Antartika Gelontori Ratusan Gigaton Es ke Samudera Setiap Tahun
TEMPO.CO | 16/01/2019 18:51
Foto yang menunjukkan pecahan es yang terbentuk dari jalur yang dilalui kapal penelitian dan pemecah es Xue Long di Antartika. chinadaily.com.cn
Foto yang menunjukkan pecahan es yang terbentuk dari jalur yang dilalui kapal penelitian dan pemecah es Xue Long di Antartika. chinadaily.com.cn

TEMPO.CO, Jakarta - Antartika melemparkan isi perutnya ke laut. Dan itu terjadi enam kali lebih cepat saat ini daripada empat dekade yang lalu, sebagaimana dilaporkan Live Science, 15 Januari 2019.

Baca: Ilmuwan Temukan Partikel Hantu Neutrino di Antartika
Baca: Ilmuwan Temukan Puluhan Gempa Tersembunyi di Bawah Es Antartika
Baca: Penguin Kaisar Cetak Rekor Menyelam Selama 32 Menit di Antartika

Benua beku di bagian selatan ini kehilangan rata-rata 252 gigaton es setahun ke laut antara 2009 dan 2017. Antara 1979 dan 1990, ia kehilangan rata-rata hanya 40 gigaton per tahun. Itu berarti hilangnya es di Antartika telah meningkat 6,3 kali hanya dalam empat dekade, menurut penelitian baru yang diterbitkan 14 Januari dalam jurnal Proceedings of National Academy of Sciences.

Hilangnya es di Antartika adalah masalah besar. Ketika es laut di Kutub Utara mencair, pencairan itu menyebabkan konsekuensi negatif dan efek riak bagi iklim global. Namun, pencairan itu tidak secara langsung meningkatkan permukaan laut. Es kutub utara sudah mengambang di laut, jadi mengubahnya dari padat menjadi cair tidak menambah volume total air di lautan, menurut NASA.

Tapi Antartika adalah daratan yang terkubur di bawah es. Dan itu menyimpan cadangan terbesar dari air beku di planet ini. Kehilangan es di Antartika secara langsung berkontribusi terhadap total volume air di lautan, dan meningkatkan permukaan laut.

Dan 252 gigaton per tahun adalah angka yang berarti dalam hal permukaan laut. Satu gigaton adalah satu miliar metrik ton, dan setiap metrik ton sedikit kurang dari berat mobil kecil. Setiap gigaton es yang mengalir ke lautan secara kasar setara dengan sekitar 720 juta kendaraan ukuran Toyota Prius terlempar ke laut.

Dua ratus lima puluh dua gigaton hampir setengah massa setiap makhluk hidup di Bumi, setiap tahun. Menurut pernyataan dari penulis, itu sudah menyebabkan permukaan laut naik 0,5 inci (1,3 sentimeter) pada periode yang dicakup oleh penelitian ini.

Dalam beberapa dekade mendatang, saat Bumi menghangat lebih banyak dan es mencair lebih cepat, kenaikan itu akan meningkat secara dramatis, tulis para peneliti dalam studi tersebut. Beberapa inci bisa berubah menjadi meter kenaikan permukaan laut.

Untuk mendapatkan angka yang tepat tentang kehilangan es itu, para peneliti menggunakan data satelit dan flyover NASA selama beberapa dekade untuk memetakan pergerakan es dengan hati-hati selama periode empat dekade, dan membandingkan laju es yang mengalir ke laut dan laju pembentukan es baru melalui proses seperti hujan salju.

Mereka lebih lanjut memecah benua menjadi 18 wilayah, dan memetakan bagaimana kawasan berperilaku berbeda satu sama lain. Itu membantu mereka mengidentifikasi area masalah utama hilangnya es, yang berpusat terutama di Antartika Timur.

"Sektor Wilkes Land di Antartika Timur, secara keseluruhan, selalu menjadi peserta penting dalam kehilangan massa, bahkan pada tahun 1980-an, seperti yang ditunjukkan penelitian kami," Eric Rignot, penulis utama studi oleh para ilmuwan iklim di University of California Irvine mengatakan dalam pernyataan itu.

"Wilayah ini mungkin lebih sensitif terhadap perubahan iklim daripada yang secara tradisional diasumsikan, dan itu penting untuk diketahui, karena ia menyimpan lebih banyak es daripada Antartika Barat dan Semenanjung Antartika."

Pandangan 40 tahun yang ditawarkan oleh makalah ini menunjukkan bahwa variabilitas apa pun yang mungkin dimiliki Antartika dari tahun ke tahun, perilaku jangka panjang dari esnya jelas, dan berbahaya bagi seluruh planet ini.

LIVE SCIENCE | QUARTZ


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT