KLB PSSI Tak Pilih Ketua Umum, 56 Anggota Bikin KLB Tandingan
TEMPO.CO | 04/05/2019 15:23
Logo PSSI. (pssi.org)
Logo PSSI. (pssi.org)

TEMPO.CO, Jakarta - Keputusan untuk tidak memilih Ketua Umum baru dalam Kongres Luar Biasa PSSI (KLB PSSI) pada 13 Juli mendatang, disikapi 56 anggota dengan menggelar KLB tandingan.

Persiapan KLB PSSI untuk memilih Ketua Umum baru versi 56 voters yang digagas Komite Perubahan Sepak Bola Nasional (KPSN), digelar di Hotel Bidakara Jakarta pada Sabtu 4 Mei 2019.

Acara Persiapan KLB PSSI yang mengambil tema, “Transparansi Menuju Prestasi Sepak Bola Indonesia” ini diselenggarakan hanya dua hari setelah Komite Eksekutif PSSI memutuskan untuk menggelar kongres guna memilih Ketua Umum PSSI yang baru pada Januari 2020.

Baca: KLB PSSI Digelar 13 Juli 2019, Belum Akan Pilih Ketua Umum

Acara ini diikuti oleh sekitar 56 voters atau pemilik hak suara PSSI yang terdiri atas klub-klub dan Asosiasi Provinsi (Asprov) PSSI dari seluruh Indonesia, di antaranya Asprov PSSI DKI Jakarta, Asprov PSSI Jawa Barat, Asprov PSSI DI Yogyakarta, Asprov PSSI Lampung, Asprov PSSI Kalimantan Barat, Asprov PSSI Riau, Asprov PSSI Aceh, Asprov PSSI Banten, Asprov PSSI Sumatera Utara, Asprov PSSI Sulawesi Tenggara, Asprov PSSI Jambi, Asprov PSSI Sumatera Selatan, dan Asprov Sulawesi Utara.

Adapun klub-klub sepak bola yang hadir adalah Persiba Bantul, AS Abadi, PS Mojokerto Putra, Persijap Jepara, Persinga Ngawi, Persatu Tuban, Persiraja Banda Aceh, PSCS Cilacap, Persewar Waropen, PSBL Kota Langsa, Persis Solo, Sriwijaya FC, Persiba Balikpapan, Cilegon United, Perserang, Persita Tangerang, PSIM Yogyakarta, PSGC Ciamis, Mitra Kukar, Solok FC, PSMS Medan, Martapura FC, PSBS Biak Numfor, PSS Sleman, PSIS Semarang, PSPS Riau, Persik Kediri, PS Tira Persikabo, dan Aceh United.

Sebanyak 56 voters itu berarti 2/3 dari 85 pemilk suara PSSI. Mereka tidak menerima keputusan PSSI yang menggelar KLB untuk memilih Ketua Umum PSSI dalam Kongres Biasa pada Januari 2020 mendatang. “Harusnya pada Juli 2019 atau selisih seminggu dengan KLB pembentukan Komite Pemilihan dan Komite Banding Pemilihan,” ujar Presiden Persijap Jepara Esti Puji Lestari di arena acara.

Baca: Kenapa KLB PSSI Tak Pilih Ketua Umum Baru?

Didukung Ketua DPR RI, Bambang Soesatyo, KPSN yang diketuai Suhendra Hadikuntono diharapkan mampu mendorong PSSI ke arah yang lebih baik.

“Kita memberi apresiasi terhadap niat dan tekad KPSN serta para voters yang mengembalikan marwah PSSI, sehingga akan terwujud PSSI sebagai organisasi yang demokratis, transparan, mandiri, dan maju,” kata Bambang Soesatyo yang akrab disapa Bamsoet.

Bamsoet berharap, langkah KPSN tersebut dapat mendorong PSSI untuk melakukan perubahan ke arah yang lebih baik, melalui pengelolaan organisasi PSSI yang profesional, transparan, dan akuntabel. “Itu demi mengembalikan marwah PSSI yang sempat terpuruk,” cetus politikus Partai Golkar ini.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT