40 Persen Pengguna Online di Asia Pasifik Alami Kebocoran Data
TEMPO.CO | 30/05/2020 06:30
Ilustrasi hacker. (e-propethic.com)
Ilustrasi hacker. (e-propethic.com)

TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah survei yang dilakukan oleh perusahaan keamanan siber Kaspersky baru-baru ini mengungkapkan bahwa 40 persen konsumen dari Asia Pasifik (APAC) menghadapi insiden kebocoran data pribadi yang diakses oleh orang lain tanpa persetujuan. Artinya empat dari sepuluh orang di wilayah tersebut mengalami kebocoran data pribadi.

Sementara lebih dari 5 dari 10 pengguna online di wilayah ini menyatakan keprihatinan yang sama dalam hal menjaga kehidupan virtual dan fisik mereka. Managing Director untuk Asia Pasifik Kaspersky Stephan Neumeier menerangkan, data itu menunjukkan perilaku online yang cukup kompleks di Asia Pasifik.

Menurutnya, hal itu merupakan kemajuan yang disambut baik di mana sebagian besar konsumen cukup memahami privasi online. “Tapi kebiasaan virtual dan pengetahuan keamanan mereka masih membutuhkan perubahan,” ujar dia, dalam keterangan tertulis, Jumat, 29 Mei 2020.

Kaspersky Global Privacy Report 2020 adalah studi mengenai sikap konsumen terhadap privasi online. Survei ini dilakukan oleh lembaga penelitian independen Toluna antara Januari dan Februari 2020. Sebanyak 15.002 konsumen disurvei di 23 negara di mana 3.012 berasal dari wilayah Asia Pasifik.

Beberapa pelanggaran melibatkan insiden berupa akun yang diakses tanpa izin (40 persen), pengambilalihan perangkat secara ilegal (39 persen), pencurian dan penggunaan data rahasia (31 persen), data pribadi yang diakses oleh seseorang tanpa persetujuan, dan penyebaran informasi pribadi secara publik (20 persen).

Neumeier mengatakan, dengan situasi kerja jarak jauh saat ini di sebagian besar negara di Asia Pasifik, privasi digital harus menjadi perhatian bagi pengguna pribadi dan perusahaan. “Jaringan perusahaan kini telah mencapai area kenyamanan rumah kita, yang pada gilirannya akan meningkatkan kesempatan bagi pelaku kejahatan siber melancarkan ancamannya,” kata dia.

Ironisnya, penelitian yang sama menemukan lebih dari seperlima pengguna masih dengan sukarela membagikan privasi mereka untuk mendapat produk atau layanan gratis. Sebanyak 24 persen responden lainnya juga lalai dalam menjaga privasi dengan membagikan detail akun media sosial untuk kuis hiburan, seperti apakah jenis bunga atau selebriti yang mirip dengan mereka.

Selain itu, dua dari sepuluh konsumen yang disurvei juga mengakui bahwa mereka membutuhkan bantuan untuk mempelajari bagaimana cara melindungi privasi secara online. “Sudah saatnya untuk Anda dapat meningkatkan kebersihan dunia maya demi reputasi pribadi dan profesional serta ketenangan pikiran,” ujar dia.

Ketika ditanya mengenai konsekuensi yang ditemui setelah pelanggaran privasi, pengguna online menyebutkan beberapa hal negatif yang mempengaruhi kehidupan digital dan bahkan fisik mereka, sebagian besar (39 persen) terganggu oleh spam dan iklan, (33 persen) merasa stres, dan (24 persen) menyatakan reputasi pribadinya dalam bahaya.

Menurut Neumeier, pelaku kejahatan siber cenderung mengikuti arah kekacauan yang ada. Kapan pun terdapat sebuah tren atau krisis besar, mereka akan menggunakannya sebagai kesempatan sempurna untuk mengeksploitasi peningkatan emosi manusia yang membuat pengguna lebih rentan.

“Untuk melindungi diri Anda selama masa kritis ini, penting untuk berhati-hati akan rincian pribadi yang Anda bagikan secara online dan memahami bagaimana data ini akan digunakan,” tutur Neumeier.

Selain itu, dalam persentase yang sama, sebanyak 19 persen pengguna telah menyinggung seseorang, kehilangan uang, dan terintimidasi. Pemerasan juga dialami oleh 16 persen pengguna di Asia Pasifik, hubungan keluarga (15 persen), beberapa mengalami kerusakan karir (14 persen) hingga pemutusan ikatan romantis atau mengalami perceraian (10 persen).

Neumeier meminta agar pengguna mengunjungi kembali pengaturan privasi dan mengatur sesuai dengan kebutuhan. “Internet adalah ruang berisi berbagai kesempatan dan siapa pun dapat memperoleh manfaat darinya, selama kita tahu bagaimana mengelola data dan kebiasaan online secara cerdas,” kata Neumeier.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT