SMS, e-Mail, WhatsApp: Mana Komunikasi Paling Aman?
TEMPO.CO | 21/10/2019 09:45
Ilustrasi. sxc
Ilustrasi. sxc

TEMPO.CO, Jakarta - Ada berbagai tingkat privasi atau perlindungan di antara platform obrolan, tapi pada akhirnya, ada tindakan pencegahan yang harus diambil. Namun, tahukah Anda mana yang lebih aman sistem komunikasi SMS, e-Mail atau WhatsApp?

Topik mengenai keamanan komukasi hangat dibicarakan, karena Jaksa Agung AS William Barr meminta Facebook untuk mengubah kebijakan enkripsi untuk Whatsapp. Padahal enkripsi digunakan untuk melindungi triliunan transaksi online setiap hari, berbelanja, membayar tagihan, dan berkomunikasi dengan program seperti iMessage atau FaceTime, atau Whatsapp milik Facebook. 

Facebook menentang permintaan Barr, sebagaimana dikutip USA Today, akhir pekan lalu.

Menurut Direktur Keamanan dan Informasi The Intercept, Micah Lee, e-mail adalah cara termudah untuk memata-matai. Namun, mana yang lebih aman? Berikut penjelasannya:

1. SMS

Pesan teks tradisional atau SMS yang dikirim melalui iPhone adalah paling banyak digunakan di Amerika Serikat. Menurut Apple, fitur tersebut dienkripsi, dengan demikian tidak akan dapat dibaca tanpa decoding.

Perusahaan mengatakan pesan teks yang disimpan di layanan iCloud akan dienkripsi juga, asalkan pengguna memilih untuk masuk dengan autentikasi dua faktor. Perhatikan bahwa jika orang di ujung sana tidak memiliki iPhone, pesan tidak lagi dienkripsi.

Sementara ponsel Android tidak mengenkripsi pesan SMS secara default. "Tapi seperti yang kami catat, mendukungnya ke kartu eksternal dan memilih untuk mengenkripsi data secara manual," kata Lee.

2. e-Mail 

Pesan yang ditulis melalui program web populer seperti Google Gmail, Outlook versi gratis dari Microsoft atau Yahoo Mail tidak dienkripsi secara default, demikian juga email pemerintah atau perusahaan. Ada cara untuk mengirim Gmail terenkripsi, tapi hanya untuk pengguna Gmail lain, melalui plug-in pihak ketiga.

Menurut Lee, program webmail gratis keduanya mudah dilacak, baik dengan panggilan pengadilan dan oleh perusahaan yang menawarkan jasa peretasan. "E-mail adalah cara termudah untuk memata-matai," katanya. 

Namun, ada beberapa startup yang menawarkan e-mail terenkripsi, termasuk Proton yang berbasis di Swiss. Sementara Microsoft menawarkan kemampuan untuk mengenkripsi Outlook dengan cara membayar, tapi rumit.

"Tapi Anda tidak harus menggunakan perangkat perusahaan," kata Lee. "Banyak dari ini memiliki spyware perusahaan dan dapat mengambil tangkapan layar dari apa yang Anda lakukan. Hanya gunakan telepon pribadi Anda."

Samsung menawarkan fitur untuk mengenkripsi data setelah dibuat dan disimpan di microSD. Untuk menggunakan fitur ini dalam pesan teks, unduh aplikasi Pesan untuk Android dan pindahkan ke microSD.

Ketahuilah bahwa setelah mengenkripsi data, pengguna hanya dapat mendekripsi data pada perangkat yang sama. Samsung mencatat bahwa pengguna tidak akan dapat membacanya di tempat lain. 

Selain itu, iPhone memiliki fitur yang dapat mencegah pasukan luar seperti penegak hukum atau pemerintah menggunakan perangkat USB untuk memasuki ponsel dan mengambil data yang tidak dienkripsi. Buka Pengaturan, Sentuh ID & Kode Sandi, dan gulir ke bawah untuk Aksesori USB, untuk mematikan dan mencegah aksesori USB agar tidak terhubung ketika iPhone telah dikunci selama lebih dari satu jam. 

3. WhatsApp dan aplikasi obrolan lainnya

Signal, Wire, Rakuten Viber dan Whatsapp adalah aplikasi populer untuk mencari percakapan tertulis dan lisan terenkripsi yang aman. Whatsapp dimiliki oleh Facebook, perusahaan yang berkali-kali meminta maaf atas pelanggaran keamanan. 

Karena Whatsapp adalah program obrolan paling populer di dunia, digunakan oleh lebih dari 1 miliar pengguna, kemungkinan besar orang yang ingin diajak bicara saat ini juga menggunakannya. "Itu bonus besar untuk dapat berkomunikasi secara bebas dan pribadi," kata Lee.

Namun, itu membuat masalah besar di situs webnya tentang bagaimana pesan dienkripsi dan tidak dibaca oleh pejabat perusahaan. Facebook memang memiliki akses ke metadata pengguna dan dapat menentukan dengan siapa berbicara dan kapan.

Signal tidak memiliki masalah kepemilikan Facebook dan dianggap sebagai aplikasi untuk bentuk komunikasi paling aman. Bahkan Edward Snowden, mantan pengungkap rahasia AS yang telah bersembunyi di Rusia sejak 2013, menawarkan kesaksian di halaman utama Signal. 

"Pesan dan panggilan Signal selalu terenkripsi end-to-end dan dirancang dengan susah payah untuk menjaga komunikasi Anda tetap aman," kata perusahaan itu. "Kami tidak dapat membaca pesan Anda atau melihat panggilan Anda, dan tidak ada orang lain yang bisa."

Wire yang berbasis di Jerman memberikan keamanan terkuat untuk organisasi dan pekerja mereka, tetapi itu tidak gratis, harus membayar mulai sekitar US$ 6,50 per bulan. "Enkripsi end-to-end memberikan kepercayaan diri untuk berbicara, mengirim pesan, dan berbagi info dengan klien, melalui satu aplikasi yang tersedia di semua perangkat Anda," kata perusahaan itu. 

Sedangkan Rakuten Viber, yang berbasis di Jepang, menunjukkan di situs webnya bahwa ia menawarkan fitur Obrolan Rahasia. Fitur itu memungkinkan pengguna mengatur waktu penghapusan pesan otomatis.

USA TODAY | APPLE 


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT