Galau Soal Kelanjutan Liga 1, Persib Bandung Tunggu Surat Resmi PSSI
TEMPO.CO | 29/10/2020 18:31
Persib Bandung saat berlatih. (persib.co.id)
Persib Bandung saat berlatih. (persib.co.id)

TEMPO.CO, Jakarta - Manajemen Persib Bandung menunggu surat resmi dari PSSI dan PT Liga Indonesia Baru (PT LIB) selaku operator soal kompetisi Liga 1 yang direncanakan akan berlanjut pada Februari 2021.

"Kami akan menunggu surat resmi dari PSSI termasuk juklaknya (petunjuk pelaksanaan)," ujar Direktur PT Persib Bandung Bermartabat Teddy Tjahyono di Bandung, Kamis.

Penundaan kompetisi hingga tahun depan, tentu bukan keinginan seluruh pihak pecinta sepakbola Indonesia. Namun, karena adanya pertimbangan kesehatan masyarakat serta adanya Pilkada serentak sehingga polisi tak memberikan izin penyelenggaraan kompetisi.

Baca juga: PT LIB Sebut Kompetisi Liga 1 Paling Aman Digelar Februari 2021

Di satu sisi, klub juga akan dipusingkan karena jeda waktu penundaan yang panjang. Mereka tetap harus menggaji para pemainnya meski kompetisi tidak digelar. Di samping itu, klub-klub mesti menegosiasikan kontrak baru karena banyak yang habis pada akhir tahun.

Persib juga tengah galau atas kondisi tersebut, apakah akan meliburkan para pemainnya lebih dulu atau tetap menggelar latihan. Manajemen akan menunggu hingga surat resmi berada di tangan mereka.

Sebelumnya, PT LIB memastikan kompetisi Liga 1 Indonesia tak akan jadi digelar di sisa akhir tahun ini karena berbagai pertimbangan, utamanya kepolisian tak memberikan izin karena banyaknya agenda di Tanah Air.

"Exco (PSSI) kan rapat tadi malam, sebelumnya juga kami rapat dengan PSSI, PT LIB menyatakan bahwa November belum ada kabar izin, berarti polisi belum mengeluarkan izin. Kalau kita ngomongin Desember itu ada Pilkada, natal, tahun baru, polisi pasti siaga penuh," ujar Direktur Utama PT LIB Akhmad Hadian Lukita.

Akhmad Lukita mengatakan kompetisi Liga 1 Indonesia idealnya digelar pada Februari 2021 mendatang. "Januari kita lihat perkembangan, tapi paling aman Februari," kata dia.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT