Satgas Ingatkan Potensi Penyebaran Covid-19 dari Klaster Keluarga
TEMPO.CO | 31/01/2021 03:07
Petugas Pengamanan dan Penegakan Hukum Gugus Tugas Penanganan Covid-19 DI Yogyakarta berpatroli di hari pertama Pelaksanaan Pembatasan Kegiatan masyarakat atau PPKM pada Senin, 11 Januari 2021. TEMPO | Pribadi Wicaksono
Petugas Pengamanan dan Penegakan Hukum Gugus Tugas Penanganan Covid-19 DI Yogyakarta berpatroli di hari pertama Pelaksanaan Pembatasan Kegiatan masyarakat atau PPKM pada Senin, 11 Januari 2021. TEMPO | Pribadi Wicaksono

TEMPO.CO, Bantul - Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Kecamatan Banguntapan, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengingatkan potensi penyebaran virus corona Covid-19 dari klaster keluarga yang akhir-akhir ini masih terjadi di wilayah tersebut.

Baca:
Berita Terkini Vaksinasi Covid-19, Negara Miskin Baru Bagikan 55 Dosis

"Penyebaran Covid-19 yang terjadi akhir-akhir ini adalah adanya klaster keluarga, tempat kerja, serta pelaku perjalanan," kata Camat Banguntapan yang juga Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Banguntapan Bantul dalam keterangan resmi di Bantul, Sabtu, 30 Januari 2021.

Oleh sebab itu, pihaknya meminta masyarakat mewaspadai potensi penularan Covid-19 di lingkungan keluarga, terutama jika ada gejala, apalagi ada fenomena pasien positif Covid-19 tidak terus terang dan tidak segera lapor ke Satgas RT setempat ketika terkonfirmasi positif.

"Bahkan yang sudah mengetahui adanya gejala pun kurang disiplin dalam melaksanakan protokol kesehatan. Gejala yang umum adalah hilang indera penciuman dan perasa, pusing, batuk dan pilek, diare, muntah-muntah dan sebagainya," katanya.

Fauzan mengatakan memasuki masa kedua pembatasan kegiatan masyarakat yaitu Pengetatan secara Terbatas Kegiatan Masyarakat (PTKM), angka total positif Covid-19 di Kecamatan Banguntapan mencapai di atas 1.000 orang, tepatnya 1.032 kasus.

"Dari jumlah itu, 172 orang masih sakit, sebagian di rumah sakit, selter, dan ada yang karantina mandiri di rumah. Turun dari minggu lalu yang sejumlah 190 orang," katanya.

Dia menyebut data perkembangan Covid-19 di Banguntapan per 30 Januari, secara numerik adalah total kasus positif 1.032 orang dengan angka kesembuhan 835 orang, sedangkan kasus positif meninggal berjumlah 25 orang, sehingga pasien yang masih sakit berjumlah 172 orang.

Untuk sebaran pasien kasus Covid-19 meliputi delapan desa, yaitu Desa Banguntapan 457 kasus, Desa Baturetno 186 orang, Desa Jagalan 27 orang, Desa Jambidan 80 orang, Desa Potorono 90 orang, Desa Singosaren 22 orang, Desa Tamanan 89 orang, dan Desa Wirokerten 81 orang.

Data Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Bantul menyebut total kasus konfirmasi secara akumulasi hingga Sabtu, 5.980 kasus setelah ada penambahan 152 orang, dan total sembuh 4.814 orang setelah kasus sembuh bertambah 104 orang.

Kasus positif Covid-19 yang meninggal 171 orang, usai ada penambahan tiga kasus meninggal, dengan demikian pasien positif yang masih menjalani isolasi maupun perawatan di sejumlah rumah sakit per Sabtu, berjumlah 995 orang.

ANTARA


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT