Israel Segera Punya Vaksin Virus Corona?
TEMPO.CO | 23/03/2020 08:26
Pegawai Philipp Hoffmann, dari perusahaan biofarmasi Jerman CureVac, menunjukkan alur kerja penelitian pada vaksin untuk penyakit virus Corona (COVID-19) di sebuah laboratorium di Tuebingen, Jerman, 12 Maret 2020. Foto diambil pada 12 Maret 2020. [REUTERS
Pegawai Philipp Hoffmann, dari perusahaan biofarmasi Jerman CureVac, menunjukkan alur kerja penelitian pada vaksin untuk penyakit virus Corona (COVID-19) di sebuah laboratorium di Tuebingen, Jerman, 12 Maret 2020. Foto diambil pada 12 Maret 2020. [REUTERS / Andreas Gebert]

TEMPO.CO, Jakarta - Para ilmuwan terkemuka dunia berlomba untuk memproduksi vaksin pertama untuk virus corona baru. Beberapa dari mereka yang memimpin telah mengandalkan pengetahuan dari wabah corona sebelumnya, sementara yang lain telah menggunakan teknologi platform vaksin yang digunakan untuk memerangi epidemi lain, termasuk Ebola.

Dr. Mike Ryan, direktur Program Kedaruratan Kesehatan WHO, mengatakan kepada televisi BBC, sebagaimana dikutip Jerusalem Post pada hari Minggu, 22 Maret 2020, bahwa akan dibutuhkan setidaknya “satu tahun" untuk vaksin tersedia, seraya menekankan perlunya standar keamanan yang ketat.

Salah satu perusahaan yang memimpin dalam pengembangan vaksin adalah dari Israel, MIGAL - Galilee Research Institute. Perusahaan mengatakan pengujian manusia terhadap vaksin oral diharapkan akan dimulai dalam delapan hingga 10 minggu, dan persetujuan keselamatan diharapkan dalam 90 hari.

Berikut enam pengembang yang sedang berlomba menciptakan vaksin corona pertama:

Moderna

Dosis pertama dari vaksin coronavirus mRNA-1273, yang dikembangkan oleh US National Institutes of Health (NIH) dan tim peneliti penyakit menular Moderna, diberikan kepada peserta pertama dalam studi Fase 1 mereka pada 16 Maret. Uji coba vaksin, dibangun berdasarkan studi SARS dan MERS sebelumnya, diharapkan untuk mendaftarkan 45 sukarelawan dewasa sehat selama enam minggu.

Perusahaan penemuan obat yang berbasis di Cambridge, Massachusetts ini menekankan bahwa ini "masih dalam tahap awal" dan tidak ada uji coba manusia sebelumnya. Percobaan saat ini sedang dilakukan di Kaiser Permanente Washington Health Research Institute di Seattle.

Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular NIH, menggambarkan penelitian ini sebagai "langkah awal yang penting menuju" menemukan vaksin yang aman dan efektif.

CanSino Biologics

Pihak berwenang di Cina memberikan persetujuan minggu lalu untuk uji klinis Fase 1 vaksin corona yang dikembangkan oleh para peneliti di CanSino Biologics (yang berbasis di Tianjin) dan Akademi Ilmu Kedokteran Militer.

Tes Ad5-nCoV pada hewan, kata para peneliti, menunjukkan bahwa kandidat vaksin dapat menginduksi respon imun yang kuat dan menunjukkan profil keamanan yang baik. Penyaringan awal untuk studi manusia pertama telah dimulai, dan diharapkan untuk mendaftarkan 108 peserta sehat di Rumah Sakit Tongji Wuhan.

"Setelah berkomitmen untuk memberikan dukungan tanpa syarat untuk memerangi epidemi global, CanSinoBIO bertekad untuk segera meluncurkan calon produk vaksin kami tanpa kompromi pada kualitas dan keamanan," kata ketua dan CEO CanSino, Xuefeng Yu.

MIGAL

MIGAL

Terletak di Kiryat Shmona, Israel,  MIGAL - Galilee Research Institute berupaya untuk mengadaptasi vaksin yang awalnya dikembangkan untuk mencegah Virus Infeksi Bronkitis (IBV) pada unggas.

Didanai oleh pemerintah, lembaga ini mengklaim "sebuah terobosan ilmiah yang akan mengarah pada pembuatan vaksin yang cepat melawan virus corona" pada akhir Februari, berdasarkan kesamaan genetik antara virus corona avian dan virus corona baru. Pengujian manusia terhadap vaksin oral, kata lembaga itu, diharapkan akan dimulai dalam delapan hingga 10 minggu, dan persetujuan keselamatan diharapkan dalam 90 hari.

"Kami saat ini sedang dalam diskusi intensif dengan mitra potensial yang dapat membantu mempercepat fase uji coba pada manusia dan mempercepat penyelesaian pengembangan produk akhir dan kegiatan regulator," kata CEO MIGAL David Zigdon.

INOVIO Pharmaceuticals

INOVIO yang berbasis di Pennsylvania mengumumkan penerimaan hibah $ 5 juta baru dari Bill & Melinda Gates Foundation pada 12 Maret untuk mempercepat pengujian vaksin DNA baru untuk COVID-19, yang dikenal sebagai INO-4800.

Saat ini dalam studi praklinis, INOVIO berencana untuk maju ke uji klinis Fase 1 bulan depan, yang didukung hingga $ 9 juta dalam pendanaan dari Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi. Perusahaan mengatakan bertujuan untuk memberikan satu juta dosis INO-4900 dan perangkat pengiriman intradermal genggam pada akhir tahun 2020.

"Tim ahli vaksin kami bekerja sepanjang waktu untuk memajukan INO-4800 dan kami berharap dapat menarik kemitraan tambahan untuk mempercepat pengembangannya untuk memenuhi kebutuhan kesehatan global yang mendesak ini," kata presiden dan CEO INOVIO Dr. J. Joseph Kim.

CureVac

CureVac

Dilaporkan sebagai target dari upaya akuisisi oleh Presiden AS Donald Trump, perusahaan biofarmasi Jerman CureVac mengumumkan bahwa mereka meningkatkan platform obat berbasis mRNA untuk memproduksi vaksin melawan virus corona baru.

Komisi Eropa telah menawarkan bantuan keuangan hingga € 80 juta kepada CureVac, yang berencana untuk meluncurkan tes klinis pada Juni 2020. Jika terbukti, komisi mengatakan, jutaan dosis vaksin dapat diproduksi dengan biaya rendah di fasilitas produksi perusahaan yang ada.

"Kombinasi ilmu mRNA, pemahaman penyakit, formulasi dan keahlian produksi membuat CureVac pemain unik untuk melawan penyakit menular, tidak peduli apakah itu musiman atau pandemi," kata CTO CureVac Mariola Fotin-Mleczek.

BioNTech

Perusahaan imunoterapi Jerman, BioNTech dan raksasa farmasi Amerika Pfizer menandatangani surat persetujuan minggu lalu untuk mengembangkan dan mendistribusikan vaksin berbasis mRNA terhadap virus corona baru. Kemitraan ini, yang awalnya dibentuk pada tahun 2018 untuk mengembangkan vaksin flu, akan mempercepat program vaksin COVID-19 BioNTech BNT162, yang diharapkan untuk memasuki klinik pada akhir April.

Hanya sehari sebelumnya, perusahaan yang berbasis di Mainz ini mengumumkan pengembangan strategis dan kolaborasi komersialisasi dengan Fosun Pharma untuk memajukan vaksin mRNA di Cina. Fosun Pharma akan membayar BioNTech hingga $ 135 juta dalam investasi awal dan potensial di masa depan dan pembayaran tonggak sejarah.

"Kami merasa berkewajiban untuk mengeksploitasi teknologi penuh dan keahlian imunoterapi kami untuk membantu mengatasi pandemi darurat COVID-19," kata pendiri dan CEO BioNTech, Prof. Ugur Sahin, seraya menambahkan bahwa perusahaan juga bekerja pada pendekatan terapi baru untuk pasien yang sudah terinfeksi. Rinciannya, katanya, akan diungkapkan "dalam beberapa minggu mendatang."

JERUSALEM POST


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT