Sepak Bola Nikaragua Tak Distop, Pemain Main dengan Ketakutan
TEMPO.CO | 05/04/2020 11:22
Ilustrasi sepak bola. Reuters
Ilustrasi sepak bola. Reuters

TEMPO.CO, Jakarta - Liga sepak bola di Nikaragua sedang menikmati lonjakan popularitas sebagai salah satu dari sedikit liga nasional yang pertandingannya tidak dihentikan. Namun, para pemain yang beraksi di sana khawatir dengan penyebaran virus corona  dan menyatakan ketakutan itu telah mengubah cara mereka bermain.

"Kami berusaha untuk menghindari menyentuh pemain lain," kata kiper Deportivo Las Sabanas Carlos Mosquera, kepada Reuters. "Sepak bola telah berubah karena Anda tidak masuk untuk bola 50-50 dengan intensitas yang sama."

"Ketakutan akan apa yang sedang terjadi di dunia selalu ada. Secara mental, anda tidak fokus pada pertandingan, anda selalu memikirkan bahwa lawan mungkin punya penyakit," katanya.

Primera Liga de Nicaragua adalah salah dari hanya empat liga yang diyakini tetap bertahan dari isolasi virus corona, bersama dengan Belarusia, Burundi dan Tajikistan.

Pertandingan di negara Amerika Tengah itu dimainkan tanpa penonton namun disiarkan secara lokal melalui televisi atau langsung pada Facebook.

Penolakan untuk berhenti telah menarik perhatian dunia ke sepak bola di negara yang sudah lama lebih suka bisbol itu, olahraga yang juga menolak dihentikan di Nikaragua.

Sekretaris Jenderal Federasi Sepak Bola Nikaragua, Jose Maria Bermudez, mengatakan penonton dari seluruh dunia sekarang menyaksikan pertandingan tersebut dan bertaruh untuk mereka.

"Kami bisa mengetahui dari pemantauan  hal-hal ini bahwa lebih banyak orang memberi perhatian, terutama pada situs-situs taruhan," kata Bermudez dikutip Reuters, Minggu, 5 April 2020.

"Ini tidak ada pengaruhnya pada kami secara finansial. Orang menang atau kehilangan uang, kami tidak mendapat lebih banyak uang. Tapi, kami bisa melihat bahwa orang-orang mengikuti kami karena kami salah satu dari sedikit negara yang punya pertandingan sepak bola masih berlangsung."

Bermudez juga mengatakan ketika siaran langsung olahraga hampir seluruhnya absen dari layar televisi dunia, sedikitnya satu perusahaan asing telah menghubungi pemegang hak lokal, Canal 6, yang dikelola pemerintah, meminta untuk menyiarkan langsung pertandingan di Nikaragua. Itu bisa menghasilkan rezeki bagi liga yang kurang terkenal itu.

Bermudez menegaskan bahwa ke-10 tim dalam liga belum memutuskan untuk menyelesaikan musim mereka, hanya tetap bermain selama situasi memungkinkan.

Terdapat lima pertandingan musim reguler yang belum dimainkan sebelum empat tim teratas maju ke semifinal dan putaran terakhir playoff yang diperkirakan akan dimulai pada akhir April.

Ia menunjukkan Nikaragua telah mencatat beberapa kasus virus corona baru dan sejauh ini tidak ada yang meninggal. "Situasi di sini hampir normal, hanya ada empat kasus virus corona dan tiga adalah impor," kata Bermudez. "Kami mendapat informasi dari pejabat kesehatan dan kami mengambil keputusan berdasarkan itu. Kami bukan pemerintah, kami menjalankan sepak bola."

"Jika keadaan memburuk atau di luar kendali kami harus menangguhkan turnamen untuk melindungi nyawa." Jumlah kasus yang dikonfirmasi telah meningkat menjadi lima pada Jumat.

Para pemain mengatakan mereka tidak diajak berkonsultasi mengenai keputusan untuk terus bermain. Keputusan diambil setelah pertemuan antara liga dan pemilik klub. Banyak di antara mereka mendapat dukungan finansial dari pemerintah otoriter Nikaragua Presiden Daniel Ortega.

Ortega telah menegaskan Nikaragua mengambil pendekatan paling masuk akal untuk menangani pandemi virus corona. Para kritikus mengatakan ia ingin menunjukkan kepada dunia bahwa kehidupan di Nikaragua berlangsung seperti biasa. Sejumlah pemain yang akan bertanding pekan ini mengenakan masker dan sarung tangan.

 


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT