Sungai Gelap 1.600 Km Ditemukan di Bawah Es Greenland
TEMPO.CO | 21/12/2019 00:01
Sungai gelap sepanjang 1.600 kilometer ditemukan di bawah es Greenland. Kredit: American Geophysical Union
Sungai gelap sepanjang 1.600 kilometer ditemukan di bawah es Greenland. Kredit: American Geophysical Union

TEMPO.CO, Jakarta - Lapisan es Greenland mungkin mengaburkan sungai  seribu mil (1.600 kilometer) di bawah permukaan beku. Pulau ini menjadi fokus penelitian ilmiah yang meningkat ketika peneliti berupaya mengungkapkan dunia tersembunyi di bawah gletser Bumi dan konsekuensi perubahan tingkat es pada masa depan planet ini.

Para ilmuwan dari Universitas Hokkaido, Jepang, dan Universitas Oslo, Norwegia, menggunakan data radar yang menganalisis ketinggian permukaan batu di bawah es untuk membuat simulasi komputer dari kemungkinan lapisan tanah.

Sungai itu tidak terganggu di bawah es, membawa air dari jantung pulau terbesar di dunia dan ke Samudra Atlantik melalui Peterman Fjord. Profesor Glaciology Jemma Wadham dari Universitas Bristol, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada The Independent: "Ini adalah penemuan yang menarik," katanya, dikutip Independent baru-baru ini.

Apa yang ditemukan adalah potensi sebuah lembah panjang yang berisi air cair yang mengalir keluar menuju pantai, yang membuat para ilmuwan berhipotesis bahwa mereka telah menemukan sungai 1.600 km yang mengalir jauh di bawah tanah.

Jika benar, itu bisa berarti badan air membentang sebagian besar lapisan es terbesar kedua di dunia, yang panjangnya 2.400 km utara ke selatan.

"Kita tahu dari tempat lain di lapisan es bahwa jika ada cukup air lelehan di dasar gletser dan jalur yang jelas, air kemungkinan akan bergerak melalui saluran cepat, sedikit seperti sungai, bahkan jika es sangat tebal," kata Wadham.

Penamaan jalur air potensial sungai gelap karena banyak dari jalurnya tanpa cahaya. Peneliti mengatakan lebih banyak pekerjaan yang perlu dilakukan untuk mengkonfirmasi keberadaan sungai saat mempresentasikan temuan mereka ke pertemuan American Geophysical Union.

Meskipun masih ada ketidakpastian cukup besar, hasilnya konsisten dengan sistem sungai subglacial panjang yang aktif saat ini. Jika dikonfirmasi dengan pengamatan radar lebih lanjut, bisa lebih dari 1.600 km panjangnya.

"Hasilnya menimbulkan masalah tentang perlunya mengamati, memahami, dan mensimulasikan hidrologi basal rumit dari lapisan es Bumi," tutur peneliti. "Bahwa fitur-fitur ini mungkin membentang dari 1.600 km ke daratan di Greenland Ice Sheet hingga muncul di Petermann Glacier."

Penemuan ini dapat membantu peneliti di masa depan lebih memahami bagaimana zat-zat dalam es Greenland dapat ditransfer dari sistem kehidupan ke lingkungan, atau suatu proses yang dikenal sebagai siklus biogeokimia.

"Ini proposal yang menarik karena sungai sub-es seperti itu memiliki potensi untuk mempengaruhi aliran es, dan memungkinkan sedimen, gas, dan nutrisi dengan cepat diangkut dari lapisan es ke laut, yang mempengaruhi siklus biogeokimia," ujarnya. Makalah penelitiannya dipublikasikan dalam jurnal Nature.

INDEPENDENT | NATURE


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT