Ahli Geologi Ungkap Benua Hilang Adria Terkubur di Bawah Eropa
TEMPO.CO | 08/09/2019 07:32
Ahli Geologi menemukan benua hilang Adria terkubur di bawah Eropa. Kredit: Van Hinsbergen et al., Gondwana Research (2019)
Ahli Geologi menemukan benua hilang Adria terkubur di bawah Eropa. Kredit: Van Hinsbergen et al., Gondwana Research (2019)

TEMPO.CO, Jakarta - Ahli geologi telah merekonstruksi, irisan demi irisan waktu, sejarah hampir seperempat miliar tahun dari daratan hilang — dikenal sebagai Greater Adria — yang sekarang berada di bawah Eropa selatan.

“Analisis para peneliti mewakili sejumlah besar pekerjaan," kata Laurent Jolivet, seorang ahli geologi di Sorbonne University di Paris yang tidak terlibat dalam studi baru itu sebagaimana dikutip Sciencemag, 6 September 2019.

Meskipun sejarah tektonik daratan itu telah diketahui secara umum selama beberapa dekade, ia mengatakan, “Jumlah detail dalam rekonstruksi selang waktu sistematis tim belum pernah terjadi sebelumnya.” Satu-satunya sisa yang terlihat dari benua itu adalah batu gamping dan bebatuan lain yang ditemukan di pegunungan di Eropa selatan.

Ahli geologi percaya batuan ini dimulai sebagai sedimen laut dan kemudian dihilangkan dari permukaan daratan dan diangkat melalui tabrakan lempeng tektonik. Namun ukuran, bentuk, dan sejarah daratan asli — yang sebagian besar berada di bawah laut tropis dangkal selama jutaan tahun — sulit dibangun kembali.

Sebagai awal, Greater Adria memiliki sejarah yang keras dan rumit, catat Douwe van Hinsbergen, seorang ahli geologi di Universitas Utrecht di Belanda. Greater Adria menjadi entitas yang terpisah ketika memisahkan diri dari superbenua selatan Gondwana yang terdiri dari Afrika, Amerika Selatan, Australia, Antartika, anak benua India, dan Semenanjung Arab sekitar 240 juta tahun yang lalu dan mulai bergerak ke utara.

Sekitar 140 juta tahun yang lalu, Greater Adria adalah daratan berukuran Greenland, sebagian besar tenggelam di laut tropis, tempat sedimen dikumpulkan dan perlahan berubah menjadi batuan. Kemudian, ketika bertabrakan dengan apa yang sekarang menjadi Eropa antara 100 juta dan 120 juta tahun yang lalu, daratan itu hancur berkeping-keping dan didorong ke bawah benua itu.

Hanya sebagian kecil dari batuan Adria Besar yang terkikis dalam tabrakan, tetap berada di permukaan Bumi untuk ditemukan oleh para ahli geologi.

Komplikasi lain adalah bahwa batuan Greater Adria tersebar di lebih dari 30 negara, dalam petak dari Spanyol ke Iran. "Jadi, seperti batu-batu itu sendiri, data telah tersebar dan dengan demikian sulit untuk dikumpulkan," kata van Hinsbergen.

Dan akhirnya, van Hinsbergen mencatat, hingga dekade terakhir atau lebih, para ahli geologi belum memiliki perangkat lunak canggih yang diperlukan untuk melakukan rekonstruksi Bizantium tersebut. "Wilayah Mediterania adalah kekacauan geologis," katanya. "Semuanya melengkung, rusak, dan ditumpuk."

Dalam studi baru itu, van Hinsbergen dan rekan-rekannya menghabiskan lebih dari 10 tahun mengumpulkan informasi tentang usia sampel batuan yang diduga berasal dari Greater Adria, serta arah medan magnet yang terperangkap di dalamnya. Hal itu memungkinkan para peneliti mengidentifikasi bukan hanya kapan, tetapi di mana batu-batu itu terbentuk.

Alih-alih hanya bergerak ke utara tanpa mengubah orientasinya, Greater Adria berputar berlawanan arah saat ia berdesakan dan melewati lempeng tektonik lainnya, tim van Hinsbergen melaporkan minggu ini di Gondwana Research.

Meskipun tabrakan tektonik terjadi pada kecepatan tidak lebih dari 3 hingga 4 sentimeter per tahun, tabrakan yang tak terhindarkan menghancurkan kerak setebal 100 kilometer dan mengirimkan sebagian besar darinya jauh di dalam mantel Bumi, kata van Hinsbergen.

Studi ini bukan satu-satunya bukti untuk Greater Adria sebagai benua yang hilang. Peneliti lain yang menggunakan gelombang seismik untuk menghasilkan gambar seperti tomografi terkomputerisasi dari struktur jauh di dalam Bumi telah menciptakan "atlas dunia bawah" - sebuah kuburan lapisan kerak yang telah tenggelam ke dalam mantel. Penelitian ini menunjukkan bahwa bagian dari Greater Adria sekarang terletak sejauh 1.500 kilometer di bawah permukaan planet kita.

SCIENCEMAG | EARTH | GONDWANA RESEARCH


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT