Mulai Banyak Rekahan di Kawah dan Tebing Gunung Merapi, BPPTKG: Terus Melebar
TEMPO.CO | 04/12/2020 20:42
Gunung Merapi difoto dari kawasan Kinahrejo, Cangkringan, Sleman, D.I Yogyakarta, Rabu, 18 November 2020. Berdasarkan data pengamatan Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta pada Rabu (18/11) pukul 06.00 WIB -
Gunung Merapi difoto dari kawasan Kinahrejo, Cangkringan, Sleman, D.I Yogyakarta, Rabu, 18 November 2020. Berdasarkan data pengamatan Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta pada Rabu (18/11) pukul 06.00 WIB - 12.00 WIB Gunung Merapi mengalami 16 kali guguran serta 7 kali gempa vulkanik dangkal. ANTARA/Andreas Fitri Atmoko

TEMPO.CO, Yogyakarta - Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta menemukan cukup banyak rekahan di tebing dan puncak atau kawah Gunung Merapi. Temuan rekahan itu teramati melalui sistem satelit yang dicatat BPPTKG pada 2 Desember 2020 lalu.

“Telah terjadi pengangkatan permukaan kawah dan kami menemukan banyak rekahan di dalam kawah itu,” ujar Kepala BPPTKG Yogyakarta Hanik Humaida Jumat 4 Desember 2020.

Hanik menuturkan terbentuknya rekahan itu tak hanya di dalam kawah namun juga beberapa di bagian tebing gunung. “Dan rekahan ini sejak dari minggu kemarin sifatnya terus melebar,” ujar Hanik.

Baca juga:
Dikecam, Aksi Pendaki Naik ke Puncak dan Rekam Kawah Gunung Merapi 

Menurutnya, ada beberapa hal yang perlu dicermati sebagai dampak banyaknya rekahan di puncak dan tebing itu terhadap aktivitas vulkanik Gunung Merapi. Hanik menjelaskan, rekahan tersebut menandakan masih adanya pergerakan aktif magma menuju permukaan.

Untuk rekahan yang muncul di tebing gunung, Hanik menekankan, yang patut diwaspadai. Alasannya, jika terus ada desakan dan semakin banyak rekahan yang muncul, maka patut diwaspadai arah runtuhnya material Merapi. “Rekahan itu mengindikasikan lemahnya atau labilnya titik tersebut,” ujarnya.

Sejauh ini, potensi arah bahaya erupsi berdasarkan pengukuran electronic distance measurement (EDM) menunjuk arah barat-barat laut. Pengukuran ini berdasarkan perubahan morfologi gunung. 

Sedang bukaan kawah Merapi mengarah Kali Gendol atau arah bagian selatan dan tenggara. Yang seolah sudah menjadi jalan yang sudah siap ketika muncul awan panas.

“Jadi ketika muncul awan panas, karena bukaannya ke arah Kali Gendol ya kemungkinan besar tetap ke arah yang sudah ada jalannya itu, selatan dan tenggara,” ujar Hanik.

Perkiraan arah awan panas ini setelah BPPTKG mengkalkulasi bahwa jarak diameter kawah Merapi itu hanya 400 meter. Kalau awan panas itu muncul misalnya ke tengah atau sedikit ke barat artinya jarak luncurannya akan hanya sekitar 300 meter dari bibir kawahnya. Hal ini berarti arah awan panas memang sangat potensial ke arah Kali Gendol.

Hanik menambahkan rekahan yang terjadi baik di dalam kawah puncak atau tebing Merapi itu sama banyaknya yang ditemukan di sektor barat-barat laut gunung.

Baca juga:
Erupsi Bareng, Gunung Ile, Semeru dan Merapi Tak Saling Terkait

BPPTKG mencatat berdasar hasil pengamatan 27 November – 3 Desember 2020, analisis morfologi area puncak berdasarkan foto dari sektor tenggara tidak menunjukkan adanya perubahan. Hanya saja dari sektor barat laut, profil topografi puncak terutama pada sekitar Lava1948 dan Lava1888 telah sedikit berubah karena aktivitas guguran yang terjadi.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT