secara terus terang menjelaskan kepada publik apa yang terjadi dan apa yang diperlukan untuk membengkokkan kurva epidemi.

Pengurutan genom juga disebut perlu diperluas untuk melacak, memahami, dan mengontrol varian SARS-CoV-2 yang muncul dan lebih menular. Pemerintah daerah juga harus mulai mengambil langkah-langkah penanggulangan penyakit, tapi pemerintah federal memiliki peran penting dalam menjelaskan kepada publik perlunya memakai masker, jarak sosial, penghentian pertemuan massal, karantina sukarela, dan pengujian.

“Tindakan Modi dalam upaya membungkam kritik dan diskusi terbuka selama krisis tidak bisa dimaafkan,” tulis The Lancet lagi.

Institute for Health Metrics and Evaluation memperkirakan bahwa India akan mengalami 1 juta kematian yang mengejutkan akibat Covid-19 pada 1 Agustus. Jika hasil itu terjadi, Pemerintah Modi akan bertanggung jawab untuk memimpin bencana nasional yang ditimbulkan.

India menyia-nyiakan keberhasilan awalnya dalam mengendalikan Covid-19. Hingga April, gugus tugas Covid-19 pemerintah belum bertemu selama berbulan-bulan. Konsekuensi dari keputusan itu sudah jelas, dan India sekarang harus merestrukturisasi tanggapannya saat krisis berkecamuk.

Keberhasilan upaya itu akan bergantung pada pemerintah India yang mengakui kesalahannya, memberikan kepemimpinan dan transparansi yang bertanggung jawab. “Dan melaksanakan respon kesehatan masyarakat yang berlandaskan ilmu pengetahuan.”

THE LANCET | CNN

Baca:
Covid-19 India: Sejuta Follower Tak Mampu Selamatkan Nyawa YouTuber Ini

 


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT