Top 3 Tekno Berita Hari Ini: Ilmuwan Domba Dolly, Pakar WHO, Covid-19 Cina
TEMPO.CO | 17/09/2020 20:49
Jon Oatley, kepala WSU's Center for Reproductive Biology, memberi makan kambing surrogate di kampus Washington State University, 7 Agustus 2020. Bob Hubner/Washington State University via Reuters
Jon Oatley, kepala WSU's Center for Reproductive Biology, memberi makan kambing surrogate di kampus Washington State University, 7 Agustus 2020. Bob Hubner/Washington State University via Reuters

TEMPO.CO, Jakarta - Top 3 Tekno berita hari ini dimulai dari topik tentang tim ilmuwan dari Washington University dan Roslin Institute Edinburgh University menciptakan hewan ternak pertama yang direkayasa genetiknya untuk diplot sebagai pejantan pengganti. Alasannya adalah untuk peningkatan dan perbaikan produksi pangan di mana hewan-hewan itu akan digunakan untuk menghasilkan keturunannya yang 'elite', yang lebih besar, sehat dan gemuk.

Berita terpopuler selanjutnya, seorang ilmuwan top di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Soumya Swaminathan mengatakan kecil kemungkinan dunia akan kembali normal hingga 2022 karena pandemi Covid-19. Menurut Swaminathan, banyak orang membayangkan bahwa pada Januari 2021 vaksin tersedia di seluruh dunia, dan semua akan kembali normal setelahnya, "tapi itu hanya sebuah fantasi, bukan begitu cara kerjanya."

Selain itu, ahli virologi asal Cina Li-Meng Yan mengatakan bahwa Cina telah sengaja membuat virus corona Covid-19 yang menyebabkan pembatasan sosial massal dan kematian di seluruh dunia. Hal itu disampaikan dalam acara Fox News Tucker Carlson pada Selasa, 15 September 2020.

Berikut tiga berita terpopuler di kanal Tekno:

1. Tim Ilmuwan Domba Dolly Kembali Beraksi, Kini Ciptakan Pejantan Pengganti

Jon Oatley, kepala WSU's Center for Reproductive Biology, memberi makan kambing surrogate di kampus Washington State University, 7 Agustus 2020. Bob Hubner/Washington State University via Reuters

Tim ilmuwan dari Washington University dan Roslin Institute Edinburgh University menciptakan hewan ternak pertama yang direkayasa genetiknya untuk diplot sebagai pejantan pengganti. Alasannya adalah untuk peningkatan dan perbaikan produksi pangan di mana hewan-hewan itu akan digunakan untuk menghasilkan keturunannya yang 'elite', yang lebih besar, sehat dan gemuk.

Sang induk disebut pejantan pengganti karena sejak embrio gen spesifik yang bertanggung jawab untuk kesuburan hewan itu telah dilumpuhkan. Hewan itu dibiarkan tumbuh steril dan karenanya bertubuh sehat.

Dia baru akan bisa mulai produksi sperma setelah ditanamkan pada testisnya sel induk (stem cell) dari pejantan donor yang secara genetik juga sudah terseleksi. Disinilah awal peran hewan itu menjadi pejantan pengganti.

Diharapkan keturunan yang dihasilkan oleh sperma itu bisa tahan penyakit atau dagingnya berkualitas lebih baik. Selain juga postur yang lebih ideal. Terobosan berupa editing gen induk hewan tersebut juga dianggap potensial menyelamatkan spesies tertentu dari kepunahan.

2. Pakar WHO: Hidup Tak Akan Normal Kembali Hingga 2022 Karena Pandemi

Ilustrasi vaksin COVID-19 atau virus corona. REUTERS/Dado Ruvic

Seorang ilmuwan top di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Soumya Swaminathan mengatakan kecil kemungkinan dunia akan kembali normal hingga 2022 karena pandemi Covid-19. Menurut Swaminathan, banyak orang membayangkan bahwa pada Januari 2021 vaksin tersedia di seluruh dunia, dan semua akan kembali normal setelahnya, "tapi itu hanya sebuah fantasi, bukan begitu cara kerjanya."

Swaminathan yang juga kepala sains WHO menunjukkan bahwa garis waktu paling realistis menempatkan peluncuran vaksin Covod-19 selama pertengahan 2021 dan imunisasi tidak akan terjadi dalam semalam. "Mengenakan masker dan jaga jarak sosial juga masih diperlukan untuk sementara waktu," ujar dia, seperti dikutip Fox News, Rabu, 16 September 2020.

Menurutnya, WHO membutuhkan 60-70 persen populasi telah memiliki kekebalan sebelum mulai melihat penurunan dramatis penularan virus ini. "Kami juga tidak tahu berapa lama vaksin ini akan melindungi, itulah tanda tanya besar lainnya: Berapa lama kekebalan bertahan? Dan, mungkin saja Anda membutuhkan penguat," kata dia.

Minggu ini, salah satu pendiri Microsoft, Bill Gates, membuat prediksi serupa. Miliarder itu membantu mendanai banyak upaya vaksin. Berbicara dengan New York Magazine, Gates mengatakan kekebalan masyarakat global tampaknya tidak mungkin kembali normal sampai 2022.

3. Ahli Virologi Cina Mengklaim Covid-19 Sengaja Dibuat Cina

Dr. Li-Meng Yan pada acara 'Tucker Carlson Tonight.' Kredit: Tucker Carlson Tonight

Ahli virologi asal Cina Li-Meng Yan mengatakan bahwa Cina telah sengaja membuat virus corona Covid-19 yang menyebabkan pembatasan sosial massal dan kematian di seluruh dunia. Hal itu disampaikan dalam acara Fox News Tucker Carlson pada Selasa, 15 September 2020.

Carlson secara khusus bertanya kepada Li-Meng Yan apakah dia yakin Partai Komunis Cina merilis virus dengan sengaja. Dia menjawab, "ya, tentu saja, itu sengaja," katanya, seperti dikutip Fox News, Rabu, 16 September 2020.

Li-Meng Yan mengatakan bahwa akan ada lebih banyak bukti yang dirilis, tapi dia hanya merujuk pada posisinya yang tinggi di laboratorium referensi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), di University of Hong Kong, sebagai alasan untuk mempercayai tuduhannya. Dia mengaku telah menyelidiki secara mendalam dan rahasia sejak awal muncul wabah.

Selain itu, dia juga menjelaskan bahwa dirinya mempunyai jaringan unit sendiri di Cina, terlibat dengan rumah sakit, juga bekerja sama dengan ahli virologi khusus virus corona top dunia. "Jadi, bersama dengan pengalamanku, aku bisa memberitahumu, ini dibuat di lab, dan juga disebarkan ke dunia untuk membuat kerusakan," ujar wanita berkacamata ini.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT