Mengapa Dua Spesies Hiu Ini Bersinar Hijau?
TEMPO.CO | 12/08/2019 07:39
Hiu bengkak (Cephaloscyllium ventriosum. Kredit: David Gruber/IScience
Hiu bengkak (Cephaloscyllium ventriosum. Kredit: David Gruber/IScience

TEMPO.CO, Jakarta - Para ilmuwan telah menemukan penyebab spesies hiu tertentu dapat menyerap cahaya biru di laut dan mengubahnya jadi cahaya hijau, yang membuat mereka tampak bersinar.

Hal itu terjadi karena sebuah keluarga baru yang ditemukan dari metabolit molekul kecil di bagian kulit hiu yang lebih terang, menurut sebuah makalah baru di jurnal iScience, sebagaimana dikutip Ars Technica akhir pekan lalu.

Fenomena ini dikenal sebagai biofluoresensi, yang berbeda dengan fenomena terkait, bioluminesensi. Ini juga bukan hiu "bersinar dalam gelap".

Fluoresensi adalah fenomena di mana cahaya diserap dan dipancarkan pada panjang gelombang yang lebih panjang. "Ada beberapa hiu bioluminescent, dan beberapa hewan memiliki kedua sifat itu, membuatnya semakin membingungkan," kata rekan penulis Dave Gruber dari City University of New York. "

“Cara paling sederhana untuk memahaminya adalah bahwa beberapa hewan membuat  cahaya mereka sendiri [bioluminescence] dan beberapa mengubah cahaya [biofluoresensi]," tambahnya.

Sebagian besar spesies bioluminescent berkembang jauh di laut, di bawah "zona fotografis", di mana tidak ada foton dari matahari yang dapat mencapainya, sehingga hewan harus membuat cahaya mereka sendiri. "Biofluoresensi lebih merupakan fenomena dangkal, karena di situlah cahaya berada," kata Gruber.

Senyawa baru yang ditemukan di kulit hiu bengkak (Cephaloscyllium ventriosum) dan hiu kucing (Scyliorhinus retifer) mirip dengan protein fluorescent hijau (GFP) dan keluarga proteinnya, di mana mereka memancarkan fluoresensi hijau terang ketika gelombang cahaya tertentu ditunjukkan pada mereka (biasanya sinar UV).

"Perbedaannya adalah bahwa molekul hiu itu adalah metabolit kecil, sedangkan GFP adalah protein," kata rekan penulis Jason Crawford dari Yale University. Metabolit adalah zat yang diproduksi selama metabolisme (pencernaan atau proses kimia tubuh lainnya) yang bertanggung jawab atas sejumlah fungsi tubuh.

Kulit hiu sudah merupakan hal yang sangat menakjubkan. Siapa pun yang telah menyentuh hiu tahu kulitnya terasa halus jika Anda membelai dari hidung ke ekor. Balikkan arahnya, dan rasanya seperti amplas. Itu karena sisik kecil yang tembus cahaya, berukuran sekitar 0,2 milimeter, yang disebut "denticles" (karena mereka sangat menyerupai gigi) di seluruh tubuh hiu, terutama terkonsentrasi di sisi-sisi dan sirip hewan.

Dua spesies hiu yang diteliti dalam makalah terbaru ini memiliki dua nada berbeda pada kulit mereka: terang dan gelap. Bagian kulit yang lebih cerahlah yang mengandung molekul khusus yang bertanggung jawab atas biofluoresensi hewan.

Gruber tertarik untuk mempelajari hiu beberapa tahun yang lalu, ketika ia menemukan bahwa biofluoresensi sangat umum di lebih dari 180 spesies laut, beberapa di antaranya adalah spesies hiu dan ikan pari.

Sebelumnya, sebagian besar studi biofluoresensi berfokus pada ubur-ubur dan karang. "Ada banyak perdebatan tentang fungsi fluoresensi dalam karang, tetapi hiu adalah hewan dengan indera penglihatan yang sangat kuat," kata Gruber.

Dia dan Crawford sedang mengerjakan proyek lain ketika Gruber menyebutkan keberadaan hiu biofluoresensi, dan itu menjadi proyek bersama, meskipun mereka tidak memiliki dana pada awalnya.

ARS TECHNICA | ISCIENCE


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT