Peneliti Obat Kanker Bajakah Terinspirasi Tradisi Keluarga Yazid
TEMPO.CO | 18/08/2019 06:50
Gubernur Kalteng Sugianto Sabran (tengah) didampingi Wali Kota Palangka Raya Fairid Naparin (kiri) berfoto bersama tiga pelajar SMAN-2 Palangka Raya yang menemukan obat kanker dari tanaman di provinsi setempat, usai melakukan audiensi mengenai temuan ters
Gubernur Kalteng Sugianto Sabran (tengah) didampingi Wali Kota Palangka Raya Fairid Naparin (kiri) berfoto bersama tiga pelajar SMAN-2 Palangka Raya yang menemukan obat kanker dari tanaman di provinsi setempat, usai melakukan audiensi mengenai temuan tersebut di Istana Isen Mulang, Selasa (13/8/19). (FOTO ANTARA/Adi Wibowo)

TEMPO.CO, Jakarta - Yazid Rafli Akbar, 16 tahun, salah satu peneliti khasiat tumbuhan Bajakah sebagai obat kanker, menyalami Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy setelah diganjar penghargaan saat upacara HUT Ke-74 Republik Indonesia di Kantor Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan di Senayan Jakarta, Sabtu, 17 Agsutus 2019.

Yazid tak sendiri. Ia bersama dua kakak kelasnya dari SMA Negeri 2 Palangka Raya, yakni Anggina Rafitri, 17 tahun, dan Aysa Aurealya Maharani, 17 tahun. Ketiga siswa itu diberikan piagam penghargaan karena karya ilmiah mereka berjudul "Bajakah Tunggal, The Cancer Medicine from Nature" meraih medali emas bidang Life Sciences pada ajang World Invention Creativity Olympic (WICO) di Seoul, Korea Selatan, selama 25-27 Juli 2019.

Ide meneliti tanaman Bajakah didapatkan mereka dari tradisi turun-temurun keluarga besar Yazid. “Inspirasi dari neneknya Yazid yang menggunakan kayu Bajakah turun-temurun. Nenek Yazid menderita kanker payudara, tetapi setelah mengonsumsi kayu Bajakah, sembuh sampai sekarang,” kata Anggina.

Berawal dari kearifan lokal itu disertai pengalaman empiris nenek Yazid, mereka pun sepakat mengujicobakan akar itu menjadi obat kanker.

Kepala SMA Negeri 2 Palangka Raya M. Mirazulhaidi menyatakan bangga atas prestasi yang ditorehkan siswa-siswinya itu. Apalagi, mereka sampai diundang langsung Mendikbud Muhadjir Effendy untuk diberi penghargaan atas karya ilmiah mengenai tumbuhan penyembuh kanker dengan bahan baku alami, berupa batang pohon tunggal atau di Suku Dayak dikenal dengan nama Bajakah.

Ia mengatakan ketiga siswa-siswinya itu anggota kegiatan ekstrakurikuler mingguan yang diadakan di sekolah. Helita Gusran, pembimbing mereka di sekolah adalah orang yang membimbing kegiatan ekstrakurikuler tersebut.

“Sekolah ikut memfasilitasi penelitian. Misalnya uji laboratorium Universitas Lambung Mangkurat (ULM), biar mereka yakin benar mereka anak SMA Negeri 2 ya dengan surat dari kami, baru universitas percaya,” ujar dia.

Dengan bimbingan pembina ekstrakurikuler dan guru-guru sekolahnya, mereka kemudian mengawali penelitian dengan uji pendahuluan di laboratorium sekolah.

Penelitian dilanjutkan dengan uji sampel menggunakan dua ekor mencit atau tikus kecil yang sudah diinduksi atau disuntikkan zat pertumbuhan sel tumor atau kanker. “Kami penelitian dari pertengahan 2018, ada prosedurnya dari guru pembimbing,” ujar Yazid.

Setelah sel kanker berkembang di tubuh tikus, mereka lalu memberikan dua penawar atau obat yang berbeda terhadap kedua tikus. Satu tikus diberikan air rebusan yang berasal dari Bajakah berhasil bertahan hidup, sedangkan yang lainnya mati.

Setelah melalui pembuktian terhadap media uji, pada awal Mei 2019 penelitian dilanjutkan dengan memeriksa kadar kayu Bajakah melalui uji laboratorium. Tahapan itu bekerja sama dengan pihak laboratorium Universitas Lambung Mangkurat, Banjarmasin, Kalimantan Selatan.

Berdasarkan hasil tertulis uji laboratorium Universitas Lambung Mangkurat, ketiga siswa dibantu guru pembimbingnya mengikutsertakan hasil penelitian mereka ke ajang kompetisi yang diadakan di Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung pada Mei 2019.

“Kami menyajikannya kepada juri-juri. Terus kenapa sih ini bisa menyembuhkan kanker? Dari hasil uji lab dan pengalaman empiris membuat juri yakin. Diujicobakan dengan mencit, tikus. Kami uji cobakan, kemudian ada pengalaman empiris. Mereka percaya. Mencit disuntikkan zat pembuat kanker. Kemudian diobati dengan tanaman Bajakah. Berhasil ketika berdasarkan uji lab itu,” ujar Mirazul.

Aysa Aurelia Maharani mengatakan dari lomba di UPI itu penelitian mereka terhadap Bajakah memenangkan kategori Best Costume, Best Innovation dan meraih medali emas untuk kategori Best Presentation. Kemenangan itu memberi tiket lanjutan untuk mereka mengekspose penelitiannya ke ajang WICO 2019 di Seoul, Korea Selatan.

ANTARA

 


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT